Kadal Dan Ular Berkembang Biak Dengan

Kadal Dan Ular Berkembang Biak Dengan – Para ilmuwan mengatakan ini adalah pertama kalinya kadal berjari tiga di Australia menghasilkan embrio dengan bertelur dan melakukan pembuahan tunggal.

Kadal berjari tiga Syphos equinox menunjukkan aktivitas pemijahan pertama. Berasal dari Australia timur, reptil kecil ini menghasilkan embrio baik di dalam telur maupun saat lahir. Melihat fenomena ini, para ilmuwan yakin bahwa mereka sedang mengalami perubahan evolusioner yang besar. Menurut penelitian yang dipublikasikan di Molecular Ecology, spesies ini mungkin berada dalam “keadaan perantara” antara bertelur dan melahirkan hewan. Meskipun kadal dapat melintasi antara ovipar dan hewan, lintasan evolusi hewan ini tidak dapat diprediksi.

Kadal Dan Ular Berkembang Biak Dengan

“Kami tidak tahu ke mana evolusi ‘memimpin’,” kata penulis Camilla Whittington, seorang ahli biologi evolusi di University of Sydney, dalam surat itu. “Di lingkungan lain, pemijahan mungkin lebih baik daripada kelahiran. Dalam hal ini, kami memperkirakan mereka akan tetap bertelur.” Kadal berjari tiga adalah salah satu dari sedikit spesies yang memiliki dua jenis reproduksi. Artinya beberapa populasi kadal bereproduksi dengan cara bertelur (egg breeder), sedangkan yang lain bersifat vivipar. Namun, kadal ini adalah satu-satunya spesies yang dapat melakukan dua jenis reproduksi dalam satu kehamilan, menunjukkan fleksibilitas reproduksi untuk pertama kalinya. Selain ekologi molekuler, tim Whittington juga menerbitkan penelitian di jurnal Biology Letters. Penelitiannya menunjukkan kemungkinan “facultative oviposition” atau reproduksi embrio oleh kadal berkaki tiga, bergantung pada kondisi lingkungan atau faktor lainnya. Misalnya, spesies ini bisa ovipar dan vivipar, tergantung lokasinya. Kadal berjari tiga di wilayah metropolitan Sydney biasanya bertelur, sedangkan hewan di dataran tinggi New South Wales melahirkan karena cuaca dingin dan basah. “Teori evolusi ‘iklim dingin’ menunjukkan bahwa kadal muda di iklim dingin lebih baik dalam berkembang biak, dan distribusi kadal ini tampaknya sesuai dengan prediksi itu,” kata Whittington. “Namun, biologi kadal berjari tiga masih sangat misterius dan belum terjawab. Itu sebabnya kami terus melacak spesiesnya.” Iklan Fleksibilitas reproduksi Saiphosqualis dapat menjelaskan transisi dari oviposisi ke kelahiran hidup di masa lalu. Transisi ini diperkirakan terjadi setidaknya 150 kali dalam evolusi mamalia. Hewan pertama yang muncul bersifat ovipar, tergantung pada tahap larva perkembangan embrio di luar tubuh induknya.Namun, selama ratusan juta tahun, beberapa kadal berevolusi menjadi hewan di mana produksi embrio terjadi secara in vivo.Metode ini memiliki rasio yang menguntungkan di bawah kondisi tertentu. kadal berjari tiga bisa berada dalam masa transisi dari pemijahan ke pemijahan. Bahkan ketika kadal menunjukkan ovulasi, embrio berkembang relatif baik sampai telur menetas dan menetas beberapa hari kemudian. Menurut penelitian Biology Letters, kadal ini juga dapat mengembangkan “strategi bertaruh di lingkungan yang berbeda” dengan menerapkan dua jenis reproduksi.

Baca juga  Salah Satu Upaya Untuk Menjaga Nama Baik Orang Tua Adalah

Spesies Reptile Yang Ternyata Sudah Punah

“Untuk memperumit masalah, keuntungan adaptif dari perkawinan sedarah dan reproduksi dapat berubah jika lingkungan berubah (seperti yang terjadi pada Antroposen). Hal ini dapat ‘mendorong’ populasi ke arah perkawinan sedarah atau perkawinan sedarah,” kata Whittington. “Kami memperkirakan kemungkinan ‘trade-off’ dari pemijahan ke pemijahan karena kesamaan dalam ekspresi gen antara pemijahan dan pemijahan kadal berjari tiga.” Penemuan baru ini semakin memperkuat reputasi Australia sebagai inkubator alami bagi beberapa satwa liar paling menakjubkan dan unik di dunia. Penelitian lebih lanjut dapat melihat perilaku dan kemampuan kadal, yang mungkin memberikan alasan mengapa beberapa spesies tetap bertelur dan terus bereproduksi seperti manusia. Artikel ini pertama kali muncul di Motherboard Tokek (Lygosoma quadrupes) adalah sejenis kadal dengan kaki yang sangat kecil. Karena ukuran kakinya yang sangat kecil, orang biasa menyebutnya “kadal ular”. Namun, banyak kadal dari keluarga lain juga disebut “kadal ular” (kadal tak berkaki). Kadal kecil ditemukan di daerah tropis Asia Tenggara. Kadal ini juga sering disebut ular berkaki. Dalam bahasa Inggris, kadal ini disebut “kepala fleksibel berkaki pendek” atau “Linnaeus” kepala fleksibel.

Kadal ini berukuran kecil, dengan bentuk tubuh yang ramping. Panjang total tubuhnya mencapai 19,2 cm, dan panjang ekornya sekitar setengah dari panjang totalnya. Kakinya sangat kecil dan pendek sehingga kadal ini hampir menyerupai ular. Punggung berwarna coklat, abu-abu atau merah dengan garis-garis gelap dari leher hingga ekor. Bagian atas kepala berwarna hitam, dengan kelopak mata bawah berwarna putih kekuningan dan bibir atas berwarna gelap. Tubuh bagian bawah berwarna putih atau coklat muda dengan garis-garis putih.

Kadal kecil aktif dari senja hingga malam hari. Pada siang hari, kadal ini bersembunyi di celah-celah di bawah batu besar, batang kayu, menggali pasir atau bersembunyi di antara pasir gambut. Kadal ular biasanya ditemukan di hutan atau ladang yang lembab. Kadal ini memangsa serangga dan arthropoda kecil, terutama semut dan telurnya. Seperti namanya, kadal ini bergerak dengan cara melilitkan tubuhnya seperti ular, terutama saat bergerak cepat atau menggali melalui serasah, rerumputan, atau pasir. Kakinya yang pendek digunakan untuk memandu tubuh. Kadal kecil bertelur sebanyak 2-3 butir tiap jenis. Telur akan menetas setelah 31 hari, panjang bayi sekitar 4,8 cm.

Baca juga  Berikut Yang Merupakan Sikap Peduli Lingkungan Adalah

Kadal kecil biasa ditemukan di Hong Kong, Vietnam, Laos, Kamboja, Thailand, Semenanjung Melayu, pulau-pulau (Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi) dan Filipina (Palawan, Calamian). Kadal atau bengkarung adalah kelompok reptil bersisik. berkaki empat (beberapa invertebrata dan spesies mirip ular, tetapi bukan ular) yang sangat umum di Bumi. Secara ilmiah, kelompok besar ini dikenal sebagai subordo atau anak-anak Lacertilia (dalam beberapa teks dikenal sebagai Sauria), yang bersama dengan ular adalah anggota bangsa reptil bersisik (Squamata).

Contoh Hewan Yang Tidak Mengalami Metamorfosis

Secara umum, kata “cicak” atau “bengkarung” (bahasa Inggris: lizard) juga mencakup biawak, tokek, bunglon, biawak terbang, biawak, iguana, dll. Sedangkan kata sempit biawak (dan bengkarung) dalam bahasa Indonesia hanya merujuk pada sekelompok biawak yang sebagian besar berbentuk kecil, bersisik tebal, halus dan mengkilat serta hidup di atas tanah (bahasa Inggris: skink, yaitu all species of keluarga Scincae). atau spesies tipe infraordo Scincomorpha). Kadal umumnya memiliki empat kaki, lubang telinga luar, dan kelopak mata yang dapat membuka dan menutup. Namun, ada juga jenis yang tidak memiliki beberapa ciri tersebut. Misalnya ular kaca (glass snake atau glass lizard, genus Angua), yang tidak memiliki 6 kaki fisik sehingga menyerupai ular, namun tetap dapat dibedakan dengan ular berdasarkan ciri lainnya.

Saat ini genus kadal memiliki sekitar 40 suku dengan bentuk tubuh, warna dan ukuran yang berbeda-beda. Beberapa spesies memiliki sisik halus dan mengkilap, seolah-olah dilapisi minyak, tetapi sebenarnya kering karena kadal tidak memiliki pori-pori di kulitnya untuk keluar keringat atau minyak. Beberapa spesies kadal, seperti biawak dan biawak, memiliki lempengan khusus di telapak kakinya yang berfungsi sebagai perekat saat memanjat pohon atau tembok.

Sebagian besar jenis kadal memiliki kaki dan tangan, namun ada beberapa jenis kadal yang tidak berkaki dan menyerupai ular. Kadal ini disebut kadal tak berkaki. Anguis fragilis, misalnya, memiliki tubuh yang panjang dan tidak memiliki anggota tubuh. Terlepas dari semua itu, kadal tak berkaki masih bisa dibedakan dengan ular dengan bentuk garpunya, namun masing-masing tanduknya pendek dan pipih (dan pada ular, kedua tanduknya panjang dan bisa melebar saat mulutnya tertutup). tindik telinga (ular tidak memiliki lubang telinga dan tidak dapat mendengar sama sekali), kelopak mata (ular tidak memiliki kelopak mata), ekor yang lebih panjang dari badan (ular memiliki tubuh yang panjang dan ekor yang pendek), sisik lunak (sedangkan di dalam tubuh ular ). , timbangan menjadi semakin populer).

Baca juga  Sebutkan Cara Membuat Kerangka Cerpen Berdasarkan Pengalaman

Kadal adalah reptil paling sukses di dunia dan dapat ditemukan (bahkan sering) di semua habitat: hutan, gurun, padang rumput, kebun, sawah, lahan basah, bahkan pemukiman dan kota, di mana saja selama kadal dapat menemukan pasangannya. makanan mereka. Beberapa spesies, seperti iguana laut, bahkan hidup di pantai dan memakan rumput laut sebagai makanan utamanya. Kadal juga bisa hidup di tempat dingin seperti pegunungan. Namun sebagai hewan berdarah dingin (poikilothermic), biawak tidak dapat bertahan lama pada suhu rendah dan membutuhkan sinar matahari sebagai sumber energi untuk aktivitasnya, sehingga biawak tidak dapat ditemukan di puncak gunung dan daerah bersalju. Kadal kutub juga tidak ditemukan di pulau-pulau terpencil, seperti kepulauan Pasifik (kecuali Melanesia dan Selandia Baru, serta Kepulauan Galapagos yang masing-masing wilayahnya memiliki spesies kadal).

Fakta Perbedaan Antara Reptil Dengan Amfibi

Kebanyakan kadal aktif di siang hari, beberapa di malam hari. Ada juga beberapa jenis yang bekerja dari pagi hingga sore hari. Kebanyakan kadal membutuhkan sinar matahari untuk menghangatkan tubuhnya sebelum bergerak. Kadal biasanya bepergian sendiri, tetapi terkadang berkelompok, seperti komodo, yang memakan mangsanya dengan komodo lainnya. Interaksi yang sering terjadi antara kadal terjadi selama kawin. Biasanya biawak berkomunikasi menggunakan tanda-tanda tertentu, seperti menggerakkan bagian tubuh (seperti ekor), mengeluarkan kotoran, mengubah warna kulit (seperti bunglon), atau meninggikan dan menurunkan tubuh. Dalam keadaan tertentu, kadal jantan sering bertarung dengan sengit untuk memperebutkan wilayah atau kadal betina, seperti menggigit atau mencakar, hingga salah satu dari mereka menyerah dan pergi.

Jika ada hewan atau manusia yang mengganggunya, biawak biasanya memilih pergi. Namun jika tidak dapat melarikan diri, cicak akan mempertahankan diri dengan berbagai cara. Misalnya membuat suara keras atau menggigit tubuh pelaku intimidasi. Jenis kadal tertentu, seperti kadal, dapat mematahkan ekornya (autotomi) sebagai cara untuk mengalihkan perhatian penyerang, dan kadal akan berlari secepat mungkin dan bersembunyi. Meski ekornya putus, di tubuhnya bisa tumbuh ekor baru.

Kadal adalah reptilia pemakan hewan dan/atau tumbuhan), namun dapat dipastikan bahwa hampir semua spesies kadal lebih menyukai hewan. Makanan kadal meliputi:

Penguin berkembang biak dengan, kelapa berkembang biak dengan, cara ular berkembang biak, kadal berkembang biak dengan cara, kadal berkembang biak secara, suplir berkembang biak dengan, strawberry berkembang biak dengan, bambu berkembang biak dengan, cara berkembang biak kadal, bawang dan bunga bakung berkembang biak dengan, padi berkembang biak dengan, pegagan berkembang biak dengan