Seorang Dokter Memeriksa Pasiennya Merupakan Salah Satu Usaha Di Bidang

Seorang Dokter Memeriksa Pasiennya Merupakan Salah Satu Usaha Di Bidang – Patrianeff, spesialis untuk pasien saya. Seorang guru untuk murid-muridku. Suami istri saya dan sangat senang bahwa anak-anaknya memanggil ayahnya.

17 Juni 2016 07:49 17 Juni 2016 07:49 Diperbarui: 18 Juni 2016 02:36 5822 11 13

Seorang Dokter Memeriksa Pasiennya Merupakan Salah Satu Usaha Di Bidang

Tulang punggung pelayanan medis di Indonesia adalah dokter (umum). Jumlah dokter (umum) saat ini lebih dari 110.000 orang dan dokter gigi lebih dari 27.000 orang, sebagian besar bekerja di daerah untuk mengisi Puskesmas yang merupakan pusat kesehatan di daerah tersebut. Mereka adalah tulang punggung pelayanan kesehatan di Indonesia.

Fujifilm Hadirkan Teknologi Ai Untuk Industri Kesehatan

Tidak mudah bekerja di puskesmas, apalagi di daerah terpencil dan sangat terpencil, di daerah kepulauan dan perbatasan. Mereka terkendala dengan kondisi geografis yang seringkali sulit mengakses Puskeshmas, apalagi akses ke wilayah kerjanya. Mereka bekerja di tengah keterbatasan peralatan. Kalaupun peralatannya ada, praktis tidak bisa dioperasikan dan seringkali tidak berfungsi karena rusak.

Mereka hanya punya stetoskop, salah jika salah satu direktur BPJS mengatakan dokter di Puskesmas hanya memeriksa pasien sambil menggendong. Tidak ada salahnya memeriksa pasien hanya dengan memegang tangannya dan bersandar pada stetoskop. Namun hal ini akan menyebabkan banyak rujukan dari puskesmas ke pusat pelayanan yang lebih tinggi.

Dalam kondisi saat ini, kami percaya bahwa masalah Puskesmas yang sebenarnya bukanlah orangnya, karena siapa pun yang ditempatkan di Puskesmas, masalahnya akan tetap sama. Tingkat rujukan akan tetap tinggi dari Puskesmas. Jika Puskesmas diisi oleh dokter spesialis penyakit dalam, masih tinggi.

Tugas dokter di puskesmas tidak hanya memberikan pelayanan medis, tugasnya terdiri dari advokasi, pencegahan, pengobatan dan rehabilitasi. Mereka harus mengunjungi semua kota dan desa di wilayah kerja mereka. Gunakan semua metode yang tersedia. Dan mereka memiliki satu modal

Keterampilan Yang Harus Dimiliki Perawat

Mereka yang bisa membawanya melewati sungai, melewati bukit, melewati hutan. Seringkali mereka melewati hutan dan diiringi dengan suara monyet yang ribut, yang artinya ada harimau di dekatnya. Ini menakutkan dan mengganggu, terutama ketika orang tua mengetahuinya.

Kemampuan berimprovisasi, itulah yang mereka butuhkan. Mereka harus mengantisipasi dan mengatasi keterbatasan peralatan dan obat-obatan yang mereka miliki. Tapi mereka tetap bukan penyihir yang bisa mengubah situasi dalam sekejap mata. Mereka tetaplah manusia biasa dengan segala keterbatasannya.

Baca juga  Sebutkan Pemanfaatan Pemantulan Bunyi Dalam Kehidupan Sehari-hari

Mereka bertugas 24 jam sehari. Tidak ada pekerjaan lain yang akan terus dipekerjakan tanpa jam kerja. Sementara karyawan lainnya bertugas 8 jam sehari, 5 hari seminggu, mereka bekerja tanpa istirahat. Satu-satunya waktu yang mereka miliki adalah ketika mereka meminta izin kepada kepala dinas atau kepala puskesmas untuk seminar. Bahkan saat masyarakat merayakan Idul Fitri, sering ada surat dari pemkab atau kepala dinas kesehatan yang mengatakan aturan libur tidak berlaku bagi dokter Puskesmas. Mereka harus tetap bertugas sementara orang lain menjaga kontak dengan keluarga mereka. Tidak ada lembur untuk lembur. Jika mereka bekerja 2 hari, maka 5 hari berikutnya gratis. Atau jika Anda mengawasi pekerjaan karyawan lain lima hari seminggu dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Di luar waktu itu mereka bebas, tetapi itu bukan urusan mereka. Jika mereka datang setelah jam kerja dan tidak dilayani, maka akan terjadi kehebohan di masyarakat, dan jika terekspos di media, dokter tersebut akan menjadi tersangka. Mereka yang berkepentingan akan dapat mempolitisasinya.

Coba di mana lagi profesi seperti itu, mungkin hanya polisi yang bisa seperti itu. Tapi polisi masih bisa mengganti teman mereka. Jika dokternya berbeda, tidak peduli petugas mana yang sedang bertugas atau menunggu, dokternya tetap sama. You again, you again Dan yang paling menyedihkan, driver sering menggunakan jargon layanan gratis, 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Dan dokter meringkuk di Puskesmas tanpa sempat membantah, dan jika menolak akan ada sanksi tenaga kerja. Saya tidak tahu apa yang gratis, padahal layanannya dibayar oleh BPZHS dan pemda. 24 jam sehari adalah robot dokter yang tidak perlu istirahat.

Alat Dokter Umum Yang Sering Digunakan Dan Fungsinya

Untungnya, sebagian besar dokter masih idealis, mereka rela bekerja keras, menempuh perjalanan jauh ke pelosok untuk melayani masyarakat, menyeberangi sungai, mendaki bukit, naik sepeda motor, naik perahu, berpikir di tepi sungai dan menunggu air pasang. usaha, ya mereka bisa menyeberang dengan berjalan kaki di malam hari, diterangi lentera, berbahan bakar karet yang diambil dari pohon karet penduduk yang ada di sepanjang jalan. Mereka mempertahankan idealisme dengan gaji yang memadai, hanya kepuasan melihat pasien terlayani dengan baik, kepuasan melihat wajah orang-orang yang berobat ke dokter. Sumringah dibawakan oleh kepala desa yang senang tim kesehatan mengunjungi warga.

Uang, jangan tanya masalah uang. Ini adalah bagian sensitif dari pertanyaan. Bukankah dokter dirancang dan diciptakan untuk melayani masyarakat? Bukan hal yang paling berharga – kepuasan pasien, itu melebihi pembayaran apa pun. Bukankah kehormatan seorang dokter adalah penghargaan tertinggi? Pahala tertinggi adalah dari Allah SWT. Dan mereka sering menghibur diri: “Benar, pahala tertinggi dari Allah SWT, dan kesenangan membantu pasien sembuh.” Alhamdulilah.”

Baca juga  Indeks Dapat Ditemukan Pada Halaman

Sedangkan kehidupan duniawi mereka harus terus berlanjut. Mereka tidak dapat makanan gratis, mereka tidak dapat transportasi gratis, mereka tidak dapat memiliki rumah, hanya memperlihatkan pakaian putih mereka yang kotor karena sering pergi ke negara dan tidak punya uang untuk membeli yang baru. Mereka tidak bisa mengikuti seminar gratis, tidak bisa menginap di hotel jika mengikuti simposium di kota dengan kartu BPJS atau KTP yang membuktikan identitasnya. Bagaimanapun, mereka adalah orang-orang yang membutuhkan segalanya untuk kelangsungan hidup dan kehidupan keluarganya.

Tidak banyak dokter yang tidak idealis, jika tidak idealis maka sistem mereka akan memaksa mereka menjadi idealis. Mereka tidak bisa berkata apa-apa ketika orang membayar mereka dengan ayam dan seikat pisang dan mencium tangan mereka sebagai ucapan terima kasih. Siapa yang berani meminta uang dari pasien yang menangis, cium tangannya dan ucapkan terima kasih dari lubuk hatinya. Jika sebelumnya mereka bukan idealis, sejak itu mereka belajar menjadi idealis.

Perlu Pemeriksaan Berkala Untuk Deteksi Penyakit Ginjal Kronis

Tidak ada salahnya pemerintah memberikan penghargaan yang besar kepada mereka yang mengabdi di tempat-tempat terpencil tersebut. Apapun profesinya, baik itu dokter, dokter gigi, bidan, perawat, pekerja makanan, pekerja perawat. Imbalan yang besar tentu saja berupa imbalan yang bermanfaat bagi mereka, seperti penghasilan mereka selain bekerja di tempat biasa. Tidak ada gunanya kertas tebal yang dibingkai dan ditandatangani oleh gubernur atau menteri, tidak ada yang bisa dibeli dengan “kertas perkiraan”. Hidup terus berjalan, mereka membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan pokoknya, memenuhi kebutuhannya akan pangan, sandang dan papan.

Saya terkadang merasa sedih melihat teman-teman “idealis” yang lama bertahan dalam dinas di desa. Garis antara idealisme dan kegagalan sistem kami untuk menciptakan jalur karir bagi dokter pemula sangatlah tipis. Sudah sulit bagi mereka untuk keluar dan pindah dari Puskesmas saja. Ketika minta dipindahkan ke pengelola pelayanan, jawabannya selalu: nanti, nanti, ditawarkan, masih diproses, menunggu penggantinya. Hingga akhirnya mereka bosan sendirian. Banyak teman saya yang hidup sampai pensiun tinggal di Puskeshmas. Ada yang salah dengan sistem peningkatan karir dokter.

Sedangkan di kota-kota, tipe dokter ideal sedang dibentuk oleh media massa. Mudah dibentuk. Dia telah muncul berkali-kali di televisi dan di surat kabar. Pikirkan tentang seorang dokter yang tidak dibayar yang dibayar hanya dengan rasa terima kasih. Ini adalah dokter yang berpakaian rapi dan tampil dalam wawancara TV dengan jas putih. Mereka terlihat seperti dewa, banyak tersenyum, tidak menerima bayaran atau membayar sesuai keinginan pasien. Benar-benar kebodohan dan penipuan masyarakat. Oleh karena itu, hal ini menyebabkan antipati publik terhadap dokter bayaran. Di media mereka menciptakannya, bidadari/dewa, rapi, penuh senyum, lengkap perlengkapannya. Masyarakat mencari obatnya, ucapkan terima kasih, pergi. begitu sempurna

Baca juga  Berikut Yang Merupakan Contoh

Terlepas dari kenyataan bahwa seseorang membayar semua yang terjadi. Ini bisa berupa perusahaan yang memberikan sumbangan, atau LSM, LSM swasta yang mengumpulkan dana dari banyak perusahaan dan individu yang menyumbang kepada mereka. Mengapa tidak menyampaikan di media bahwa program “Pengobatan massal dan gratis doktor” ini dilaksanakan berkat sumbangan dari perusahaan A atau keluarga B. Jujur saja. Jangan memperburuk keadaan bagi dokter yang sudah menderita. Tidak manusiawi membandingkan mereka yang dibayar di tempat usaha, seolah-olah pada umumnya, dengan dokter umum yang nongkrong di tempat sulit hanya untuk mendapatkan cukup uang untuk hidup normal.

Dokter Dari Rumpun Sosial

Kami, dokter spesialis dan spesialis dekat, tidak menentang dokter umum dibayar lebih dari spesialis. Wajar jika mereka menerima lebih banyak penghargaan untuk layanan di daerah yang sulit dan sulit. Bayangkan jika mereka dipekerjakan, berapa bayarannya, bayangkan seperti apa pendidikan anak-anaknya. Akan jadi siapa anak-anak mereka di masa depan? Suatu hari orang tuanya, yang adalah seorang dokter, membawanya ke kota dengan terkejut ketika mereka melihat sebuah kereta api: “Ayah macam apa ini, begitu tinggi dan besar.” Mereka terkejut melihat gedung yang tinggi, “kok rumah ini sebesar itu, bapak”. Sedih banget. Tapi jangan tanya lagi, mata saya basah, jadi saya mendengarnya sendiri, dan bukan dari anak saya, karena saya belum menikah ketika saya di Pushkesmas. Saya mendengar tentang putra teman saya. Benar-benar basah, kau tahu mataku.

Ada yang salah dengan perlakuan dokter di negeri ini, mengakui kesalahan ini akan memudahkan kita untuk memperbaiki diri. Ini adalah anak-anak rakyat dan orang-orang cerdas yang dibayar hanya untuk kehormatan dan idealisme. Tolong perlakukan mereka dengan adil. Biarkan orang pintar berkembang sesuai kemampuan dan kemampuannya.

Untuk Indonesia yang lebih besar

Internet banking merupakan salah satu penerapan tik di bidang, wukuf dipadang arafah merupakan salah satu dari, ginjal merupakan salah satu organ tubuh manusia, diare merupakan salah satu penyakit, backlink merupakan salah satu contoh, biodiesel merupakan salah satu energi alternatif pengganti, pembelian saham di bursa efek merupakan salah satu contoh risiko, gejala stroke merupakan salah satu akibat dari, gizi buruk merupakan salah satu permasalahan masyarakat di bidang, backlink merupakan salah satu contoh dari, transplantasi ginjal merupakan salah satu kemajuan di bidang kedokteran, tokopedia merupakan salah satu perusahaan unicorn di indonesia yang bergerak di bidang