Karakteristik Model Atom Democritus

Karakteristik Model Atom Democritus – Model atom El democritus Ini adalah hipotesis pertama yang memperkenalkan gagasan bahwa materi terdiri dari unsur-unsur sederhana dan tidak dapat dibagi lagi, yang disebut atom. Selain itu, kata atom juga berarti tidak dapat dibagi-bagi.

Ilmuwan dan ahli teori terkait seperti Dalton, Model Atom Bohr, Model Atom Einstein dan Rutherford bukanlah orang pertama yang menjelaskan atom. Kata atom diciptakan oleh filsuf Yunani Leucippus dari Miletus dan muridnya Democritus, 450 tahun sebelum Masehi.

Karakteristik Model Atom Democritus

Leucippus dan Democritus Menciptakan gagasan tentang atom. Sekelompok pemikir Yunani mendirikan aliran pemikiran yang dikenal sebagai Atomisme, yang menyatakan bahwa semua materi terdiri dari dua unsur, atom dan ketiadaan. Tentu saja, model ini murni filosofis, tanpa dasar fisik, namun merupakan perkiraan yang sangat baik.

Atom Dan Spu

Para filsuf Yunani ini memberikan kontribusi penting bagi ilmu pengetahuan modern, dengan mendiskusikan untuk pertama kalinya aspek-aspek utama teori atom. Berdasarkan Teori Atom Democritus, alam semesta dan segala sesuatu di sekitar kita terdiri dari atom.

Democritus adalah seorang pemikir dan filsuf Yunani yang hidupnya berkisar antara 460 SM. dan 370 SM Ia adalah pendiri teori atomisme dan murid filsuf Yunani lainnya seperti Leucippus dan Anaxagoras.

Democritus sampai pada kesimpulan model atomnya setelah refleksi mendalam. Catatan tersebut menunjukkan bahwa ketika Democritus berada di pantai, ia mulai percaya bahwa butiran pasir tersebut merupakan hasil pecahan batuan dan meskipun ukurannya kecil, namun memiliki ciri-ciri batuan.

Kemudian dia bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan berikut: jika satu butir pasir dibelah, hasilnya adalah dua butir pasir. Jika Anda membaginya lebih jauh, Anda akan mendapatkan butiran pasir yang lebih halus. Namun bagaimana jika mereka terpecah?

Bab 2 Atom Theory New

Ia kemudian bertanya-tanya apakah proses perpecahan bisa berlangsung selamanya. Sebagai hasil dari pertanyaan-pertanyaan tersebut, ia memulai bahwa kita harus mencapai suatu titik agar sebutir pasir tidak dapat terbagi lagi dan komponen dasar yang tidak dapat dibagi lagi, yaitu atom, dapat tercapai.

Democritus gagal menyadari bahwa kombinasi jenis atom tertentu cukup untuk menjelaskan seluruh keragaman materi yang ada. Sebaliknya, dia mengira atom-atom dalam butiran pasir cocok untuk pasir.

Dia berpikiran sama tentang kayu dan benda atau elemen lainnya. Ia percaya bahwa setiap orang memiliki tipe orangnya masing-masing. Kesimpulan Democritus adalah bahwa atom adalah pecahan terkecil dari unsur apa pun.

Gagasan lainnya adalah bahwa atom bersifat tetap dan tidak memiliki struktur internal. Jika Anda berpikir bahwa atom dari unsur yang berbeda mungkin berbeda dalam ukuran, bentuk, massa, tetapi setiap unsur memiliki ciri khasnya masing-masing. Akhirnya, ia menyimpulkan bahwa di antara kumpulan atom-atom yang menyusun zat atau unsur apa pun, yang ada hanyalah kekosongan.

Baca juga  Berikut Serat Alam Yang Digunakan Sebagai Bahan Kerajinan Kecuali

M.noer_anshor_al_akbar_(e Book) Dikonversi[1]

Tentu saja, Democritus tidak mempunyai bukti eksperimental atau sarana yang diperlukan untuk membuktikan klaimnya. Mereka juga tidak didekati oleh dua filsuf Yunani paling terkenal, Aristoteles dan Plato, yang tidak setuju dengan gagasan yang berkaitan dengan individu, namun tidak dapat membuktikan bahwa mereka salah.

Namun pemikiran Aristoteles dan Plato berpusat pada teori Empedocles yang menyatakan bahwa hanya ada empat unsur dasar: tanah, udara, air dan api, dan inilah komponen dasar materi. Singkatnya, kemungkinan kombinasi yang tak terhingga dari keempat elemen dasar materi inilah yang menciptakan seluruh keragaman materi. Bagi teori ini, konsep atom tidak relevan.

Menurut Aristoteles, atomisme Democritus bertentangan dengan gagasan tentang materi, di mana proporsi unsur-unsur yang diketahui, tanah, udara, air, dan api, harus selalu dijaga, terlepas dari kecilnya ukuran partikel yang digunakan oleh semua orang. . . Aristoteles percaya bahwa materi sebenarnya berkesinambungan.

Karena ketenaran dan pengaruh Aristoteles yang besar, teori Democritus ditolak dan dilupakan. Diperlukan waktu sekitar dua ribu tahun bagi ilmuwan Inggris John Dalton untuk menemukan kembali gagasan Democritus tentang atom dan merevisi teorinya.

Teori Atom Dalton

Plato mungkin mempunyai beberapa konflik pribadi dengan Democritus, karena dia ingin seluruh karyanya dihancurkan, terlepas dari argumen filosofis yang menentangnya. Belakangan, filsuf lain seperti Epicurus dan muridnya Lucretius, menerima atomisme, namun dengan beberapa perbedaan.

Pada tahun 1803, ilmuwan Inggris John Dalton (1766-1844) kembali mengemukakan gagasan tentang atom dan unsur. Dia memulai dengan asumsi bahwa ada zat murni tertentu yang tersusun dari atom-atom elementer. Oleh karena itu, penjelasan atas seluruh keanekaragaman materi yang ada adalah adanya kombinasi yang berbeda-beda dari atom-atom tersebut.

Menurut Dalton, zat non-elemen terdiri dari partikel-partikel yang merupakan kombinasi dari dua atau lebih atom elementer. Oleh karena itu, komponen-komponen tersebut dapat dipisahkan menjadi bagian-bagian komponennya. Ia melangkah lebih jauh dengan menyatakan bahwa kombinasi atom-atom elementer adalah unik untuk setiap zat, yang sekarang dikenal sebagai molekul.

Cara Democritus memodelkan atom sangat berbeda dengan metode ilmiah yang digunakan saat ini. Democritus menggunakan rasionalisme, yaitu salah satu aliran filsafat Yunani Kuno, yang menyatakan bahwa keberadaan sesuatu dapat dibuktikan, meskipun tidak dapat diamati, hanya dengan kekuatan penalaran yang logis.

Perkembangan Teori Atom

Bahkan orang-orang Yunani yang rasionalis pun tidak percaya pada indera, karena mereka menganggapnya menyesatkan, dasar pemikiran mereka hanya dipercayakan pada logika.

Baca juga  Tuliskan 2 Gerakan Senam Lantai Yang Mengandung Keseimbangan

Democritus sebagai seorang rasionalis dan radikal, menyimpulkan bahwa segala sesuatu, segala sesuatu secara mutlak, adalah atom dan kehampaan. Filsuf ini percaya bahwa jiwa juga merupakan susunan atom dan banyak ruang kosong. Berdasarkan pertimbangan tersebut, postulat tersebut dapat diringkas sebagai berikut:

Aliran filsafat atomisme berpendapat bahwa materi karena unsur-unsur penyusunnya bersifat kekal dan tidak dapat dimusnahkan, oleh karena itu perubahan-perubahan yang dapat diamati melalui indera hanya bersifat dangkal saja, karena pada dasarnya segala sesuatu tidak dapat diubah dan kekal.

Kalau iya, kenapa ada yang keras dan lembut, manis dan pahit, dingin dan panas? Jawabannya terletak pada atom, namun perlu diingat bahwa dalam setiap wujud materi terdapat gerak atau konfigurasi yang berbeda.

Dasar Dasar Radiasi Ppt Download

Alasan mengapa air tidak memiliki kohesi adalah karena atom-atom berbentuk bulat dan berguling-guling satu sama lain serta mempunyai pilihan untuk saling menempel. Sebaliknya, atom besi bersifat kasar, memiliki gigi, dan memiliki kemampuan untuk terikat dan mengeras.

Menurut atomisme Democritus, pecahan-pecahan materi abadi yang sama, padat dan tak terpisahkan, karena perpindahannya, saling bertabrakan dan menjadi agregat atau terpisah atau meleleh atau menguap. Yang mereka lakukan hanyalah mengubah wujud penampilan, namun mereka selalu menjadi orang yang sama dan tidak dapat diselesaikan.

Seperti yang bisa kita lihat, gagasan tentang atom bukanlah sesuatu yang mutakhir, meskipun ini adalah salah satu teknik yang paling banyak digunakan saat ini. Mengetahui asal mula ide memungkinkan kita mengamati perspektif pencapaian besar manusia.

Hanya sedikit karya Democritus yang telah dipulihkan, dan tidak mungkin untuk mengetahui bagian mana dari Atomisme yang sesuai dengannya dan bagian mana yang diciptakan oleh gurunya Leucippus, sehingga banyak sumber tampaknya merupakan rekan penulis.

Kelebihan Dan Kekurangan Atom Dalton, Model Paling Sederhana

Meskipun tidak mungkin menemukan banyak dokumentasi, harus dikatakan bahwa berabad-abad yang lalu terdapat aliran lain yang mendukung teori atom dan di Indialah aliran pemikiran Vaisheshika dan Jainisme memiliki gagasan atom yang mirip dengan gagasan atom. Demokritus.

Bahkan, seorang filsuf dan fisikawan dari aliran ini bernama Kanada, yang sebenarnya merupakan julukan yang berarti pemakan atom, juga mencetuskan gagasan tentang atom. Di antara keduanya, terdapat gagasan tentang ketidakterpisahan dan keabadian. Ia juga menunjukkan bahwa atom mempunyai sedikitnya dua puluh sifat dan empat tipe dasar, yang cukup untuk menggambarkan keseluruhan alam semesta.Bisa dibayangkan apa jadinya jika sepotong kayu dipotong menjadi dua, kemudian masing-masing potongan dipotong menjadi dua lagi, dan kemudian setiap potongan kecil dipotong lagi menjadi dua dan seterusnya hingga bentuk terkecil. Menurut Anda apa yang akan Anda dapatkan? Nah, jadi semua zat di dunia ini juga tersusun dari partikel-partikel kecil yang menyusun zat-zat yang lebih besar. Para ilmuwan mengetahui partikel terkecil yang menyusun setiap zat di dunia sebagai atom.

Baca juga  Apa Manfaat Melakukan Permainan Gerak Berjalan Dengan Kaki Terikat

Sejak dahulu kala manusia pertama-tama memikirkan tentang zat-zat penyusun setiap bahan, kemudian terbentuklah teori atom, dan hingga saat ini di zaman yang rumit ini, keberadaan atom diterima oleh semua orang, namun bagaimana wujud sebenarnya dari atom-atom tersebut dan komponennya belum diketahui secara pasti. Para ahli hanya menarik kesimpulan berdasarkan pengamatan laboratorium terhadap gejala yang terjadi ketika suatu bahan diberi perlakuan tertentu. Dari pengamatan fenomena tersebut, para ahli kemudian mengembangkan teori tentang atom dan menghitung bentuk atom yang dikenal dengan model atom. Model atom yang dikemukakan oleh para ahli selama ini telah berkembang dan akan terus berkembang dengan instrumen laboratorium yang lebih kompleks yang didukung oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang menakjubkan.

Meskipun kita hanya berbicara tentang teori model atom yang dimulai pada tahun 1800-an, gagasan tentang atom sudah ada jauh sebelum itu. Kata “atom” sebenarnya berasal dari bahasa Yunani kuno dan secara kasar diterjemahkan menjadi “tak terpisahkan”, diciptakan oleh filsuf Yunani yaitu Leucippus dan muridnya Democritus (sekitar 460 – 370 SM). Meskipun gagasan mereka tentang atom tidak sempurna dibandingkan dengan konsep kita saat ini, mereka menjelaskan bahwa jumlah atom tidak terbatas, tidak tercipta, dan abadi, dan kualitas suatu zat ditentukan oleh jenis atom yang menyusunnya.

Modul Struktur Atom

Ilmuwan Yunani ini membayangkan individu dengan bentuk berbeda-beda tergantung jenis materialnya. Mereka membayangkan atom besi memiliki kait yang mengunci masing-masing atom penyusunnya, yang menjelaskan mengapa besi berbentuk padat pada suhu kamar. Atom air halus dan licin, itulah sebabnya air berbentuk cair pada suhu kamar dan dapat mengalir. Meskipun kita sekarang tahu bahwa hal ini tidak terjadi, ide-ide mereka meletakkan dasar bagi model masa depan individu.

John Dalton (1766-1844) adalah seorang guru sekolah menengah di Manchester, Inggris. Ia terkenal dengan teorinya yang menghidupkan kembali istilah “manusia”. Dalam bukunya yang berjudul New System of Chemical Philosophy ia berhasil membuat hal-hal tentang atom sekitar tahun 1803. Kontribusi Dalton unik dalam teorinya yang mencakup dua hal:

Teori atom Dalton didasarkan pada dua hukum, yaitu hukum kekekalan massa dan hukum perbandingan konstan. Teori atom Dalton dikembangkan

Atom democritus, teori model atom democritus, gambar model atom thomson, teori atom democritus, pengertian atom menurut democritus, model atom democritus, teori atom menurut democritus, atom menurut democritus, model atom, gambar atom democritus, model atom menurut democritus, gambar model atom democritus