Pada Masa Pubertas Anak-anak Mudah Dipengaruhi Oleh

Pada Masa Pubertas Anak-anak Mudah Dipengaruhi Oleh – , Jakarta Apa yang dimaksud dengan pubertas? Masa pubertas merupakan masa yang dialami sebagai tanda awal seseorang memasuki masa remaja. Pelaporan Berita Medis Saat ini, pubertas adalah tahap kunci dalam transisi dari masa kanak-kanak ke masa dewasa dan merupakan bagian normal dari pertumbuhan. Pernahkah Anda mendengar bahwa masa remaja adalah masa di mana semua orang menjadi liar?

Pada dasarnya, masa pubertas bisa menjadi masa yang menantang sekaligus membingungkan. Apa yang tidak Anda alami saat kecil, lambat laun Anda alami dan sadari. Namun, melewati masa ini dengan baik akan membantu seseorang merasa lebih terkendali. Yang dimaksud dengan pubertas adalah suatu fase yang melibatkan banyak perubahan baik fisik maupun mental akibat perubahan hormonal. Sedangkan pubertas biasanya terjadi antara usia 8 hingga 13 tahun pada anak perempuan dan antara usia 9 hingga 14 tahun pada anak laki-laki.

Pada Masa Pubertas Anak-anak Mudah Dipengaruhi Oleh

Pemberitahuan dari buku berjudul “Kesehatan dan Perkembangan Anak dan Remaja”. edisi ke-3.” Bundy DA dkk. Khususnya pada tahun 2017

Seni Bersahabat Dengan Remaja

Russell M. Wiener dkk. Oleh karena itu, masa remaja juga dikenal sebagai masa kritis dalam perjalanan hidup karena merupakan masa ketika perkembangan otak, tubuh, dan perilaku yang pesat membuka peluang bagi intervensi yang dapat mempengaruhi kesehatan sepanjang masa hidup.

Pubertas menghasilkan pertumbuhan somatik yang cepat, perkembangan otak, pematangan sosial, dan kapasitas reproduksi. Hal ini juga dibarengi dengan pematangan akhir beberapa sistem organ dan perubahan besar pada sistem saraf pusat serta perilaku psikososial. Namun, Anda atau mungkin seseorang yang Anda kenal yang sedang mengalami masa pubertas tidak perlu takut. Berikut rangkuman dari berbagai sumber penjelasan lengkap tentang apa itu pubertas, ciri-cirinya, dan tips menghadapinya, Rabu (14/12/2022).

Masa remaja merupakan masa pertumbuhan pesat seluruh sistem tubuh dan perubahan fungsi otak serta perkembangan kognitif. Masa ini merupakan tanda seseorang memasuki masa remaja. Masa remaja, dilansir dalam jurnal The Role of Adolescence in Adolescent Brain Development oleh Sarah-Jane Blakemore et al., merupakan masa kematangan fisik, kognitif, dan sosial antara masa kanak-kanak dan masa dewasa.

Baca juga  Tumbuhan Dapat Hidup Dengan Subur Di Atas Tanah Karena

Yang dimaksud dengan pubertas adalah dimulai dengan perubahan signifikan pada kadar hormon dan penampilan fisik (termasuk pertumbuhan fisik yang pesat, perubahan struktur wajah, dan munculnya ciri-ciri seksual sekunder). Dalam interval yang sama, remaja akan mengalami banyak perubahan dalam pengaruh sosial, akademik dan lingkungan lainnya dan biasanya akan memasuki fase perubahan psikologis yang mendalam. Sedangkan masa remaja dikatakan berakhir ketika seseorang mencapai peran usia yang stabil, dimana sebagian besar transisi remaja telah selesai.

Kak Tolong Di Bantu Ya​

Secara sederhana, Medical News Today menyebutkan masa pubertas adalah masa yang dimulai ketika area otak yang disebut hipotalamus mulai mengirimkan sinyal ke seluruh tubuh bahwa sudah waktunya untuk berkembang menjadi dewasa. Pada saat itu, seseorang juga mempunyai kemampuan untuk bereproduksi. Otak ini mengirimkan berbagai sinyal melalui hormon yang menyebabkan organ reproduksi, seperti ovarium pada wanita dan testis pada pria, memproduksi berbagai hormon lainnya.

Setelah Anda mengetahui apa yang dimaksud dengan pubertas, Anda perlu mengetahui tahapannya. Tahapan pubertas berikut ini dikutip dari jurnal Sara-Jane Blakemore dkk., dan dari karya Russell M. Wiener dkk.

Seperti yang diketahui kebanyakan orang, proses pubertas sebenarnya dimulai lebih awal, antara usia enam dan delapan tahun dalam fase yang disebut fase adrenergik awal atau fase aktivasi adrenal. Sebagian besar anak-anak memiliki sedikit tanda-tanda fenotipik adrenarche, namun semakin banyak bukti dari waktu ke waktu menunjukkan bahwa androgen adrenal dapat berkontribusi terhadap perkembangan struktural dan fungsional otak dan perilaku terkait selama masa remaja.

Androgen adrenal (suatu bentuk testosteron gonad yang dilemahkan) mulai meningkat pada awal adrenarche dan terus meningkat hingga mencapai puncaknya pada awal usia 20-an. Peningkatan androgen adrenal ini berkontribusi pada perkembangan ciri-ciri seksual sekunder seperti rambut ketiak dan kemaluan, serta perubahan kelenjar keringat/bau badan. Waktu adrenergik juga mempengaruhi risiko berbagai masalah kesehatan mental dan masalah kardiometabolik.

Apa Yang Dimaksud Dengan Masa Pubertas? Ciri, Tahapan Dan Risikonya Jika Terlalu Dini

Indeks massa tubuh berhubungan dengan androgen adrenal. Anak-anak yang menunjukkan adrenarche prematur diketahui memiliki kadar insulin dan resistensi insulin yang lebih tinggi serta kecenderungan memiliki indeks massa tubuh yang lebih tinggi.

Tahap kedua pubertas adalah proses pencapaian kematangan seksual dan kapasitas reproduksi. Tahap ini sering disebut pubertas, suatu proses biologis yang dimulai dengan aktivasi poros hipotalamus-hipofisis-gonad dan diakhiri dengan perolehan kapasitas reproduksi.

Produksi steroid gonad merangsang pertumbuhan dan perkembangan ciri-ciri seksual sekunder, yang juga merangsang perkembangan seluruh sistem organ, termasuk sistem saraf pusat. Sistem endokrin lainnya menjadi matang selama masa pubertas, termasuk faktor pertumbuhan seperti hormon pertumbuhan atau insulin, dan sumbu tiroid.

Baca juga  Poster Yang Berisi Iklan Makanan Termasuk Iklan

Perubahan eksternal dini, seperti kuncup payudara pada anak perempuan dan pembesaran testis pada anak laki-laki, biasanya muncul pada usia 11 tahun dan bervariasi antar individu. Meskipun usia gonad serupa pada anak laki-laki, perubahan awal ini lebih terlihat pada anak perempuan.

Fakta Unik Tentang Pria Yang Menarik

Sedangkan menarche atau permulaan menstruasi (pada pria) biasanya terjadi pada akhir masa pubertas, sekitar dua tahun setelah payudara mulai tumbuh. Pubertas biasanya berakhir antara dua dan empat tahun setelah gonore, namun perubahan lain, termasuk pola lemak dan otot, berlanjut hingga pubertas. Waktu pubertas sebagian ditentukan oleh faktor genetik, namun kejadian sebelum melahirkan, pola makan, faktor keluarga, stres, dan status sosial ekonomi juga berperan.

Peristiwa hormonal ketiga yang terjadi selama masa pubertas adalah aktivasi sumbu pertumbuhan. Periode ini menyebabkan lonjakan pertumbuhan linier sekitar usia 12 tahun pada anak perempuan dan sekitar usia 14 tahun pada anak laki-laki, serta perubahan ukuran dan komposisi tubuh.

Karena kombinasi steroid seks dan hormon pertumbuhan, anak laki-laki biasanya tumbuh hingga 30 cm dan anak perempuan hingga 25-27 cm. Pada anak perempuan, percepatan pertumbuhan terjadi lebih awal, dan puncak pertumbuhan biasanya terjadi saat perkembangan payudara dimulai. Bagi anak laki-laki, hal itu terjadi belakangan.

Setelah memahami pengertian pubertas dan tahapannya. Seperti dilansir Medical News Today, ciri-ciri fisik dan dampak psikologis seseorang yang mulai mengalami pubertas adalah sebagai berikut:

Aku Sudah Puber Atau Belum ?

F Pinggul membesar, pinggang menjadi lebih kecil secara proporsional, dan kelebihan lemak menumpuk di sekitar perut dan pinggul. Namun, setiap orang mengembangkan bentuk dan ukuran yang unik.

Beberapa hormon berhubungan dengan pubertas, termasuk testosteron, dihidrotestosteron, estrogen, dan hormon pertumbuhan. Perubahan hormonal pada masa pubertas dapat mempengaruhi emosi dan pikiran seseorang, dampak psikologisnya biasanya sebagai berikut:

Russell M. Wiener et al., menjelaskan bahwa waktu terjadinya peristiwa pubertas sangat konsisten antar negara dan kelompok etnis, meskipun waktunya berbeda-beda di setiap negara. Waktu pubertas sebagian dipengaruhi oleh genetika, namun sebagian besar oleh pola makan dan pembangunan ekonomi. Usia rata-rata saat menarche saat ini adalah 12-13 tahun di sebagian besar negara berpendapatan tinggi dan umum terjadi di negara berpendapatan rendah, bahkan pada populasi kaya.

Baca juga  Dalam Kehidupan Bernegara Pancasila Berperan Sebagai

Rata-rata usia menarche menurun di sebagian besar negara berpendapatan tinggi setelah tahun 1960an, namun masih menurun di negara-negara berpendapatan rendah. Namun, data dari Amerika Serikat dan baru-baru ini dari Eropa menunjukkan bahwa pubertas dini terjadi pada usia yang lebih muda, namun pubertas terlambat tidak terjadi. Alasan perpanjangan masa pubertas ini tidak jelas, meskipun paparan bahan kimia yang mengganggu endokrin dan stres psikososial merupakan mekanisme yang mungkin terjadi. Penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa perkembangan remaja awal kemungkinan besar merupakan respons terhadap perubahan kondisi lingkungan.

Menjadi Ibu Dengan Dibayangi Trauma Masa Kecil, Perjuangannya Tidak Mudah

Banyak penelitian telah dilakukan untuk mengidentifikasi risiko atau bahaya pubertas dini. Hal ini karena pubertas dini dikaitkan dengan peningkatan risiko kardiometabolik, peningkatan risiko kejadian kardiovaskular dan kematian, diabetes tipe 2, dan hipertensi. Pubertas dini juga dikaitkan dengan kanker di kemudian hari melalui beberapa mekanisme.

Paparan steroid gonad dalam waktu lama dapat meningkatkan risiko kanker yang bergantung pada steroid, seperti kanker payudara dan ovarium pada wanita dan kemungkinan kanker prostat pada pria. Seperti dilansir New York Times, anak perempuan yang mengalami pubertas dini berisiko lebih tinggi mengalami depresi, kecemasan, penyalahgunaan zat, dan masalah emosional lainnya, dibandingkan teman sebayanya yang mengalami pubertas terlambat.

Oleh karena itu, dibahas mengenai apa yang dimaksud dengan pubertas, tahapan, ciri-ciri dan risiko pubertas dini. Saat menghadapi masa pubertas, yang mungkin tidak mudah bagi sebagian anak, orang tua, atau seseorang yang pernah mengalaminya, Anda selalu dapat membantu dan/atau pergi bersama orang-orang terdekat Anda yang baru memulai. Hal ini dapat membantu membuat mereka lebih tenang dan percaya diri.

* Kebenaran atau penipuan? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silahkan cek Fakta WhatsApp di 0811 9787 670 Masukkan kata kunci yang diinginkan Masa remaja merupakan masa perubahan besar baik fisik, mental, dan sosial yang dialami oleh remaja dan merupakan masa transisi yang signifikan dari masa kanak-kanak. Masa kecil orang dewasa. Pada tahap transisi ini, remaja seringkali mengalami emosi yang bergejolak, kebingungan, dan keinginan untuk mandiri. Oleh karena itu, sangat penting bagi orang tua untuk mengambil peran aktif dan suportif dalam membantu remaja mereka melalui perjalanan yang penuh gejolak ini. Artikel ini akan menguraikan perubahan yang mereka alami, serta beberapa cara orang tua dapat membantu remaja mereka melalui perubahan emosional dan sosial tersebut.

Pola Tidur Remaja Dan Dampaknya Pada Pertumbuhan Dan Perkembangan

Tubuh anak-anak mengalami banyak perubahan pada masa pubertas, sehingga mereka sering merasa tidak nyaman dengan perubahan tersebut dan menjadi sangat sensitif terhadap bentuk tubuhnya. Akibatnya, mereka tampak mudah bosan, kehilangan kesabaran, atau merasa tertekan.

Karena anak-anak belum sepenuhnya dewasa, tapi mereka sudah tidak lagi berada di masa kanak-kanak, titik