What Is Narrative Text

What Is Narrative Text – Kata-kata yang Anda cari ada di buku ini. Untuk konten yang lebih bertarget, temukan teks lengkapnya dengan mengklik di sini.

Berisi Pengertian, Struktur Teks Narasi, Contoh Teks Narasi, Ciri-ciri Kebahasaan Teks Narasi, Contoh Teks Narasi, Contoh Soal dan Jawaban.

What Is Narrative Text

Berisi Pengertian, Struktur Teks Narasi, Contoh Teks Narasi, Bahasa Teks Narasi, Contoh Teks Narasi, Contoh Soal dan Jawaban Kata Kunci : Teks Narasi.

Progression In Narrative Texts — Primary English Education Consultancy

Oleh : Candra Arista Sari, S.Pd Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Teks Narasi SMP Negeri 2 Kabupaten Tangen Sragen Untuk Kelas IX SMP

Narrative Text A. Pengertian Narrative Text Narrative text adalah cerita fiksi yang bertujuan untuk menghibur pembacanya (sejenis teks dalam bahasa inggris yang bertujuan untuk menghibur pembaca) B. Struktur/Struktur Umum Narrative Text 1) Arah adalah bagian awal cerita struktur teks. Selain memberikan informasi tempat atau waktu, bagian arahan berisi jawaban atas pertanyaan siapa, kapan, dan di mana. Atau yang disebut dengan memperkenalkan tokoh, latar, tempat dan waktu ke dalam cerita. (2) Permasalahan Permasalahan pada struktur teks narasi dapat berupa konflik fisik (masalah antara tokoh dengan alam), konflik sosial (masalah antara tokoh dengan tokoh lain) dan konflik psikis (masalah antara tokoh dengan dirinya/perang internal) . (3) Analisis Struktur teks lisan yang selanjutnya adalah analisis yang berisi pemecahan masalah yang muncul. (4) Pengarahan/Evaluasi Dalam evaluasi, penulis menekankan pesan moral dan kesimpulan cerita pada paragraf terakhir. Tujuannya adalah untuk benar-benar menyelesaikan cerita. C. Jenis Teks Lisan (Types of Spoken Text) D. Ciri-ciri Linguistik Teks Lisan Menggunakan past tense, misalnya menggunakan kata kerja ke-3 seperti membunuh, mabuk, menang, dikirim dan lain-lain. Gunakan kata keterangan waktu atau adverbs of time, misalnya kapan, tiba-tiba, sebelum, sampai, segera. Gunakan kata penghubung waktu, misalnya setelah, segera setelah, kemudian. Menggunakan karakter khusus, misalnya Aladdin, Rapunzel, Cinderella. Kata kerja tindakan, misalnya saya berjalan, saya menulis, saya membeli, saya berbicara. Menggunakan kalimat langsung atau kalimat langsung yang menggunakan present tense, misalnya Aladdin berkata, “dialah orangnya” Menggunakan kata kerja untuk mengatakan dan berpikir atau kata kerja yang menunjukkan ucapan, misalnya dia berkata, mengatakan, saya berpikir”. 1. 2. 3 .

Baca juga  Besar Sudut Xyz Yang Diukur Dengan Busur Derajat Tersebut Adalah

Contoh Narrative Text 1. Sahabat Sejati Pada suatu hari, ada dua orang sahabat yang sedang berjalan bersama di dalam hutan. Mereka tahu bahwa segala bahaya bisa terjadi kapan saja di hutan. Jadi mereka berjanji satu sama lain bahwa mereka akan selalu bersama dalam situasi berbahaya apa pun. Tiba-tiba mereka melihat seekor beruang besar mendekati mereka. Salah satu dari mereka segera memanjat pohon terdekat. Namun sayangnya yang lain tidak tahu cara memanjat pohon tersebut. Jadi, dengan dibimbing oleh akal sehatnya, dia berbaring dengan terengah-engah dan berpura-pura mati. Beruang itu mendekatinya yang tergeletak di tanah. Dia mengendus telinganya dan perlahan meninggalkan tempat itu karena beruang tidak mau menyentuh makhluk mati. Setelah itu, teman yang berada di atas pohon turun dan bertanya kepada temannya yang berada di bawah: “Teman, apa yang dibisikkan beruang di telingamu?” Teman yang lain menjawab, “Baru saja beruang itu menasihati saya untuk tidak mempercayai teman palsu.” Pesan moral dari cerita ini: Teman sejati yang membutuhkan adalah teman sejati. Terjemahan Bahasa Indonesia: Sahabat Sejati Pada suatu ketika, ada dua orang sahabat yang sedang berjalan bersama di dalam hutan. Mereka tahu bahwa sesuatu yang berbahaya bisa terjadi di hutan kapan saja. Oleh karena itu, sejak awal mereka berjanji satu sama lain bahwa mereka akan selalu bersama meski dalam situasi berbahaya. Tiba-tiba mereka melihat seekor beruang besar mendekati mereka. Lalu tiba-tiba salah satu dari mereka memanjat pohon di dekatnya. Namun sayang temannya yang lain tidak mengetahui cara menanam pohon. Jadi dia hanya dibimbing oleh akal sehatnya, lalu dia berbaring, menarik napas dalam-dalam dan berpura-pura mati. Kemudian beruang itu datang dan menghampiri laki-laki yang tergeletak di tanah. Beruang itu mencium telinganya dan perlahan meninggalkan tempat itu karena beruang tidak mau menyentuh makhluk mati. Setelah itu, temannya yang berada di atas pohon turun dan bertanya kepada temannya yang sedang tidur di tanah: “Aduh, apa yang dibisikkan beruang di telinganya?” , teman itu menjawab, “Tadi beruang itu menyuruhku untuk tidak mempercayai teman palsu.” Pesan moral dari cerita ini: Teman sejati adalah apa yang kita butuhkan.

Baca juga  Bunyi Yang Dimainkan Berulang-ulang Dan Pola Tertentu Dinamakan

Contoh Teks Narasi 2. Semut dan Merpati Pada suatu hari yang panas, semut sedang mencari air. Setelah berjalan beberapa saat, dia sampai di sebuah mata air. Untuk mencapai mata air, dia harus memanjat dedaunan. Saat mendaki, dia tidak sengaja terpeleset dan jatuh ke air. Dia mungkin akan terjun ke pohon terdekat jika dia tidak melihatnya. Melihat semut tersebut dalam kesulitan, merpati segera memetik sehelai daun dari pohon dan segera melemparkannya ke dalam air di dekat semut. Lalu semut itu bergerak menuju daun dan memanjat ke sana. Dia segera membawanya ke darat. Tak lama kemudian, ada seorang pemburu di dekatnya yang melemparkan jaringnya ke arah merpati tersebut, berharap bisa menjebaknya seperti itu. Menebak apa yang harus dia lakukan, semut dengan cepat menggigit tumitnya. Merasa kesakitan, si pemburu menjatuhkan jaringnya dan merpati pun segera terbang keluar dari jaring itu. Pesan moral dari cerita ini: Satu kebaikan layak mendapatkan kebaikan lainnya. Terjemahan Bahasa Indonesia: Semut dan Merpati Pada suatu hari yang panas, seekor semut sedang mencari air. Setelah berjalan beberapa saat, dia sampai di sebuah mata air. Untuk sampai ke mata air, ia harus menanam rumput terlebih dahulu. Saat dia naik, dia terpeleset dan tidak sengaja jatuh ke air. Dia akan tenggelam jika merpati di pohon terdekat tidak melihatnya. Ketika Hua melihat semut itu dalam kesulitan, dia segera memetik sehelai daun dari pohon dan melemparkannya ke dalam air di dekat semut yang sedang berusaha menyelamatkan diri. Lalu semut itu bergerak menuju daun itu lalu naik ke atasnya. Lembaran itu membawanya dengan selamat ke pantai. Segera setelah itu, seorang pemburu melemparkan jaring ke arah merpati tersebut, berharap dengan cara ini dia dapat menangkap merpati tersebut. Berpikir sejenak apa yang harus dia lakukan, lalu semut dengan cepat menggigit tumitnya. Karena merasa sakit, si pemburu akhirnya menjatuhkan jaringnya, dan kemudian burung merpati segera terbang keluar dari jaring tersebut. Pesan moral dari cerita ini: Suatu perbuatan baik layak mendapat perbuatan baik lainnya.

Baca juga  Uang Milik Negara Yang Diselewengkan Para Pejabat Mengakibatkan Pelakunya

Narrative Text Based Writing Test Prep

Bacalah teks untuk menjawab pertanyaan 1 – 4 Dahulu kala di sebuah desa terpencil di Tiongkok tengah, hiduplah seorang petani dan pemburu. Suatu hari, seorang petani miskin kehilangan semua hewannya untuk dimakan. Ia banyak berdoa kepada Tuhan agar menolong dirinya atau keluarganya yang kelaparan. Beberapa hari kemudian, seorang lelaki tua berjanggut abu-abu panjang melewati rumahnya dan merasa kasihan padanya. Dia memberikan angsa itu dan berkata kepadanya, “Saya tidak punya sesuatu yang mahal untuk diberikan kepadamu dan saya berharap angsa ini akan membantu meringankan kesulitanmu.” Seminggu kemudian, yang mengejutkannya, petani itu menemukan sebutir telur di ladangnya. Ini bukan telur biasa. Itu adalah telur emas. Tiba-tiba dia dipenuhi dengan kegembiraan. Setelah itu, penghidupan dengan cepat membaik, namun petani tersebut telah melupakan kesulitan yang dialaminya sebelumnya. Ia menjadi malas, sombong dan boros. Hebatnya, seekor angsa bertelur emas setiap enam bulan. Seorang petani yang rakus kehilangan kesabarannya dan menyembelih angsanya karena mengira ada banyak telur emas di perutnya. Meski dia sangat menyesali kebodohannya, itu sudah terlambat. 1. Apa yang bisa kita pelajari dari sejarah? A. Jangan malas dan sombong. B. Kita harus bersyukur kepada Tuhan atas apa yang kita miliki. C. Kita harus bekerja keras untuk mendapatkan telur emas. D. Jangan lupa meminta pada Tuhan untuk mendapatkan sesuatu. 2. Apa gagasan pokok paragraf kedua? A. Petani itu meminta makanan kepada Tuhan B. Orang tua itu tidak mempunyai sesuatu yang mahal. C. Seorang lelaki tua melewati rumah seorang petani. D. Petani itu mengambil seekor angsa dari orang tua itu. 3. “Peternak yang rakus kehilangan kesabarannya dan menyembelih angsa-angsanya…” (Paragraf terakhir) Yang manakah arti kata yang digaris bawahi yang paling mendekati maknanya… A. Ditembak B. Dibunuh C. Mati D .Potong 4. Apa yang terjadi pada petani setelah dia menyembelih angsa? A. Ia menjadi orang yang sangat rakus. B. Dia menyesali kebodohannya. C. Dia mendapat banyak telur emas dari angsa. D. Dia menemukan banyak telur emas di perutnya. Teksnya untuk nomor 5 sampai 8. Suatu hari seekor rubah yang lapar mendatangi ayam jantan dan berkata: “Saya ingat bagaimana ayahmu adalah seorang penyanyi yang baik. Aku ingin tahu apakah kamu bisa menyanyi juga.” Ayam jantan menutup matanya dan mulai berkokok