Xvi

Xvi – Dekrit Versailles, juga dikenal sebagai Dekrit Toleransi, adalah tindakan resmi yang memberikan hak-hak sipil kepada umat non-Katolik di Perancis, termasuk hak untuk menikah tanpa berpindah agama ke agama Katolik. Tapi hal itu menghancurkan hak politik dan ibadah publiknya. Piagam ini ditandatangani oleh Raja Louis XVI pada tanggal 7 November 1787 dan didaftarkan di Parlement Paris pada tanggal 29 Januari 1788 pada masa pemerintahan Annecy. Keberhasilan karyanya disebabkan oleh argumen persuasif dari para filsuf dan sastrawan Prancis terkemuka pada masa itu, termasuk Anne. -Robert-Jacques Turgot; Etienne adalah hasil kerja sama orang Amerika seperti François, Duc de Choiseul, Benjamin Franklin, dan khususnya Guillaume-Créty de Lamognon de Malecherbes, menteri Louis XVI, dan Jean-Paul Rabout Saint-Etienne, juru bicara komunitas Protestan di Prancis.

Raja Henry IV, yang mengumumkan Dekrit Nantes pada tanggal 13 April 1598, memberikan kebebasan yang cukup kepada kaum Huguetes untuk menjalankan keyakinan mereka. Hak-hak tersebut dicabut oleh Louis XIV selama Dekrit Fontainebleau (18 Oktober 1685). Kekuasaan pembatalan dilonggarkan pada masa pemerintahan Louis XV, namun pembatalan tetap menjadi hukum selama beberapa waktu.

Xvi

Di bawah Dekrit Versailles, Katolik Roma tetap menjadi agama negara Kerajaan Perancis, namun konsesi diberikan kepada penganut non-Katolik: Calvinis Huguetes, Lutheran, dan Yahudi. Mengingat dominasi agama negara yang sudah lama ada, pembatasan masih diberlakukan terhadap umat non-Katolik di seluruh negeri. Mereka yang kehabisan waktu akan tetap berada di tempat kerja dan lingkungan akademis untuk menghindari kesalahan dalam menggambarkan Kekaisaran.

The Last Words Of King Louis Xvi

Metz adalah contoh paling menonjol dari tindakan Parlemen yang secara tegas mengecualikan hak-hak tertentu bagi orang Yahudi di wilayah kekuasaannya, seperti menyusun daftar keluhan, tidak seperti di wilayah Perancis lainnya.

Dekrit Versailles tidak mendeklarasikan kebebasan beragama di seluruh Prancis, dan hal ini hanya terjadi pada Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara pada tahun 1789, sebuah langkah penting untuk menenangkan sekte-sekte agama dan secara resmi mengakhiri penganiayaan agama di Prancis. , 21 Januari 1793—di suatu pagi berkabut 225 tahun yang lalu—Raja Prancis Louis XVI melakukan perjalanan satu setengah jam melalui Paris dari biara abad pertengahan di istana tempat dia dipenjara. Place de la Revolution mendirikan perancah untuk eksekusinya.

Baca juga  Bakteri Penyebab Penyakit Yang Ada Di Kolam Renang Dikendalikan Dengan

Dia melakukan perjalanan dengan kereta walikota bersama bapa pengakuannya, Henry Essex Edgeworth de Fermont dan Letnan Lebrasse. Komune Paris, pemerintah kota revolusioner, menempatkan empat penjaga jauh di sepanjang rute kereta, dan perjalanan dilanjutkan dalam keheningan saat Louis berdoa. Pada pukul 10 pagi, kereta Louis tiba dengan damai di Place de la Revolution, tempat sekitar dua puluh ribu orang berkumpul.

Kereta mencapai perancah (kira-kira tempat Obelisk de la Concorde didekorasi saat ini). Louis keluar dari mobil dan melepas mantel dan kerahnya. Para algojo mengikat tangannya, membawanya menaiki tangga dan memotong rambutnya.

Funeral Of Benedict Xvi: Everything You Need To Know

Louis berbicara kepada orang banyak dengan suara yang jelas, “Saya mati tanpa bersalah. Saya memaafkan musuh-musuh saya dan saya berharap darah saya bermanfaat bagi Prancis, dan dapat meredakan murka Tuhan. Pada titik ini drum mulai dimainkan dan kata-kata terakhir Louis tidak terdengar.

Dia diikat ke papan, digiring melalui “jendela janda” guillotine dan dieksekusi. Pembunuhan raja oleh rakyatnya sendiri merupakan momen transformatif dalam politik Eropa.

Foto Louis XVI dalam tahanan kaum revolusioner Perancis (Perpustakaan Umum New York) (kiri), dan eksekusinya dengan guillotine pada tahun 1793 (Perpustakaan Universitas Stanford) (kanan).

Teriakan “Kemenangan Republik” terdengar. Penonton mulai menyanyikan La Marseillaise, sebuah lagu yang dibawakan ke Paris tahun lalu oleh tentara Garda Nasional Federasi. Beberapa orang yang hadir menawarkan untuk mencelupkan saputangan mereka ke dalam darah raja, yang mereka simpan sebagai kenang-kenangan.

Pope Emeritus Benedict Xvi ‘very Sick’, Says Pope Francis

Segala upaya dilakukan untuk memastikan tidak ada yang tersisa dari raja. Kepala dan tubuh Louis segera dibawa ke pemakaman Madeleine, di mana dia dimakamkan di kuburan yang dalam di peti mati kayu yang ditutup dengan kapur dan segera ditutup rapat untuk mempercepat proses pembusukan.

Baca juga  Saat Pakaian Hitam Dan Putih Dijemur Maka

Bagaimana Revolusi Perancis terjadi pada saat ini? Bagaimana mungkin orang Prancis mencoba menggantung ayah tercinta mereka, raja mereka? Faktanya, revolusi dimulai beberapa tahun lalu pada tahun 1789, ketika tidak ada yang bisa membayangkan Prancis tanpa raja. Perwakilan Majelis Nasional menganjurkan monarki konstitusional yang didirikan pada tahun 1791.

Kritik terhadap Louis pada masa Rezim Lama dan tahun-tahun awal Revolusi cenderung tidak menggambarkan Louis sebagai raja yang baik. Peristiwa-peristiwa pada tahun-tahun awal revolusi sejalan dengan pandangan ini. Para sejarawan umumnya sepakat bahwa Louis XVI berpikiran reformis dan sungguh-sungguh menginginkan yang terbaik bagi rakyatnya.

Namun raja tidak puas dengan keterbatasan monarki konstitusional. Pada bulan Juni 1791, ia mencoba melarikan diri dari Paris ke Belanda Austria, di mana ia dapat melawan revolusi. Louis dan keluarganya hampir berhasil, namun mereka ditemukan dan ditangkap di kota Varennes dan dibawa kembali ke Paris oleh enam ribu Garda Nasional. Ketika mereka kembali ke Paris, seluruh desa yang terdiri dari pria, wanita, dan anak-anak bersenjata datang menyambut prosesi tersebut, untuk menyemangati bangsa dan menyelamatkan raja.

Thousands Pay Their Final Respects To Benedict Xvi As His Body Lies In State In St. Peter’s Basilica

Versi berwarna dari gambar Jean-Louis Prior yang menggambarkan kembalinya keluarga kerajaan dari Warennes ke Paris pada bulan Juni 1791 setelah mencoba melarikan diri ke Belanda Austria.

Penerbangan ke Varennes menandai titik balik. Raja berusaha meninggalkan rakyatnya. Lebih buruk lagi, Louis menulis surat yang menolak revolusi dan mengklaim bahwa dukungannya sebelumnya terhadap undang-undang revolusioner hanyalah sebuah paksaan. Dia berbohong; Dia merusak kepercayaan rakyatnya.

Perubahan opini publik terjadi dengan cepat. Pers mengkritik dan memfitnah Raja yang memegang berbagai posisi politik. Nama, gambar, dan simbol Louis dihapus dari pandangan publik seperti papan nama toko, penginapan, dan bangunan umum lainnya. Debat berkelanjutan pertama di republik ini bergema di Paris beberapa minggu setelah kepergian raja.

1791-1792 (Perpustakaan Universitas Stanford) (kiri) Cetakan satir “Raja Janus, atau pria bermuka dua”, perubahan opini publik Louis XVI setelah penerbangannya ke Warennes, dan karikatur raja yang mengenakan topi revolusioner Frigia dan revolusi berpura-pura mendukung,

Pope Benedict Xvi’s Address On Cultural Renewal

Louis XVI duduk di meja bersama keluarganya, mengadakan pesta besar yang dibawakan oleh massa Perancis pada tahun 1792. (Museum Kerajaan Inggris)

Baca juga  Jenis Segitiga Yang Besar Sudutnya 40 50 Dan 90 Adalah

Pada musim panas 1792, Prancis berperang dengan Austria dan Prusia, yang maju pesat ke wilayah Prancis. Pada bulan Agustus, rakyat Paris dan Garda Nasional melakukan kerusuhan, memaksa Louis dan keluarganya meninggalkan Istana Tuileries dan mencari keselamatan dari Majelis Konstituante pada 10 Agustus.

Majelis meluncurkan proses hukum yang rumit dan disengaja terhadap raja, menuduhnya melakukan “beberapa kejahatan untuk menegakkan tirani [nya],” termasuk pengkhianatan dan kegiatan kontra-revolusioner.

Sesaat sebelum persidangan dimulai pada bulan Desember, lebih banyak dokumen ditemukan di brankas di Istana Tuileries. 625 dokumen di Armoire de Fer memberikan bukti upaya Louis untuk menghancurkan Revolusi selama tiga tahun terakhir: instruksi kepada para menterinya untuk berbohong kepada Majelis Konstituante, upaya menyuap para deputi, dan upaya untuk memblokir Konstitusi semuanya terlihat. Oleh raja sendiri.

Higher Ground: Honoring The Life Of Pope Benedict Xvi

Mengingat kasus yang dihadapi negara dan pembelaan raja, para delegasi bersiap untuk memberikan suara pada tiga pertanyaan: kesalahan raja, hukuman yang dijatuhkan, dan apakah hukuman tersebut harus diajukan ke referendum nasional sebelum dieksekusi.

Pada tanggal 15 Januari, 693 dari 745 delegasi memilih “ya” untuk menghukum Raja. Para delegasi selanjutnya melakukan pemungutan suara untuk menentukan apakah hukuman tersebut harus diajukan banding secara nasional, dan 424 delegasi memberikan suara menentang banding tersebut. Jajak pendapat mengenai kematian Raja berlangsung pada 16 Januari, dan pemungutan suara berlanjut hingga larut malam hingga keesokan harinya.

Diperlukan 361 suara untuk mendapatkan mayoritas sederhana, dan pada akhirnya 361 delegasi memilih kematian tanpa syarat. Selama beberapa hari berikutnya, para perwakilan mengajukan serangkaian petisi, namun gagal dalam upaya mereka untuk mencegah eksekusi raja. Pada tanggal 20 Januari 1793, para deputi memutuskan Louis bersalah dan menjatuhkan hukuman mati. Tidak akan ada pembatalan hukuman mati terhadapnya. Keesokan harinya, hukuman dijatuhkan terhadap Louis.

Massa berkumpul untuk menyaksikan pembunuhan Raja di Place de la Revolution. (Perpustakaan Universitas Stanford)

Pope Benedict Xvi (1927 2022): ‘a Simple, Humble Laborer In The Vineyard Of The Lord’ Is Laid To Rest

Ukiran revolusioner Prancis Louis XVI yang dipenggal, diberi judul “Darah kotor akan mengairi ladang kita” dan dijelaskan oleh Robespierre sebagai berdirinya Republik pada tahun 1793. (Museum Kerajaan Inggris)

Pada tahun-tahun setelah eksekusi Louis,

Final fantasy xvi ps5, xvi romawi, ff xvi pc, final fantasy xvi xbox, final fantasy xvi ps4, finalfantasy xvi, final fantasy xvi pc, ff xvi, paus benediktus xvi, raja louis xvi, benediktus xvi, cctv xvi