Isi Kandungan Surat Al Zalzalah Ayat 1-8

Isi Kandungan Surat Al Zalzalah Ayat 1-8 – At-Tirmidzi berkata dari Abdullah bin Amr: “Ada seorang laki-laki yang datang menemui Rasulullah SAW. Serayah berkata: ‘Ya Allah, bacakan ini untukku.’ .’Dia berkata: ‘Bacalah tiga kali dari surat yang mengandung kata Tasbih.’ Kemudian laki-laki itu berkata: ‘Tetapi bacakanlah kepadaku wahai Rasulullah. Laki-laki itu berkata: Demi Tuhan yang mengutus kepadamu kebenaran, aku tidak akan menambahkan kepadanya selamanya: ‘Berbahagialah orang itu, diberkatilah orang itu.’ Lalu laki-laki itu berkata kepadanya: “Jika aku hanya mendapat seekor domba, bolehkah aku menyembelihnya?” Beliau bersabda: “Tetapi jika kamu memotong rambutmu, memotong kukumu, memotong kumismu, dan memotong rambut kemaluanmu, maka itulah kesempurnaan pengorbananmu di sisi Allah.

“1 Ketika bumi bergetar dengan guncangan yang dahsyat, 2. Dan bumi melepaskan beban berat (yang dikandungnya), 3. Dan manusia bertanya: Mengapa bumi (terjadi seperti ini)? 4. Pada hari itu bumi akan bergetar hebat. menyampaikan kabar tersebut, 5. Sesungguhnya Tuhanmu memerintahkan kepada-Nya 6. Pada hari itu akan keluar manusia dari kuburnya di alam yang berbeda-beda, agar mereka melihat pahala amalnya, 7. Barangsiapa yang berbuat baik pasti akan melihatnya.

Isi Kandungan Surat Al Zalzalah Ayat 1-8

Ibnu Abbas berkata: “Idja zuljilati ardlu jilzalaha (“Ketika bumi bergetar.”) artinya bergerak ke bawah. Wa akhrajatil ardlu atskalaha (“Dan bumi menanggung bebannya.” Artinya bumi membuang isinya. Mayat) Lebih dari salah satu ulama Salaf meriwayatkan Abu Huraira: Bumi terlempar seperti tiang yang terbuat dari emas dan perak ‘Aku putuskan sambunganku.’

Baca juga  Bagaimana Sikap Kita Terhadap Setiap Perbedaan Pilihan Orang Lain

Surat Az Zalzalah Arab, Latin, Terjemah Dan Tafsir

Dan firman Allah : wa khalal insanu ma laha (“Dan manusia bertanya: ‘Mengapa bumi seperti ini?’ artinya dia mengingkari kejadian-kejadian yang disebabkan oleh bumi setelah sebelumnya berbentuk bulat, tenang dan stabil. Bumi bergerak. Artinya langsung dibelakangnya, kondisinya terbalik total, disanalah bumi bergerak dan berguncang.

Firman Allah Ta’ala: Yama Idzin Tuhadidisu Akbaraha (“Pada hari itu bumi menyampaikan beritanya.”) artinya apa yang menimpa orang-orang yang ada di atasnya. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Ibrahim menceritakan kepada kami, Ibnu al-Mubarak menceritakan kepada kami, Tirmidzi, Abu Abdirahman an-Nasa—dan pengucapan ini adalah Abu Hurair, yang berkata: Rasulullah membacakan ayat ini: Yama idzin Tuhadithsu Akhbaraha (“Milik pada hari itu akan diberitakan berita-berita bumi.”) Beliau bertanya: ‘Tahukah kamu berita apa yang disampaikannya? Dia berkata: ‘Dia melakukannya hari ini dan hari itu.’ Kemudian Tirmidzi berkata: Hadits ini Hasan Sahi Gharib.

Firman Allah : Bi anna rabbaka awha laha (“Sesungguhnya Tuhanmu memerintahkannya demikian.” Imam al-Bukhari berkata: “Ah laah, aha ilaha, waha laha dan waha ilaha adalah satu.” Ibnu Abbas berkata, aha laha haha ​​Allah adalah satu, Mengizinkan tanah yang dijelaskan oleh Ikrima, Yama berkata Idjin Tuhadditsu ha.

Dan firman Allah Ta’ala: Yauma Idzin Tuhadditsu Akhbaraha (“Pada hari itu bumi akan menyampaikan beritanya.”) artinya bertentangan dengan adanya perbedaan pendapat mengenai bentuk penderitaan dan kebahagiaan. . Ada pula yang diperintahkan masuk surga. Dan diperintahkan untuk masuk neraka

Docx) Kandungan Surah Al Alaq 1 19

Firman Allah Ta’ala: liuraw amalaham (“Memperlihatkan kepada mereka amal-amal mereka.”) Artinya mereka mengetahui apa yang telah mereka kerjakan di dunia berupa kebaikan dan keburukan, dan mereka akan diberi pahala. Maka beliau berkata: Famai yalam mitskala djaratin khaire yara. Wamay Yamal Mitzkalah Djerrating Sayrai Yarah (“Barangsiapa yang mengerjakan amal kebaikan seberat atom, pasti dia akan melihat hukumannya. Dan siapa pun yang melakukan perbuatan jahat seberat atom, dia pasti akan melihat pahalanya.”) Dari Imam al-Bukhari Abu Hurairah, diriwayatkan oleh Allah Rasulullah. Beliau bersabda: Seekor kuda untuk tiga orang, bagi yang satu kuda adalah hadiah, bagi yang lain itu adalah penutup, dan bagi yang lain itu adalah dosa. Orang yang mendapat pahala menambatkan kudanya ke jalan Allah dan meninggalkannya lama-lama di padang rumput atau di kebun, apapun yang terjadi ketika sedang merumput di padang rumput dan kebun itu baik baginya. Dan jika dia berhenti merumput dan kudanya mengambil satu atau dua langkah, jejak kaki dan kotorannya juga baik untuknya. Dan jika kuda itu menyeberangi sungai dan minum dari sungai itu, maka itu baik baginya dan kuda itu adalah pahala bagi orang tersebut. Dan siapa yang mengikatkan kudanya untuk memperkaya diri dan menghargai diri sendiri, namun tidak melupakan kewibawaan Tuhan dalam pemeliharaannya, maka kuda itu menjadi satyagraha baginya. Dan siapa yang mengikatnya dengan kesombongan dan kemunafikan, maka itu hanya dosa baginya”

Baca juga  Jalan Di Tempat Merupakan Pola Gerak Dasar

Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang keledai tersebut dan beliau bersabda: “Tidaklah Allah menurunkan apapun tentangnya kecuali ayat yang kuat: ‘Barangsiapa yang berbuat kebaikan sama dengan beratnya, maka dia akan diberi pahala’. ” (HR Muslim).

Tags: Agama, Al-Qur’an, Al-Jaljala, Asbabun Nazul, Az Jaljala, Sejarah, Surah Jaljala, Surat Jaljala, Tafsir Al-Qur’an, Tafsir Al-Qur’an Surah Al-Jaljala, Tafsir Al-Qur’an ‘an, Tafsir, Tafsir, Tafsir Dalam pembahasan Ibnu Katsi sebelumnya tentang Surah al-Jalzalah yang menggambarkan kaum Yahudi, Nasrani dan orang-orang munafik yang merasa terganggu dengan kedatangan Muhammad sebagai Rasulullah, dalam Tafsir Surah Az Jalzalah ayat 1-8 itu menggambarkan gempa bumi yang mengejutkan penduduknya. .

Gempa bumi dalam Tafsir Surat Az Jalzala ayat 1-1 artinya gempa hebat. Seolah-olah bumi telah melepaskan segala bebannya, melepaskannya setelah sekian lama memendamnya, hari itu adalah hari kiamat. Semua pria bingung. Pada hari itu masyarakat dibagi menjadi dua kelompok. Siapa yang berbuat baik akan beruntung, dan siapa yang berbuat jahat akan sengsara.

Senpai O Tasuketetolong Aku Senior(╥_╥)​

Apakah orang-orang menunggu hari itu untuk bertobat? Kejadian semacam ini terbilang sering terjadi sebagaimana dicontohkan dalam Tafsir Surat Az Jalzala ayat 1-8. Sidorjo dilanda gempa bumi, tsunami, dan tanah longsor yang masih belum jelas penyebabnya.

Dalam ayat ini Allah mengungkapkan bahwa bumi akan berguncang dan bergetar seperti yang digambarkan dalam firman Allah di ayat yang lain:

Oh man! Takutlah pada Tuhanmu. Sesungguhnya Kejutan (Hari Kebangkitan) itu adalah (peristiwa) yang besar. (Al-Hajj/22:1)

Kesaksian ini menunjukkan betapa buruknya keadaan pada saat itu, dimaksudkan untuk menarik perhatian orang-orang kafir untuk berpikir dan merenung, seolah-olah memberitahukan kepada mereka bahwa jika bumi sebagai benda padat dapat berguncang hebat pada hari itu, mengapa seharusnya mereka tidak mau bangun terlepas dari ketidakpercayaan mereka.

Baca juga  Sumber Daya Alam Filipina

Tajwid Surat Al Qadr Ayat 1 5

Dalam himne ini, pada hari terjadinya gempa bumi, bumi dalam ketakutannya mencurahkan kekayaannya yang tersembunyi berupa logam, kekayaan, dan mayat. Dalam ayat lain Allah berfirman:

Misalnya saja letusan Gunung Krakatau tahun 1883, gempa dan tsunami Aceh tahun 2004, lumpur panas Cedarjo tahun 2006 di Jawa Timur, dan lain-lain meninggalkan lava dan isi perut bumi. Guncangan di hari kiamat akan semakin hebat

Dalam himne ini, Tuhan mengungkapkan betapa dahsyatnya kejadian yang terjadi di muka bumi, sehingga sangat mengagetkan bagi mereka yang pernah mengalami dan menyaksikan kejadian mengerikan tersebut. Apakah ini belum pernah terjadi sebelumnya? Dalam ayat lain Allah berfirman:

Inc

Surat Az Zalzalah: Arab, Latin, & Terjemahan