Tokoh Yang Mempelopori Pertentangan Sistem Tanam Paksa Adalah

Tokoh Yang Mempelopori Pertentangan Sistem Tanam Paksa Adalah – (Tanam paksa) menjadi masalah bagi elit Batavia. Cara bercocok tanam yang dikembangkan Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch tidak hanya mengubah banyak aspek kehidupan, dari petani menjadi bangsawan, tetapi juga berujung pada pemisahan diri dari rakyat Belanda.

Kritik terhadap kultivasi menjadi van den Bosch sebagai pribadi. Lawan politiknya mengkritiknya dan bahkan memintanya pergi. Untuk meringankan beban, Raja William I memberhentikan van den Bosch dan mengangkat menteri yang setara, Jean Chrétien Baude, sebagai bupati.

Tokoh Yang Mempelopori Pertentangan Sistem Tanam Paksa Adalah

Bod diharapkan bisa terus berkultivasi dan juga mengurangi tekanan fisik lawan. Sayangnya, karir Bod tidak berjalan dengan baik. Kepresidenannya dari tahun 1833 hingga 1836 berdampak kecil. Namun, beberapa kebijakannya membantu membentuk dasar Hindia Belanda modern.

Cara Yang Dilakukan Oleh Deandels Untuk Mengumpulkan Dana Nguna Mencapai Tujuan Antara Lain Dengan

27 Juni 1859, 161 tahun yang lalu hari ini, J.C. Bod meninggal di kampung halamannya di Den Haag. Sisa hidupnya di negeri asalnya lebih sulit dibandingkan masa pemerintahannya di Hindia Belanda. Akibatnya, Baud tetap memutuskan untuk melanjutkan kebijakan mempromosikan Budidaya, yang telah lama dicoba oleh kaum liberal untuk direformasi.

Pencapaian terbesarnya adalah ketika ia mendirikan Akademi Layanan Sipil Kolonial dan Institut Ilmiah KITLV. Keduanya kemudian menjadi alat penting bagi pemerintahan kolonial di Hindia Belanda selama hampir satu abad. Ungkapan Bode yang paling terkenal dalam menjelaskan ketergantungan Belanda di koloninya, tentu saja, “India adalah jamur tempat Belanda berlayar.”

J.C. Baud lahir pada 23 Oktober 1789, tiga bulan setelah penyerbuan penjara Bastille dan Revolusi Prancis. Ayahnya adalah seorang politisi Swiss, dan ibunya adalah orang Belanda. Bod dilatih sejak usia muda di Angkatan Laut Kerajaan Belanda sampai dia ditugaskan ke patroli angkatan laut Prancis.

Pada tahun 1810, Gubernur Jenderal Jan Willem Janssens berlayar ke Hindia Belanda menggantikan Herman Willem Daendels. Dikagumi oleh bakat Bod muda, Jansens mengangkatnya sebagai sekretaris pribadinya dan membawanya ke Jawa. Ini adalah pertama kalinya Bode menginjakkan kaki di Hindia Belanda.

Deskripsikan Perubahan Terjadi Pada Masing Masing Zaman

Di Jawa, Bod bekerja di kantor pemerintah menjadi polisi. Kariernya berkembang pesat karena pernikahannya dengan putri keluarga presiden. Saat kembali ke negaranya, Bod menjadi selebriti. Dia kemudian diangkat menjadi direktur perbendaharaan dan peninggalan pemerintah Belanda di pulau-pulau tersebut.

Baca juga  Saat Berenang Ayunan Kaki Berfungsi Sebagai

Maarten Kuitenbrouwer dari beasiswa Belanda pada periode modern dan seterusnya (2013: 15) mengatakan bahwa Baud muda dipengaruhi oleh gagasan dan kepercayaan Renaisans dalam tradisi Revolusi Prancis. Kegagalan pemerintah liberal Belanda untuk meningkatkan ekspor biji-bijian membuat Baud terlibat dalam proyek Tanam Paksa kelompok itu. Melalui dirinya, Bod menjadi yakin bahwa demokrasi tidak berjalan dengan baik di kalangan petani Hindia Belanda.

Keyakinan ini membuat Bod menjalin hubungan dekat dengan Johannes van den Bosch yang dipercaya sebagai ahli warisnya. Bagi tokoh-tokoh konservatif seperti Van den Bosch, Baud dipandang sebagai orang yang paling cocok melanjutkan kebijakan eksploitasi hasil pertanian tanpa ikatan sosial pada pasca Perang Jawa (1825-1830).

Bod mengatakan bahwa pada masa pemerintahannya Kerajaan Belanda akan memonopoli distribusi dan penjualan hasil tanam paksa melalui Nederlandsche Handel-Maatschappij. Bod juga menginginkan agar status bangsawan Jawa kembali seperti semula dengan tetap menghormati adat dan kepercayaan para petani.

Lembaga Sosial Yang Mengatur Hubungan Antar Manusia Dalam Pemenuhan Kebutuhan Hidup Disebut Lembaga

J. C. Baude adalah seorang pemimpin nasional yang mengembangkan kebijakannya dari perspektif orientalis. Kuitenbrouwer mengutip sejarawan Sis Fasseur yang menulis bahwa Bod menilai kualitas budaya Jawa lebih rendah dari budaya Eropa. Semua kebijakannya didasarkan pada pengelolaan keamanan di Hindia Belanda.

“Dia mendukung kekuatan bangsawan Jawa dan penghormatan petani terhadap agama dan budaya mereka, hanya untuk mencegah berlanjutnya perang Jawa dengan biaya besar untuk menegakkan prinsip ‘non-intervensi pemerintah’ dalam Konstitusi tumbuh untuk, ” dia berkata. Kuitenbrouwer.

Tetapi Bod pada dasarnya bukanlah seorang “orientalis tanpa syarat”. Ketika Jawa mengalami gagal panen dan kelaparan pada tahun 1840-an, dia membantu mendistribusikan beras dan berusaha mengurangi jumlah petani. Baud juga dikenal banyak memperhatikan sarjana Jawa, salah satunya seniman Raden Saleh.

Sebelum terpilih sebagai presiden, Bod diminta bertindak sebagai pengawal Raden Saleh yang tiba di Belanda pada tahun 1829. Saat itu, kehadiran orang Jawa masih jarang dan mungkin memprihatinkan. . Alih-alih membuatnya terlihat seperti tahanan, Baud meminta Raden Saleh belajar di studio pelukis Cornelis Kruzeman.

Masa Penjajahan Belanda.

Warner Kraus Raden Saleh dan karyanya (2018: 16) mengacu pada hubungan antara Baud dan Raden Saleh sebagai pembimbing dan murid. Bod bahkan pernah meminta sang seniman untuk melukis dirinya bersama istri dan sepuluh anaknya. Ia kemudian membawa lukisan ini bersamanya saat bertugas di Hindia Belanda pada tahun 1832.

Baca juga  Contoh Dari Pengakuan Hak Adalah

Akademi Delft dan Tanam Paksa KITLV meminta pemerintah Belanda untuk lebih memahami kemanusiaan masyarakat yang tinggal di wilayah tersebut. Sejak tahun 1820-an, pemerintah kolonial membentuk organisasi khusus untuk menyelesaikan perbedaan antara pemimpin negara dan rakyat. Namun tindakan ini dinilai belum cukup untuk menciptakan amtenar yang baik.

Bod, seorang orientalis sejati, tampaknya memiliki pemikiran lain. Bode percaya bahwa di negara-negara kolonial, pekerja yang andal tidak boleh dididik. Mereka harus memiliki pendidikan dalam kehidupan nyata Belanda bersama dengan pengetahuan tentang bahasa dan budaya setempat. Gagasan ini berujung pada pembentukan Koninklijke Akademie (Akademi Kerajaan) di Delft pada tahun 1842.

Parakitri Simbolon dalam Menjadi Orang Indonesia: Yayasan Nasionalisme Indonesia (1995: 125) mencatat bahwa Akademi Delft berfungsi sebagai tempat pelatihan penting bagi para pemimpin nasional yang dikirim untuk bekerja di Hindia Belanda. Selama empat tahun, calon tenaga kerja diajarkan mata pelajaran seperti bahasa Melayu, bahasa daerah, matematika, teknik sipil dan akuntansi. Mata pelajaran penting lainnya termasuk studi antropologi Oriental.

J.c. Baud: Pelanggeng Tanam Paksa & Penggagas Studi Tanah Jajahan

Pendidikan Baud efektif dalam meningkatkan pengetahuan pekerja, tetapi justru menimbulkan masalah sosial baru. Dalam The Mirror of India: A History of Dutch Colonial Literature (1982: 61), Robert Nieuwenhuys menjelaskan bahwa pendirian Royal Academy di Delft menimbulkan prasangka terhadap pemerintah kolonial.

Pendidikan Bode, menurut Nieuwenhuys, terlalu ketat. Oleh karena itu, orang Eurasia (orang Eropa yang kawin campur dengan orang Indonesia) yang seringkali tidak dapat bersekolah di Belanda tidak memiliki kesempatan kerja yang sama dengan mereka yang berdarah Belanda.

“[…] Kondisi ini memaksa mereka untuk tetap selamanya dalam kemiskinan dan konflik yang relatif. Bode sengaja mengecualikan dari kelompok ini apa yang disebutnya ‘anak-anak haram Eropa’,” kata Nieuwenhuys.

Pendidikan politik Bode tidak berhenti. Bersamaan dengan dibukanya Akademi Delft, Direksi juga berencana membuat lembaga penelitian untuk mendukung pendidikan calon pekerja. Lembaga yang dikenal dengan nama Koninklijk Instituut voor Taal-, Land-en Volkenkunde (KITLV) ini mengelola koleksi dokumen khususnya dari wilayah kepulauan Asia Tenggara dan Karibia Kerajaan Belanda.

Tanam Paksa Dan Kerja Paksa

KITLV didirikan atas dasar kecintaan Bod terhadap penelitian budaya dan sejarah, khususnya perdagangan opium di Jawa pada abad ke-17 dan ke-18. Di sisi lain, organisasi ini merupakan alat paling ampuh yang diciptakan oleh Bode untuk menjamin kelangsungan imperialisme Belanda.

Reformasi pemerintah di Belanda pada tahun 1848 mencegah pembangunan KITLV. Kelompok liberal yang baru saja memenangkan pemilu siap mereformasi sistem politik negara. Bod kesulitan meyakinkan salah satu pemimpin partai independen, Johan Rudolph Thorbeck, bahwa studi kolonial gaya KITLV adalah satu-satunya cara untuk mempertahankan kontrol Belanda jangka panjang atas Hindia Belanda.

Baca juga  Fair Play Artinya

“Setiap serangan di Jawa akan sangat berbahaya bagi Belanda. Segala sesuatu yang ada di negeri ini berbeda. Kami tidak seperti orang Jawa. Kami penindas dan tertindas. Perbedaan ini menabur benih perpecahan atau pemisahan, – kata Bod Thorbecka, Kuitenbrouwer (hlm. 13).

Seperti yang ditunjukkan oleh Matthew P. Fitzpatrick dalam Liberal Imperialism in Europe (2012), penelitian ilmiah tentang KITLV pada saat itu meyakini supremasi budaya Barat. Sejak tahun 1862, organisasi ini sepenuhnya didasarkan pada birokrasi dan telah menarik politisi, kepala komite, dan mantan kepala eksekutif sebagai anggotanya. Pemberian beasiswa di negara-negara jajahan juga sangat politis.

Kerajaan Bercorak Hindu

Menurut Fitzpatrick, keadaan ini berangsur-angsur berubah ketika seorang ilmuwan bernama Snouck Hurgronje diangkat sebagai konsultan politik pada tahun 1898. Dia mengatakan pemerintah kolonial memberikan uang gratis untuk mendukung “Hukum yang Adil” yang dimulai pada tahun 1901.

Sekda DKI Janji Bahas Gaji PJLP yang Belum Terpenuhi di UMP 2023 Kamis, 11 Mei 2023, 20:28 WIBJohannes van den Bosch adalah pencipta cultuurstelsel atau Sistem Tanam Paksa. Ia mengembangkan idenya dengan menggunakan landasan yang sangat sederhana. Bosch mentransfer pajak tanah yang merupakan uang lama ke pabrik dengan nilai ekspor. Dia ingin mendorong para petani untuk bekerja lebih keras dan meraih kesuksesan bagi kedua belah pihak: Belanda dan para petani.

Namun, dalam 40 tahun pertama (1830-1870), Pencerahan menjadi proses paling kompleks yang menyisakan banyak masalah di masyarakat. Cara hidup petani di desa telah berubah total. Hasilnya adalah kemiskinan. Sebaliknya, bagi Belanda, sistem ini sama suksesnya dengan emas.

Dalam karya klasik Netherlands India: A Study in the Economy of Pluralism (2010: p. 144), J.S. Furnivall mengatakan budidaya memiliki tiga keuntungan. Proses ini memaksa Hindia Belanda untuk mengembalikan uang yang diberikan Kerajaan Belanda untuk membiayai Perang Jawa. Ini diikuti oleh peningkatan pengiriman dan perdagangan internasional. Semua keuntungan tersebut telah meningkatkan peluang investasi dan menciptakan ikatan ekonomi yang mendukung masyarakat Belanda serta pembangunan di wilayah tersebut.

Sejarah Peradaban Islam_dr. H. Anwar Sewang Ma

Terlepas dari penciptaannya, kisah Johannes van den Bosch merupakan kisah langka dalam sejarah kolonial Indonesia. Bosch tidak tinggal lama di Hindia Belanda. Dia memegang posisi tertinggi di luar negeri, seperti kepala gubernur, komisaris utama

Pengertian sistem tanam paksa, sistem tanam paksa, apa akibat tanam paksa bagi rakyat indonesia, tokoh tokoh yang menentang sistem tanam paksa, dampak positif tanam paksa, gambar sistem tanam paksa, ketentuan sistem tanam paksa, tujuan sistem tanam paksa, tokoh penentang tanam paksa, teori tanam paksa, tokoh yang mempelopori gerakan non blok, tokoh sistem tanam paksa