Pengasuh Rosulullah Shalallahu Alihi Wasalam

Pengasuh Rosulullah Shalallahu Alihi Wasalam – Ini adalah kisah Shahabiya yang ketika namanya disebut kita akan merasakan cinta menyebar dalam diri kita. Dia adalah pengasuh Nabi

Dia adalah teman yang baik. Namanya Ummu Aiman, nama aslinya Barakah binti Tsa’labah bin Amru bin Hishan bin Malik bin Salmah bin Amru bin Nu’man Al-Habasiiiah. Ummu Aiman

Pengasuh Rosulullah Shalallahu Alihi Wasalam

“Umm Aiman ​​adalah seorang wanita yang ikut hijrah, bisa berjalan jauh, rajin berpuasa, menahan lapar dan mudah menangis (karena takut kepada Allah). Dia akan menerima minuman dari surga yang dapat menyembuhkan semua rasa sakit yang dia rasakan.”

Khutbah Jum’at Cara Mengatasi Malas Ibadah

Itu termasuk tanggungan Abdullah bin Abdul Muthalib yang dititipkan kepada anaknya Muhammad. Abdullah meninggal dalam perjalanan ke Suriah, meninggalkan istrinya yang sedang hamil, Amina. Aminah melahirkan Muhammad

, dan Ummu Aiman ​​adalah orang pertama yang merayakan kelahirannya. Dialah yang membesarkannya, hingga ibunya mengutusnya untuk mengasuh di tengah-tengah keluarga besar Sa’ad di bawah asuhan Halimah as-Sa’diiah. Ketika Nabi

Dan ketika Amina berziarah ke makam suaminya di Madinah, seperti yang dilakukannya setiap tahun, dia mengajak Ummu Ayman untuk bergabung dengannya dalam merawat Muhammad kecil, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian.

Dia berumur enam tahun, ibunya mengajak dia dan pengasuhnya untuk pergi ke Madinah. Tapi kematian jelas tidak bisa ditunda dan dihindari. Amina meninggal dan jenazahnya dimakamkan di Abwa’, yang dekat dengan Madinah.

Dua Bukti Cinta Sesungguhnya, Keteladanan Sahabat Nabi Muhammad

Di masa-masa sulit ini, keunikan Ummu Aiman ​​terlihat. Tuhan ingin Anda mengumpulkan semua kebajikan. Dia membawa Muhammad kecil kembali ke Medina dan memberinya makan dengan seluruh cintanya. Dan Muhammad kecil menerima kasih sayang kakeknya, agar bisa menggantikan kasih sayang kedua orang tuanya.

“Muhammad halahu alaihi wa sallam selalu bersama ibunya, Amina binti Wahhab. Meski usianya sudah enam tahun, ibunya mengajaknya mengunjungi pamannya dari keluarga besar Bani Adi bin An Najjar. Pikiran Ayman Ana yang membesarkannya diundang. Rombongan itu mengendarai dua ekor unta. Di distrik Dar al-Nabiga, Amina berhenti dan berhenti selama sebulan. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa sangat kehilangan atas meninggalnya ibunya Amin, setelah sebelumnya juga kehilangan ayahnya saat masih dalam kandungan. Ummu Aiman ​​membawanya kembali ke Makkah. Dia tinggal bersamanya di rumah kakeknya Abdul Mutalib, untuk mengurus semua urusan Muhammad. Dan Ummu Aiman ​​selalu melayaninya dengan setia sampai dia dewasa. Baginya, dia adalah seorang ibu yang menggantikan ibunya yang sudah meninggal. Bahkan, dia terus mengikutinya hingga menikah dengan Khadijah Radiyallahu Anha. Dia akhirnya membebaskan Ummu Aiman ​​sebagai pengakuan dan pengakuan atas kebaikannya. Setelah merdeka, Ummu Aiman ​​tinggal di rumah Nabi di Makkah dan Madinah, sampai Nabi dipanggil ke hadirat Allah selamanya.”

Baca juga  Jenis Gambar Pada Sampul Bersifat Menjelaskan Disebut Gambar

Setelah kematian Abdul Muthalib, Muhammad kecil pindah ke rumah Abu Thalib. Sejak saat itu, Fatima binti Asad (istri Abu Thalib) dan Ummu Aiman ​​membesarkan Muhammad dengan penuh cinta. Situasi keuangan Abu Thalib hilang. Anak-anaknya tidak pernah mendapat cukup makanan. Namun setelah Muhammad tinggal di rumahnya, keluarga Abu Thalib selalu diberkahi.

“Rasulullah tidak pernah mengeluh lapar dan haus.” Pagi harinya ia meneguk air zam-zam. Pada siang hari, ketika saya menawarkan untuk makan, dia berkata, ‘Tidak, saya tidak lapar.’

Ini Biodata Nabi Muhammad Saw Yang Kamu Wajib Tahu

Muhammad kecil tumbuh dalam pelukan penuh kasih dari dua wanita mulia: Fatima binti Asad dan Umm Aiman. Mereka memperlakukan Muhammad seperti anak mereka sendiri.

Ketika Muhammad menikah dengan Khadijah, dia membebaskan Umm Ayman (yang saat itu adalah budak Abdullah). Setelah menjadi wanita mandiri, ia menikah dengan Ubaid bin Harits Al-Kahzraji dan dikaruniai seorang putra bernama Aiman.

Ummu Aiman ​​adalah salah seorang mualaf pertama. Itu karena langkah baiknya tidak diikuti oleh suaminya. Dia tidak mau masuk Islam. Akhirnya keduanya berpisah.

Setelah berpisah dengan Ubayd (suaminya) yang tidak mau masuk Islam, Allah memberinya seorang suami Muslim yang akan membimbingnya menuju kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Sumbangan Nabi Muhammad Saw

Dia memiliki seorang anak bernama Zaid bin Harithsah, hadiah dari keponakannya, Hakim bin Hizam. Setelah menikah dengan Nabi, dia bertanya kepada Khadijah. Khadijah memberikannya. Sejak saat itu Zaid menjadi milik Nabi. Setelah itu dia melepaskannya.

. Mereka dikaruniai seorang putra bernama Usama bin Zaid. Nabi mencintai Zaid dan Usamah. Usamah disebut “Putra Tersayang” oleh teman-temannya. Semua anggota keluarga ini memiliki tempat di hati Nabi.

Ketika penderitaan dan siksaan yang dialami kaum muslimin Mekkah semakin parah, Rasulullah mengizinkan mereka pindah ke Madinah. Muslim hijrah ke Madinah untuk menyelamatkan iman mereka dari kekejaman kaum kafir Quraisy. Ummu Aiman ​​terlibat dalam rombongan hijrah.

Baca juga  Nama Iupac Dari Senyawa Berikut Ch3-ch2-ch2-ch2-ch3 Adalah

“Umm Ayman bergabung dengan kelompok Muslim yang hijrah ke Madinah. Sore hari, ketika kami sampai di daerah Mansharif (sebelum Rauha), Ummu Ayman yang sedang berpuasa saat itu sangat lelah dan haus. Tiba-tiba, ember berisi air yang diikat dengan tali putih keluar dari langit. Lalu Um Aiman ​​minum. Setelah kejadian itu, dia berkata, “Setelah kejadian itu, saya tidak pernah haus, bahkan saat berpuasa.”

Mengenal Ummu Aiman Pengasuh Rasulullah ﷺ

Meski sudah tua, ia tetap ikut berjihad bersama Nabi. Ia bercita-cita melihat panji Islam berkibar dengan gagah berani mengalahkan panji-panji kafir.

Selama Perang Uhud, Ummu Aiman ​​bersama wanita lainnya bekerja sebagai tim medis dan menyiapkan makanan untuk pasukan di Perang Uhud.

Dalam perang Uhud ini, dia menulis tinta emas sejarah. Ketika para pemanah mengabaikan petunjuk Rasulullah dan musuh berhasil membunuh sejumlah pasukan muslimin dan sebagian pasukan muslimin lari ketakutan, Ummu Aiman ​​berhenti dan melemparkan pasir ke muka mereka. , mengatakan

Ummu Aiman ​​juga ikut serta dalam perang antara Khaibar dan Hunain. Kedua putranya (Aiman ​​dan Usamah bin Zaid) juga ikut serta dalam pasukan Islam dalam Perang Hunan.

Ya Muhammad Ya Rasulallah Sungguh Kami Sangat Mencintaimu

Dalam perang saudara ini, pasukan Islam putus asa. Banyak tentara Muslim mundur. Namun Ummu Ayman dan beberapa tentara Islam berdiri kokoh di garis pertempuran dengan Rasulullag hingga menjadi simbol keberanian dalam Perang Hunan. Pada akhirnya, Aiman ​​telah gugur sebagai syahid. Ketika mendengar kabar kematian anaknya, Ummu Aiman ​​tetap teguh berdoa agar anaknya diterima Allah.

Ummu Aiman ​​di hati Nabi tidak berubah, Nabi tidak pernah lupa bahwa Ummu Aiman ​​adalah ibu keduanya. Ibunya yang lain siap mengorbankan segalanya demi keselamatannya. Dan ibu lainnya menghujani dia dengan seluruh cintanya.

Memang Rasul senang dengan sesuatu yang membuat Ummu Aiman ​​bahagia. Namun, Ummu Aiman ​​senang dengan semua yang disukai Rasulullah. Dia juga sedih ketika dia melihat dia sedih.

Bersikap baik padanya dan terkadang mengajaknya bercanda karena dia sudah seperti ibunya sendiri. Dia meriwayatkan bahwa dia pernah berkata kepada Rasulullah

Para Pengasuh Nabi Muhammad Saw Dari Bayi Hingga Dewasa

Berkata: “Aku akan membawamu naik unta.” Ummu Aiman ​​​​berkata, “Unta tidak akan bisa membawaku. Bagaimanapun, aku tidak menyukainya.” Nabi berkata, “Aku tidak akan membawamu kecuali dengan unta.” Ini adalah lelucon Nabi

Baca juga  Sikap Badan Saat Melakukan Guling Sebaiknya

Kepada Ummu Aiman. Itu saja, dia bahkan pernah bercanda, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa selain kebenaran, karena setiap unta adalah anak unta.

Ummu Aiman ​​adalah seorang wanita dengan suara yang lembut. Suatu kali dia ingin mengundang umat Islam ke perang Hunain dan berkata:

Mengunjunginya.” Ketika mereka sampai di rumah Ummu Aiman, ternyata dia menangis, mereka berdua berkata, “Apa yang membuatmu menangis? Bukankah itu yang terbaik di sisi Allah untuk utusannya?”

Haflatul Imtihan Ke 88 Pesantren Zainul Hasan Genggong Di Tunda

Ummu Aiman ​​menjawab: “Aku tidak menangis karena aku tidak tahu apa yang ada di hadapan Allah lebih baik bagi utusannya, aku menangis hanya karena wahyu surga telah terputus.” Hal ini membuat Abu Bakar dan Umar menangis, sehingga keduanya menangis bersama Ummu Aiman.

Wahai saudariku, dengarkan wanita muslimah! Ia menangisi berhentinya wahyu. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat, maka dengan wafatnya pengumuman pun terhenti, karena merupakan penghubung antara langit dan bumi. Wahyu diturunkan dengan berbagai perintah dan larangan. Itu juga turun melalui firman Tuhan, yang merupakan obat bagi orang-orang beriman dan beriman yang menjalankan imannya dengan benar, yang hatinya terikat pada kitab Tuhan sehingga selalu membacanya sepanjang malam dan siang, sambil berdoa untuk kebaikan dan berkat di sisi. Tuhan

“Dan Kami turunkan dari Al-Qur’an sesuatu yang menjadi obat dan rahmat bagi orang-orang yang beriman, dan Al-Qur’an tidak menambah kerugian kepada orang-orang kafir.” (Q. Al-Isra’: 82)

Seorang wanita muslimah membaca Al-Qur’an untuk mendapatkan keutamaannya dan juga pahalanya. Namun sebelum semua itu, ia membaca untuk mendapatkan rahmat yang akan menunjukkan kepadanya jalan Tuhannya, dan menjadi obat baginya yang akan menyembuhkan hatinya dari berbagai penyakit hati dan menyembuhkannya dari hawa nafsu dan membimbingnya. jalan Tuhan

Sedekah Sajadah Masjid Penyintas Gempa

Lihatlah Ummu Aiman!, dia menangis karena wahyu terputus. Inilah potret generasi terbaik Islam, hati mereka terpaut pada Al Quran. Setiap langkah mereka dipandu oleh Al-Qur’an, dan mereka dididik di bawah bimbingan wahyu di madrasah kenabian.

Wahai Ummu Aiman, kamu menangis karena kalimat Tuhanmu berhenti. Apa yang akan Anda lakukan jika pada saat-saat ini Anda menyaksikan orang-orang berpaling dari kitab Allah dan meninggalkannya di rumah penuh debu dan tidak memperhatikannya? Padahal, seorang muslim sejati adalah orang yang merasa senang membaca kitabnya, mengingatnya, dan mengamalkannya. Akan menjadi Al-Qur’an yang berjalan di muka bumi dengan rasa bahagia untuk setiap ayat yang dihafalnya, kebahagiaan yang lebih besar dari orang-orang dunia karena dunia yang mereka miliki. Allah Ta’ala berfirman:

Wahai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan obat bagi penyakit (yang ada) pada buah dada serta petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman. Dia berkata, “Dengan rahmat Allah dan rahmat-Nya, semoga mereka senang dengan itu. Rahmat Allah dan rahmat-Nya lebih baik dari apa yang mereka tuai.”

Seluruh Quran

Biodata Dan Sejarah Ringkas Nabi Muhammad S