Mengapa Kita Dianjurkan Untuk Saling Menasehati Antar Sesama

Mengapa Kita Dianjurkan Untuk Saling Menasehati Antar Sesama – Rahmat adalah pemberian Allah kepada umat manusia. Dalam kerangka syariat Islam, cinta dan kasih sayang dapat terjalin di antara warga negara, orang tua, anak, sahabat, bahkan makhluk Tuhan lainnya, seperti hewan dan tumbuhan. Terciptanya hubungan yang harmonis tidak lepas dari rasa saling menghargai, menyayangi, menghormati dan saling melindungi sesama umat Islam. Oleh karena itu, Islam telah mendefinisikan cinta dan kepedulian terhadap sesama serta cinta diri dan ketundukan kepada Tuhan Yang Maha Esa sebagai cabang-cabang keimanan.

Misalnya orang yang percaya akan saling mencintai, saling menjaga, dan saling mencintai itu seperti tubuh, jika salah satu bagian tubuh berteriak kesakitan, bagian tubuh yang lain ikut merasakannya, yaitu tidak. bisa tidur dan merasa panas”.

Mengapa Kita Dianjurkan Untuk Saling Menasehati Antar Sesama

Islam mengajarkan untuk saling melindungi, dan juga mengajarkan untuk membangun hubungan di antara umat Islam, meskipun mereka berbeda kebangsaan dan warna kulit, untuk menciptakan rasa saling mengakui. Tuhan berkata:

Waktu Itu Adalah Uang

Oh, teman-teman, saya akan bertanya kepada Anda, dan bertanya kepada Anda, dan memberi tahu Anda, dan memberi tahu Anda.

Wahai manusia, Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, dan membagi kamu menjadi komunitas dan suku untuk saling mengenali. Sungguh, di sisi Allah, dia adalah orang yang paling mulia dan paling bertakwa. Sungguh, Tuhan itu bijak dan bijaksana!

Ayat ini menjelaskan adanya keragaman suku dan bangsa dan tidak membenarkan semua agama (pluralisme) karena pluralisme agama sama sekali bertentangan dengan agama Islam, karena pluralisme mengakui keabsahan semua agama. Sebaliknya, sebelum Islam, satu-satunya agama yang benar adalah Islam, dan Alquran menegaskan bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang diridhoi oleh Allah SWT. Allah SWT berfirman:

Padahal, Tuhan Yang Maha Esa memiliki asal usul yang sama, yaitu manusia yang diciptakan oleh keturunan Adam. Dengan kata lain, orang tidak bangga dengan leluhurnya, jadi Tuhan menciptakan mereka menjadi suku dan bangsa, bukan untuk permusuhan dan konflik, tetapi untuk saling mengakui dan bersatu.

Baca juga  Apa Yang Kamu Ketahui Tentang Peran Antagonis Dan Protagonis

Ziarah Tebuireng Center

Manusia adalah makhluk sosial, dan mereka harus berinteraksi satu sama lain dalam kehidupan. Manusia juga makhluk yang rapuh, jadi mereka membutuhkan dan bergantung, emosional, pemarah dan tidak sabar. Karena itu, konflik dan masalah terkadang muncul saat orang berinteraksi. Sebesar apapun masalahnya, harus segera diselesaikan. Penyelesaian masalah harus adil dan tidak memihak serta tidak berlarut-larut yang menimbulkan kesalahpahaman antar manusia. Siapa lagi selain hukum Allah SWT, yang menciptakan seluruh dunia dan memiliki kekuatan untuk menyelesaikannya. Hanya Allah yang berhak mengatur kehidupan manusia melalui hukum-hukum-Nya, yaitu Al-Qur’an dan As-Sunnah. Tuhan berkata:

وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُم بَيْنَهُم بِمَا أَنزَلَ اللّهُ وَلاَ تَتَّبِعْ أَهْوَاءهُمْ عَمَّا جَاءكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاء اللّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَـكِن لِّيَبْلُوَكُمْ فِي مَآ آتَاكُم فَاسْتَبِقُوا الخَيْرَاتِ إِلَى الله مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تخْتَلِفُونَ

“Dan Kami telah menurunkan kepadamu Al-Qur’an dengan sebenarnya, mengkonfirmasi kebenaran dari apa yang datang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan kitab-kitab lainnya. Jadi putuskan perbuatan mereka sesuai dengan apa yang diturunkan Allah dan ikuti keinginan mereka, dan mereka akan berpaling dari kebenaran yang diwahyukan kepadamu. Untuk setiap komunitas di antara kamu kami berikan petunjuk dan cara yang jelas. Jika Tuhan menghendaki, Dia akan membuat Anda menjadi komunitas, tetapi Tuhan ingin menguji Anda dalam perbuatan untuk berkat-Nya, maka berlombalah dengan baik.Kembalinya kalian semua hanyalah milik Allah, maka Dia akan memperingatkan kalian tentang apa yang tidak kalian setujui.

Islam adalah guru agama yang paling indah dan sempurna, Islam hanya mengajarkan pemeluknya untuk tidak saling membuka diri terhadap hinaan yang menghina saudaranya. Allah SWT akan menutupi cemoohan umat-Nya yang menutupi cemoohan orang-orang beriman-Nya, termasuk cemoohan mereka di dunia dan di akhirat. Hadits penjelasan

Islam Bs Kls_x_rev2

Mantar Awrah Ahiyyah al-Muslām al-Mussim Al-Qumā Al-Qumā dan Manna dan Manna dan Manna dan Manna untuk Muslim Muslim. “

“Barangsiapa menutupi ejekan saudaranya yang muslim, maka Allah akan menutupi ejekannya pada hari kiamat, dan barangsiapa yang mengolok-olok saudaranya yang muslim, maka tutupi ejekannya hingga muncul ejekannya di rumah Allah.”

Barangsiapa menghilangkan salah satu kesulitan dunia dari seorang mukmin, maka Allah akan menghilangkan salah satu kesulitan darinya pada hari kiamat. Barangsiapa memudahkan urusan orang yang membutuhkan, maka Allah SWT akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Barangsiapa menutupi dosa seorang muslim, maka Allah akan menutupinya di dunia dan akhirat. Jika seorang hamba membantu saudaranya, Tuhan selalu membantu saya. Barangsiapa yang meminta ilmu, Allatagala akan memudahkan jalan menuju surga…”

Baca juga  Berikut Ini Yang Merupakan Pengolahan Bahan Serat Alam Adalah

Sudah menjadi tanggung jawab umat Islam untuk menjaga nyawa dan harta benda umat Islam serta senantiasa menjaga dan memupuk rasa patriotisme Islam bersama sesama. Adapun hukum tentang asal usul darah seorang muslim adalah haram menumpahkannya secara haram (dari yang menikah), dari yang berzina, dari hukuman balas dendam, dari yang berpaling dari agamanya (kecuali murtad). . dipecat. Tuhan berkata:

Refleksi Pemikiran Menuju Indonesia Baru By Rudy Kurniawan

Siapapun yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, hukumannya adalah neraka, dia akan tinggal selamanya, Allah akan marah kepadanya, melaknatnya dan mempersiapkan baginya azab yang besar.

“Jika mereka bertaubat, berdoa dan bersedekah, maka saudara-saudaramu ada di dalam agama ini. Kami jelaskan tanda-tandanya bagi yang mengetahui.

Dalam ajaran Islam, dilarang menyebut nama buruk seseorang. Membicarakan tentang cara berkumpul saat istirahat, termasuk berbicara. Tentang firman Allah SWT:

“Hai orang-orang yang beriman! Beberapa orang tidak mengolok-olok orang lain, mungkinkah mereka (orang yang menertawakannya) lebih baik dari dirinya sendiri, dan tidak boleh wanita mengolok-olok wanita lain? . Jangan saling menyalahkan dan jangan menyalahgunakan satu sama lain.

Bab 6 Perilaku Taat, Kompetisi Dalam Kebaikan, Dan Etos Kerja

Demi masa. Sesungguhnya orang-orang itu kalah kecuali orang-orang yang beriman kepada orang-orang yang beriman dan amal saleh dan orang-orang yang menasihati ketaatan pada kebenaran dan orang-orang yang menasihati kesabaran.

Bisa terjadi kecemburuan di kalangan umat Islam, dimana kecemburuan adalah perasaan tidak menyukai nikmat orang lain. Menurut Imam Ibnu Taimiyah, meski tidak ingin berkah ini hilang, ia termasuk dalam kategori rabun jauh. Ibnu Taimiyah:

Kecemburuan (ghibtuh) tidak diperbolehkan kecuali untuk dua orang yang diberi Allah kekayaan dan kemudian membelanjakannya dalam kebaikan, dan orang-orang yang melengkapi dan mengajarkan ilmu Allah (Al-Qur’an dan Sunnah).

Komunikasi sering dilakukan oleh manusia dan merupakan bagian dari etika Islam. Tindakan negosiasi memberi keuntungan atau nilai lebih tinggi pada mereka yang melakukannya. Hukum Islam memerintahkan umat Islam untuk menghiasi diri dalam ibadah, pergaulan, dan bahkan perilaku moral yang mulia. Berbicara dengan sopan adalah perintah Allah:

Kebersamaan Diantara Kita Akan Menimbulkan Titik Titik Antar Sesama

Hai orang-orang yang tertindas, Allah telah memberikan kepadamu dosa-dosamu dan kekayaanmu

Baca juga  Posisi Badan Saat Akan Melakukan Mengguling Kebelakang Yang Benar Adalah

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah kalian semua dan katakan yang sebenarnya bahwa Allah akan memperbaiki perbuatanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya sungguh memperoleh kemenangan yang besar.

Jangan iri satu sama lain, jangan menipu satu sama lain, jangan menjauhkan diri satu sama lain, dan jangan membeli sebagian dari apa yang orang lain beli. Jadilah hamba Allah, saudaramu, seorang Muslim adalah saudara Muslim lainnya. Anda tidak boleh menghinanya, menolak untuk melindunginya, berbohong padanya dan menghinanya. Ketakwaan ini diperlihatkan Nabi tiga kali di dadanya. Kejahatan terburuk yang dapat dilakukan seseorang adalah menghina saudara Muslimnya. Setiap Muslim dilarang menggunakan darah, kekayaan, dan reputasinya untuk melawan Muslim lainnya

“Nabi kami melihat dan mendatangi kami, dan pada saat itu tidak ada satu orang pun di antara kami yang tidak memiliki satu atau dua nama panggilan. Ketika dia memanggil dengan salah satu nama panggilannya, kami berkata: “Wahai Rasulullah (damai kepadanya), kami sangat tidak menyukai (doa) ini.”

Anas Maulana S. Xiimipa1 1 Lukman

يَا أَيُّهَا ​​​​​​​​​​​​الَّذِينَ آمَنُوا لا يَسْخَرْ قَومٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلا تَنَابَزُوا بِالألْقَابِ بِئْسَ الاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الإيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengolok-olok golongan lain. Mungkin yang dicemooh itu lebih baik dari pada yang dicemooh. Wanita janganlah mengolok-olok wanita lain. Mungkin saja wanita yang dicemooh itu lebih baik dari pada wanita yang dicemooh. (2) Jangan mencela dirimu sendiri. Dan (3 ) kamu akan mengutuk satu sama lain. Panggilan terburuk adalah panggilan setelah iman.(4) Yang tidak bertobat adalah orang berdosa.

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengolok-olok golongan lain. Barangkali yang diolok-olok itu lebih baik dari yang diolok-olok. Jika wanita tidak mengolok-olok wanita lain…”

Ayat ini diturunkan tentang Bani Tamim ketika mereka mentertawakan kaum muslimin yang miskin seperti Ammar bin Asirasir dan Shuhayb Rumi.

Genap Xii 1. Terbiasa Saling Menasihati Dan Berbuat Baik

Dalam arti menghina (suatu kaum), yaitu di hadapan Allah (dan bukan wanita) yang menghina di antara kamu (atau bagi sebagian orang yang lebih baik diejek daripada pencemooh). menertawakan wanita (lain) karena mereka adalah wanita paling lucu

Mengapa kita sering kencing, mengapa kita belajar, mengapa kita harus bersedekah, mengapa kita sering kesemutan, mengapa kita harus bersyukur, mengapa kita sulit tidur, mengapa kita keputihan, mengapa kita harus beragama, mengapa kita telat haid, mengapa kita harus membaca, mengapa rambut kita rontok, mengapa kita susah tidur