Identitas Negara Myanmar

Identitas Negara Myanmar – Republik Persatuan Myanmar (Burma: பியுப்பு புப்ப்பிப்பியுக்புப்புக் மு pranyhtau:ng cu.sammata.mranmanuingngamtau) (pengucapan Burma: [pjìdàʊɴzṵ θàɴməda̰ mjàɴmà nàəda̰ mjàɴmà nàɪɴŋàɴdɴdɔn di negara Asia Selatan disebut “Burmauingngamtau” di Barat. Myanmar berbatasan dengan India dan Bangladesh. tumos, dengan Thailand dan Laos di timur dan Cina di utara dan timur laut. Negara seluas 676.578 km² ini telah diperintah oleh pemerintah militer sejak kudeta tahun 1988. Ini adalah negara berkembang dengan populasi lebih dari 51 juta (sensus 2014) .

Ibukota negara sebelumnya berada di Yangon sebelum junta militer memindahkannya ke Naypyaw pada 7 November 2005.

Identitas Negara Myanmar

Pada abad ke-9, suku Bamara memasuki hulu Sungai Irrawaddy, disusul berdirinya kerajaan pagan pada tahun 1050-an. Sejak saat itu, bahasa Burma, termasuk budaya Theravada dan Buddhisme, perlahan menjadi dominan di negara tersebut. Kerajaan pagan jatuh karena invasi Mongol. Pada abad ke-16, setelah penyatuan dinasti Taungoo, negara ini sempat menjadi kerajaan terbesar dalam sejarah Asia Tenggara.

Pdf) The Association Of South East Asian Nations (asean) Efforts To Approve Myanmar Transitional Government Proposal On Asean 2014 Chairmanship

Pada abad ke-19, Dinasti Konbaung menguasai wilayah yang mencakup Myanmar saat ini dan menguasai Manipur dan Assam secara singkat. Inggris memerintah Myanmar setelah 3 perang Anglo-Burma pada abad ke-19 dan negara itu kemudian menjadi koloni Inggris. Myanmar memperoleh kemerdekaan pada tahun 1948, awalnya sebagai negara demokrasi, tetapi setelah kudeta pada tahun 1962 diperintah oleh militer.

Setelah kemerdekaan, negara ini banyak mengalami kekerasan etnis. Selama periode ini, PBB dan banyak organisasi lain melaporkan pelanggaran hak asasi manusia yang terus-menerus dan sistematis.

Pada 2011, junta militer dibubarkan setelah pemilihan umum 2010 dan pemerintahan sipil dimulai. Hal ini, bersamaan dengan pembebasan Aung San Suu Kyi dan tahanan politik lainnya, telah meningkatkan catatan hak asasi manusia dan hubungan luar negeri negara, memungkinkan negara untuk menghindari sanksi ekonomi.

Pada pemilihan umum 2015, partai Aung San Suu Kyi meraih suara mayoritas di parlemen. Namun, militer Myanmar tetap menjadi kekuatan utama dalam politik.

Complete List Of Asean Currency Names

Myanmar adalah negara yang kaya akan batu giok, batu mulia, minyak, gas alam, dan mineral lainnya. Ketimpangan pendapatan di Myanmar termasuk yang terluas di dunia, karena sebagian besar ekonomi dikendalikan oleh segelintir orang yang didukung oleh militer.

Baca juga  Olahan Pangan Setengah Jadi Dengan Bentuk Pipih Tipis Adalah

Zaman prasejarah Myanmar atau Burma tidak berbeda dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya. Alat khas Asia Tenggara, pertama kali muncul pada pertengahan Pleistosen, alat itu berupa lempengan batu di satu sisi, sering disebut kapak, bukti yang berasal dari periode Zaman Batu telah ditemukan di dataran tinggi Burma. Dilihat dari penemuan di wilayah Burma, manusia telah dihuni sejak zaman prasejarah. Kalau melihat daerah lain seperti Jawa yang menghasilkan alat seperti ini, itu adalah Homo Wajakensis, jadi Burma memiliki spesies yang sama dengan Jawa, jadi kehidupan prasejarah di Burma tidak berbeda dengan Asia Tenggara lainnya. Sistem Primus Interpares sangat kuat dan pertanian (Neolitik) berkembang di daerah sepanjang lembah Irrawaddy dan sungai lainnya.

Sekitar abad ke-1 hingga ke-2 M, perdagangan maritim antara India dan Cina dimulai. Perdagangan di laut ini membutuhkan tempat berlabuh karena keterbatasan alat navigasi dan pencarian bahan logistik untuk awak kapal, serta melakukan kontak dagang dengan orang-orang di dermaga. Dilihat dari letak geografis Myanmar yang berada di jalur pelayaran, telah terjadi kontak antara masyarakat Myanmar dengan para pedagang terutama dari India. Kontak dengan pedagang India ini menyebabkan kontak budaya. Kontak ini terjadi terutama di wilayah pesisir Myanmar. Para pedagang mendirikan kerajaan-kerajaan kecil dan menyebabkan peradaban India masuk ke Myanmar, serta mengantarkan masyarakat Myanmar memasuki era sejarah dengan mulai mengenal kitab suci yang mereka pelajari dari bahasa India, termasuk perkembangan ajaran Buddha di Myanmar. .

Myanmar merupakan bekas jajahan Inggris dimana Inggris merupakan negara yang memprakarsai hadirnya demokrasi. Namun esensi demokrasi tidak tumbuh dengan baik di bekas jajahannya. Demokrasi muncul pada abad ke-18 dan ke-19, yang dianggap sebagai kelahiran demokrasi. Demokrasi muncul di Kerajaan Inggris dengan gerakan sosial yang cepat, karena Inggris adalah negara maju dalam hal jurnalisme. Kolonialisme Inggris seharusnya memiliki efek tidak langsung dalam hal mentransformasikan nilai-nilai demokrasi koloni mereka. Namun meskipun Myanmar adalah koloni Inggris, masyarakat Myanmar tidak serta merta menganut nilai-nilai demokrasi Inggris.

Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara

Hal ini dibuktikan dengan rezim otoriter yang tetap berkuasa di Myanmar dan membatasi peran aktor politik lainnya. Dalam hal ini, warga sipil yang ingin menerapkan demokrasi di Myanmar, khususnya Aung San Suu Kyi, yang telah menerima Hadiah Nobel Perdamaian bahkan memenangkan pemilihan, tetapi tidak diakui sebagai pemenang, padahal Myanmar adalah tempat kelahirannya. Negara. Selama masa kolonial Inggris, kontrol politik atas Myanmar dilakukan melalui India. Myanmar dikelola sebagai provinsi India hingga 1937. Setelah 1937, Myanmar menjadi koloni yang dikelola secara terpisah dari India. Myanmar memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Baca juga  Hitunglah Volume Kubus Di Bawah Ini

Selama masa kolonial Inggris, tidak ada satu kesatuan pun yang terbentuk di antara penduduk Burma. Hal ini dikarenakan wilayah Myanmar terbagi menjadi dua bagian, yaitu dataran rendah dan dataran tinggi. Setiap daerah memiliki sistem administrasi yang berbeda. Di dataran rendah, administrasi pemerintahan langsung dikuasai oleh Inggris, sedangkan di dataran tinggi, administrasi pemerintahan dilakukan oleh pemerintah daerah melalui perjanjian dan kesepakatan antara Inggris dan pribumi. Oleh karena itu, dataran tinggi memiliki otonomi relatif dan Inggris juga tidak mengembangkan ekonomi dan administrasi pemerintahan Myanmar dengan baik, sehingga ketika Myanmar merdeka, pemerintahan baru diharapkan tidak menjadi pemerintahan yang kuat dan bersatu, melainkan setelah kemerdekaan. Myanmar memiliki banyak etnis minoritas yang membentuk tentara, mempersenjatai diri, dan memberontak.

Pada tahun 1948, tepatnya pada tanggal 4 Januari, Myanmar memperoleh kemerdekaan dari Inggris. Padahal, pada awal abad ke-19, masyarakat Myanmar menunjukkan beberapa bentuk perlawanan terhadap Inggris. Myanmar mengalami beberapa kali perang setelah jatuh ke tangan Inggris dan kemudian diperkuat oleh pergolakan dunia dalam hubungan internasional, yang berdampak pada stabilitas politik Myanmar. Kemenangan Jepang dalam perang antara Jepang dan Rusia pada tahun 1905. Hal ini tentunya terkait dengan anggapan bahwa kekuatan negara-negara Asia telah meningkat dan kini diperhitungkan. Adanya kemenangan Jepang atas Rusia tentunya menjadi sinyal bagi negara-negara adidaya bahwa kekuatan negara-negara Asia tidak boleh diremehkan lagi.

Dan di sisi lain, tentunya Myanmar melihat fenomena ini sebagai kebangkitan bersama negara-negara Asia untuk membatasi pengaruh negara-negara Barat. Ada Perjanjian Versailles, yang memperjuangkan hak penentuan nasib sendiri bagi bangsa-bangsa yang belum merdeka. Perjanjian Versailles adalah salah satu akhir dari Perang Dunia Pertama. Perjanjian Versailles mempertahankan hak penentuan nasib sendiri untuk setiap negara. Hal ini tentu saja menjadi keuntungan bagi Myanmar yang saat itu berada di bawah kekuasaan Inggris. Hal ini juga dijadikan landasan bagi Myanmar untuk memperjuangkan haknya untuk melepaskan diri dari penjajah.

Sindografis: Mengenal Julukan Negara Negara Para Peserta Piala Aff 2022

Selain itu, secara internal, muncul gerakan melawan Inggris pada tahun 1919 dengan dibentuknya Dewan Umum Asosiasi Burma (GCBA) untuk menerapkan kebijakan non-kerja sama dengan Inggris. Dari sinilah semangat nasionalisme Myanmar yang anti Inggris berkobar. Gerakan nasionalis lainnya di Myanmar antara lain Myochit (Partai Nasionalis), Sinyetha (Partai Rakyat Miskin) dan Do Bama Asiayone (Kami Rakyat Myanmar) atau Partai Thakin, yang menuntut kemerdekaan bagi rakyat Myanmar. Setelah pasukan Myanmar bersatu dan dengan dukungan Inggris dan sekutu lainnya, serangan dilakukan terhadap tentara Jepang.

Baca juga  Benda Langit Yang Dapat Memancarkan Cahaya Sendiri Disebut

Serangan itu berakhir dengan kekalahan Jepang. Pada tanggal 15 Juni 1945, Angkatan Bersenjata Myanmar, bersama dengan unit Kerajaan Inggris dan Pasukan Sekutu, mengadakan pawai kemenangan di Yangon. Kemenangan Myanmar atas Jepang tidak serta merta membuat Myanmar menjadi negara merdeka. Namun, Inggris mengambil alih. Pemerintah Inggris telah menetapkan kebijakannya untuk masa depan Myanmar dalam Buku Putih. Bagaimanapun penerapannya, akan langsung dikelola oleh gubernur selama tiga tahun, dan selama itu sejak pemilihan dan pemulihan dewan dan legislatif Myanmar pada tahun 1935. Ini adalah titik terang bagi Myanmar karena merupakan simbol kemerdekaan Myanmar. Hal ini dilakukan pemerintah Inggris karena melihat AFPFL memiliki pengaruh yang besar di kalangan masyarakat, sehingga Inggris akhirnya setuju untuk memberikan kemerdekaan kepada Myanmar.

Meskipun terkenal karena pelanggaran hak asasi manusia, Myanmar memiliki sejarah panjang protes massal. Ketika Indonesia bungkam terhadap gerakan bawah tanah pada masa Soeharto, gelombang protes Myanmar justru semakin intensif sejak dimulainya kekuasaan militer Jenderal Ne Win. Pada tahun 1988, gelombang protes massal di Myanmar ini melibatkan pelajar, pegawai negeri, pekerja, dan biksu Buddha. Protes terjadi ketika Ne Win menggunakan tentara bersenjata untuk kudeta militer.

Sejak awal, massa Myanmar menginginkan junta militer ini berakhir. . Dewan Perdamaian dan Pembangunan Negara (SPDC) Myanmar membuat tuntutan populer untuk mereformasi pemerintah menjadi neoliberal. Tuntutan reformasi ini sangat relevan dengan ekonomi, termasuk bulan lalu ketika pemerintah Myanmar menghapus subsidi bahan bakar.

Tls2021: Perspectives From Southeast Asia

Protes massa di Myanmar sebenarnya tidak sekeras di Amerika liberal. Di mana-mana rezim militer masih memiliki kontrol sosial. Asia Times mencatat bahwa gerakan protes biasanya dimulai dari skala kecil dan menyebar. Dalam beberapa bulan terakhir, misalnya, protes kecil dan damai terus berlanjut di ibu kota, Yangon.

Tapi kemarahan publik ini bisa berubah menjadi gerakan massa. Salah satunya terjadi di Pakkoku. Setelah bola salju pecah, perlahan akan menggumpal lagi. Beberapa hari setelah insiden Pakkoku, 500 biksu kembali berbaris dengan damai di Yangon, Myanmar. Seperti para biksu, New York Times mencatat bahwa gerakan tersebut malah berdoa untuk perdamaian dan keamanan setelah insiden Pakkoku.

Gerakan protes tidak hanya sepihak. Pemerintah Myanmar juga menanggapi dengan Union Solar Development Association (USDA). USDA

Bahasa negara myanmar, lambang negara myanmar, peta negara myanmar, karakteristik negara myanmar, iklim negara myanmar, identitas negara indonesia, letak negara myanmar, gambar negara myanmar, bentuk pemerintahan negara myanmar, foto bendera negara myanmar, gambar bendera negara myanmar, identitas negara