Sifat Flora Australis Yaitu Memiliki Kesamaan Dengan Flora Di Benua

Sifat Flora Australis Yaitu Memiliki Kesamaan Dengan Flora Di Benua – Flora dan fauna terbagi menjadi 3 yaitu spesies Asia di Indonesia bagian barat, spesies peralihan di bagian tengah dan spesies Australia di Indonesia bagian timur.

Flora dan fauna Indonesia sangat beragam karena jutaan tahun yang lalu Indonesia merupakan bagian dari dua benua, seperti Asia dan Australia.

Sifat Flora Australis Yaitu Memiliki Kesamaan Dengan Flora Di Benua

Kali ini teman-teman akan membahas lebih banyak tentang flora dan fauna Australia di Indonesia bagian timur.

Diktat Sistematika Tumbuhan

Beting Sahul merupakan kawasan laut dangkal dengan kedalaman kurang dari 50 meter. Tempat ini sebagian besar berada di bagian timur Indonesia.

Cendana merupakan spesies yang berasal dari spesies Australia dan banyak dijumpai di wilayah Nusa Tenggara Timur, khususnya di Pulau Timor.

Matoa adalah sejenis buah Papua dengan pohon besar. Tinggi pohon ini bisa mencapai 18 meter.

Burung cendrawasih banyak dijumpai di Indonesia bagian timur, seperti Kepulauan Selat Torres, Papua Nugini, dan Australia bagian timur.

Hutan Gugur: Definisi, Ciri, Dan 10 Pohon Khasnya

Jenis burung ini memiliki bulu memanjang yang tumbuh mulai dari sayap, paruh hingga kepala. Ukuran burung ini berkisar antara 15 hingga 110 cm.

Kuskus memiliki ekor yang panjang dan kuat yang berfungsi sebagai alat bertahan hidup saat berpindah dari satu dahan ke dahan lainnya.

Kunjungi adjar.id dan baca artikel untuk mendukung pembelajaran dan menambah pengetahuan Anda. Pendidikan akan semakin cerdas dengan adjar.id, dunia pelajar di Indonesia. Apakah kamu suka buku ini? Anda dapat menerbitkan buku Anda secara online secara gratis dalam hitungan menit! Buat flipbook Anda sendiri

1| P a g e DAFTAR PETA KONSEP ……………………………………….. …. ………………………………………. ……………………………………………………… ……. 2 PENDAHULUAN ………. ………………………… . …………………………………………… . ……………………………………….. … . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 ………………………………………. . ……………….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 Kompetensi ……………………………………….. ………… ………………………………………. …………………….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. ……………………………………….. ………………………………………. .. ………………………. …… 3 D. Petunjuk penggunaan modul … ….. ………………………………………. …. …. ………………………………………. …… ….. ………………………………………. ……. 3 E. Kurikulum ………………………………………. ………. ………………………………….. ……… ………………………………….. ……… … ………. 4 STUDI I …………………… ………. ………………………………………… ………. ………………………………………. ……… …….. ………………………………………. ……. 5. Tingkat Keanekaragaman Hayati ………………………………………. ………. …………………………………………. …………. …………… …… 5 A Tujuan Pembelajaran ………….. ……….. ………………………………………. ………. ………………………………………. ………… ……………………………… 5 B. Deskripsi Produk….. …. ………………………………………. …………… ………… …………………….. ………….. …………………….. ……… …………… …………………………… …..51 .Jalan menuju keragaman…… …………………….. ……………….. ……. …………………… …………………………….. ……………………… .. ……….. 5 2. Jenis Keanekaragaman …. ………………………. …………….. ….. ……………………… ………………….. …………………… … ………………….. …………………. 6 3. Banyak ekosistem manusia. ………………………………………. .. ……………………………………….. … …………………. 7 C. Ringkasan. ………………………………………. .. ………… …………………………….. … …………………….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11 – Pekerjaan ……………………………………….. …. ………………. ……………………… … ……………………………… ……….. …………………………………………… 12 E. Soal latihan… .. .. ………………………………………. .. ………. ………………………………………. .. …………………………………………………… .. ………………… 13 PELAJARAN 2……….. …………. ………………………………………. .. ………………………………………. 17 Pengungkapan, Perlindungan Perlindungan dan Perlindungan Keanekaragaman Hayati .. ………………………………………. 17 A. Tujuan Pembelajaran. .. …………………………………………… …………. ………………. ………………. ………… ……………………………… ………… . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17 …………………………………………… . …………. …………………………….. .. …………….. 17 1. Perluasan Flora ……………………. …. ………………………………………. ………….. ….. ………………………………………. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17 2. ………………………………………. . ……………….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 193 fauna. ………………………………………. .. …………… …… ………….. … 20 4. Konservasi energi .. ….. ………………………………………. ………. ….. ……………………………………. ……. …. ………………………………………. …….. ……….. 20 5. Manfaat keanekaragaman hayati. ………………………………………. .. ………… …………………………….. … ……………………. 22 C. Di dalam… ………….. …. ………………………………………. …… ………………………………………. …….. …………………… ………………. ……… …………………………………… .. 25 D. Penugasan Mandiri . ………………………………………. . …….. ………………………………………. ….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26 …………………………………………… . ………………………… ………………. .. ………………………………………. ………… . . …………………………………. 26 PENDIDIKAN DAN PELAYANAN ….. ………………………………………. .. …………. ………………………………. .. … 30 A. Jawaban Kunci Diskusi Latihan 1… ………………….. ………… …………………. ……. 31 B. Kunci Jawaban Kegiatan Diskusi Sesi 2 ………. ………………………… ……… . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33 ………………………………………. . ………………………… ………………. .. ……………………………………….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35 ………………………………………. . …………………… …………………… … ………………………………………. …. 36

Baca juga  Teknik Melukis Adalah . . . Yang Digunakan Untuk Melukis

Pohon Akasia: Jenis, Ciri Ciri Dan Manfaat Akasia (up 2022)

3| P a g e PENDAHULUAN A. Modul Identitas Mata Pelajaran : Biologi Kelas : X Alokasi Waktu : 4 x 45 menit Judul Modul Online : Keanekaragaman Hayati B. Kompetensi Inti 3.2 Menganalisis data untuk berbagai tingkat keanekaragaman hayati (gen, spesies dan ekosistem di Indonesia 4.2 Hasil Terkini dari keputusan untuk mengambil keputusan untuk menyelamatkan keanekaragaman hayati Indonesia berdasarkan hasil analisis informasi tentang ancaman terhadap konservasi banyak spesies Indonesia dan tanaman yang berbeda berkomunikasi dalam media yang berbeda C. Gambaran singkat tentang produk keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman yang mencakup semua varietas. Gen, spesies, dan ekosistem di dalam suatu kawasan, semua gen, jenis, dan ekosistem menjadi dasar kehidupan di dunia, yaitu persebaran wilayah, persebaran fauna, dan persebaran tumbuhan, untuk memberi warna keanekaragaman makhluk hidup dan memberikan manfaat terutama bagi kehidupan manusia. Untuk menjaga kelangsungan hidup organisme dan siklus materi atau energi yang berkelanjutan, diperlukan keanekaragaman hayati. Namun, kualitas dan kuantitas keanekaragaman hayati di suatu wilayah dapat berkurang atau hilang. Keanekaragaman hayati dapat dilestarikan dan dipulihkan dengan 2 cara yaitu in situ dan ex situ. D. Petunjuk Penggunaan Modul Untuk dapat mensukseskan kemampuan, ikuti petunjuk langkah-langkah yang harus dilakukan saat mempelajari modul ini: 1. Baca dan pahami sumber yang akan dipelajari dalam modul ini dan ikuti tujuan pembelajaran. dari semua mata pelajaran. 2. Baca dan pahami informasi yang disajikan di bagian ini dengan baik, jika Anda menemukan masalah, Anda dapat berbicara dengan teman, dan jika masih belum terpecahkan, Anda harus bertanya kepada ahlinya.

4| Halaman 3. Jika pernyataan ini tidak cukup untuk memberikan informasi, cari informasi yang mendukung Anda untuk menyelesaikan studi dan aktivitas. 4. Kerjakan soal latihan secara mandiri di semua mata pelajaran dan soal ujian akhir yang menjadi penilaian kemajuan belajar Anda. 5. Cek hasil belajar, kerjakan dan soal latihan dari jawaban di bagian ini. Jika hasil pekerjaan Anda salah, periksa item terkait dan kemudian perbaiki kesalahan Anda. Khusus untuk jawaban soal latihan dan ujian akhir, perhatikan umpan balik di akhir setiap kegiatan di unit ini. Jika isi soal evaluasi sekitar 80% benar maka dapat dilanjutkan ke pembelajaran berikutnya. 6. Untuk menyelesaikan studi Anda dalam kursus ini, ikuti kegiatan ini. E. Materi pembelajaran Mata kuliah ini dibagi menjadi 2 mata kuliah dan meliputi materi deskriptif atau penjelasan, tugas, soal latihan dan soal penilaian. Pertama: Tingkat Keanekaragaman Hayati Kedua: Penyebaran, Konservasi dan Ancaman terhadap Keanekaragaman Hayati

Baca juga  Asma Adalah Putri

5| PEMBELAJARAN I Tingkat Keanekaragaman Hayati A. Tujuan Pembelajaran Setelah Kegiatan Pembelajaran I diharapkan siswa mampu mengidentifikasi, mendeskripsikan dan menganalisis tingkat keanekaragaman hayati dan mampu mempresentasikan penilaian berbagai tingkat keanekaragaman hayati di Indonesia. B. Uraian Produk Keanekaragaman hayati adalah semua makhluk hidup yang ada di bumi, termasuk semua jenis tanaman, hewan, dan organisme. Keanekaragaman hayati spesies saling terkait dan membutuhkan satu sama lain untuk tumbuh dan mempertahankan kehidupan. Keanekaragaman hayati juga dikenal sebagai keanekaragaman hayati. Indikator keanekaragaman hayati dapat diketahui dari informasi detail yang menggambarkan komunitas tersebut, seperti bentuk, kenampakan, ukuran dan karakteristik lainnya. Keanekaragaman hayati dipengaruhi oleh dua faktor, internal dan eksternal. Karakteristik endogen adalah karakteristik genetik, yang stabil atau stabil dalam pengaruhnya terhadap morfologi (fenotipe) organisme. Sedangkan faktor lain seperti ketidakstabilan lingkungan berdampak pada morfologi (fenotipe) organisme. Para ilmuwan merekomendasikan untuk membagi keanekaragaman hayati menurut tingkat keanekaragamannya menjadi tiga tingkatan, yaitu keanekaragaman gen, keanekaragaman spesies, dan keanekaragaman ekosistem. Link aplikasi Youtube: https://youtu.be/hM4VdZVXKgQ 1. Keanekaragaman Gen Gen atau nuftah plasma adalah bahan kimia yang terdapat pada lokus kromosom dan berperan dalam penentuan hereditas. Semua makhluk hidup memiliki kromosom yang terbuat dari bahan genetik di dalam inti sel, sehingga semua organisme memiliki komponen genetik dasar yang sama. Prinsipnya terdiri dari ribuan hingga jutaan sifat yang mengontrol proses pengurangan ciri-ciri organisme. Meskipun prinsip gen semua organisme sama, komposisi atau konfigurasi dan jumlah prinsipnya mungkin berbeda. Inilah penyebab keberagaman. Dengan

6| Dengan demikian, keragaman genetik dapat didefinisikan sebagai perbedaan individu dalam suatu spesies atau spesies. Variasi genetik menyebabkan perubahan susunan yang mempengaruhi genotipe (kualitas) dan fenotipe (penampilan) suatu organisme. Penyiapan benih menunjukkan banyak perubahan pada suatu organisme hidup, seperti perbedaan warna bunga, perbedaan warna kulit manusia, perbedaan perbedaan jambul ayam, dll. Gambar 1.1 Perbedaan Ayam Sumber: gurusiana.id Peningkatan keragaman genetik disebabkan adanya persaingan atau persilangan antar individu dengan karakter yang berbeda. Hal ini karena pada saat persilangan akan terjadi kombinasi gen seseorang dari peleburan sel kelamin. Misalnya, dalam sebuah keluarga terdapat anak dengan karakteristik yang berbeda-beda, seperti satu anak berambut lurus dan satu anak lagi berambut keriting. Selain keberangkatan, variasi genetik juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan yang mempengaruhi fenotipe atau bentuk. Dua orang dengan struktur dan genetik yang sama belum tentu sama. Misalnya, orang yang tinggal di pegunungan memiliki lebih banyak sel darah merah daripada orang yang tinggal di pantai. Hal ini disebabkan oleh perubahan kandungan oksigen di lingkungan. Di pegunungan kandungan oksigennya lebih rendah daripada di pantai, sehingga pipi orang gunung seringkali lebih merah daripada orang pantai. 2. Keanekaragaman Spesies Spesies atau species memiliki arti, individu-individu yang memiliki kemiripan secara morfologi, anatomi, fisiologis dan dapat saling bersilangan (inter-hibridisasi) yang menghasilkan keturunan untuk melanjutkan generasinya. Keanekaragaman spesies menunjukkan bahwa semua perubahan ditemukan pada makhluk hidup spesies tersebut. Perbedaan antara spesies dalam satu famili lebih kompetitif dan karena itu lebih mudah dianalisis daripada perbedaan antara individu dalam satu spesies. Misalnya, dalam keluarga kacang-kacangan, ada kacang tanah, buncis, buncis, kacang polong, dan

Baca juga  Mewarnai Bingkai Foto Dari Bubur Kertas Agar Hasilnya Baik Menggunakan

Flora Fauna Dan Penyebarannya

7| Tanya orang lain. Sangat mudah untuk membedakan antara kacang-kacangan ini, karena di antara ketiga jenis kacang-kacangan tersebut menunjukkan ciri yang sama. Namun, ukuran tubuh atau batang, kebiasaan hidup, buah dan bijinya serupa. Contoh lain adalah perbedaan spesies kelapa, palem dan pohon palem yang menunjukkan perbedaan di antara kita meskipun mereka termasuk dalam genus yang sama. Gambar 1.2 Keanekaragaman Famili Palm Sumber : neliti.com 3. Keanekaragaman Ekosistem Ekosistem adalah hubungan (interaksi) antara komponen biotik dan abiotik. Organisme biotik meliputi semua makhluk hidup (tanaman, hewan, dan manusia) yang hidup di lingkungan. Sedangkan faktor abiotik meliputi lingkungan alam juga

Contoh flora australis, contoh flora australis di indonesia, ciri flora australis, rasul memiliki sifat, flora australis di indonesia, indonesia memiliki dua musim yaitu, flora dan fauna australis, flora asiatis dan australis, flora tipe australis, jenis jenis flora australis, flora australis, contoh flora tipe australis