Nama Ibukota Kamboja

Nama Ibukota Kamboja – Kerajaan Kamboja (Khmer: ตรับรับระ, Perancis: Royaume du Cambodge) adalah sebuah negara berbentuk monarki konstitusional di Asia Tenggara. Negara ini merupakan penerus Kerajaan Khmer yang menguasai seluruh Semenanjung Indochina antara abad ke-11 dan ke-14.

Kamboja berbatasan dengan Thailand di barat, Laos di utara, Vietnam di timur, dan Teluk Thailand di selatan. Sungai Mekong dan Danau Tonle Sap mengalir melalui negara ini.

Nama Ibukota Kamboja

Perkembangan kebudayaan Kamboja terjadi pada abad ke-1 Masehi. Pada tahun 3, 4 dan 5 M, tanah Funan dan Chenla menyatu menjadi tanah Kamboja. Negara-negara ini memiliki hubungan dekat dengan Tiongkok dan India. Pengaruh kedua negara ini jatuh ketika Kerajaan Khmer berdiri dan berkuasa pada abad ke-9 hingga ke-13.

Profil Negara Kamboja

Kerajaan Khmer bertahan hingga abad ke 15. Ibu kota Kerajaan Khmer terletak di Angkor, sebuah kawasan yang dibangun pada masa Khmer. Angkor Wat, yang dibangun saat ini, menjadi simbol kekuasaan Khmer.

Pada tahun 1432, Khmer dikuasai oleh pemerintah Thailand. Pemerintahan Khmer memindahkan ibu kota dari Angkor ke Lovek, dimana kerajaan tersebut memperoleh banyak kekayaan karena Lovek adalah kota pelabuhan. Pertahanan Khmer di Lovek direbut oleh Thailand dan Vietnam, yang mengakibatkan hilangnya sebagian besar wilayah Khmer. Peristiwa ini terjadi pada tahun 1594. Selama tiga abad berikutnya, Khmer diperintah oleh raja-raja dari Thailand dan Vietnam.

Pada tahun 1863, Norodom mencari raja Thailand yang baru terpilih di Prancis. Pada tahun 1867, Raja Norodom menandatangani perjanjian dengan Prancis yang mencakup hak untuk menguasai provinsi Battambang dan Siem Reap, yang menjadi bagian dari Thailand. Akhirnya pada tahun 1906, kedua tanah ini diserahkan kepada Kamboja melalui perjanjian perbatasan antara Perancis dan Thailand.

Kamboja dinyatakan sebagai jajahan Perancis sebagai bagian dari jajahan Indochina pada tahun 1863 hingga 1953. Setelah diduduki Jepang pada tahun 1940-an, Kamboja akhirnya memperoleh kemerdekaan dari Perancis pada tanggal 9 November 1953. Kamboja menjadi pemerintahan konstitusional yang dipimpin oleh Raja Norodom Sihanouk.

Destinasi Wajib Kalau Ke Phnom Penh, Kamboja!

Pada masa Perang Vietnam tahun 1960an, pemerintah Kamboja memutuskan untuk tetap merdeka. Hal ini tidak diterima oleh para pemimpin militer Jenderal Lon Nol dan Pangeran Sirik Matak, yang membentuk aliansi pro-Amerika yang ingin menggulingkan Norodom Sihanouk dari kekuasaan. Dari Beijing, Norodom Sihanouk memutuskan untuk bergabung dengan Khmer Merah untuk mendapatkan kembali kendali atas tahtanya, yang telah ia rebut dari Lon Nol. Hal inilah yang menjadi penyebab terjadinya perang saudara di Kamboja.

Baca juga  Dibawah Ini Yang Bukan Teknik Penyajian Berpidato Yang Baik Adalah

Khmer Merah akhirnya menguasai negara itu pada tahun 1975 dan mengubah bentuk pemerintahan menjadi Republik Demokratik Kamboja di bawah kepemimpinan Pol Pot. Mereka dengan cepat memindahkan komunitas perkotaan ke pedesaan untuk memanfaatkan mereka dalam pertanian kolektif. Pemerintahan baru menginginkan hasil pertanian yang sama seperti pada abad ke-11, menolak pengobatan Barat, dan penduduk Kamboja kelaparan dan tidak ada obat di Kamboja.

Pada bulan November 1978, Vietnam menginvasi Republik Kamboja untuk mengakhiri genosida di Kamboja. Pada tahun 1989, perdamaian antara dua faksi yang bertikai ini dimulai di Paris. PBB memerintahkan gencatan senjata antara Norodom Sihanouk dan Lon Nol.

Kini Kamboja sudah mulai tumbuh pasca perang berkat bantuan pihak lain, meski stabilitas negaranya kembali terguncang pasca kudeta tahun 1997.

Ibukota, Mata Uang Dan Bahasa Negara

. Berbatasan dengan Thailand di barat dan utara, Laos di timur laut, dan Vietnam di timur dan tenggara. Ciri lanskap yang menarik di Kamboja adalah adanya dataran banjir di Tonle Sap. Gunung tertinggi di Kamboja adalah Gunung Phnom Aoral yang tingginya sekitar 1.813 meter di atas permukaan laut.

Politik nasional Kamboja didasarkan pada konstitusi nasional tahun 1993. Pemerintahannya adalah monarki konstitusional yang beroperasi sebagai demokrasi perwakilan. Perdana Menteri Kamboja, posisi yang dipegang Hun Sen sejak tahun 1985, adalah kepala pemerintahan, sedangkan Raja Kamboja (saat ini Norodom Sihamoni) adalah kepala negara. Perdana Menteri diangkat oleh Raja dengan nasihat dan persetujuan Majelis Nasional. Perdana Menteri dan menteri terpilih menjalankan kekuasaan eksekutif.

Pemerintah Kamboja digambarkan oleh direktur Human Rights Watch Asia Tenggara Dav Roberts sebagai “koalisi otoriter melalui demokrasi yang dangkal.”

Dia adalah mantan anggota Khmer Merah yang membelot. Pemerintahannya sering dituduh melanggar hak asasi manusia dan mengekang kebebasan politik. Hasil pemilu tahun 2013 diperdebatkan oleh oposisi Hun Sen, yang menyebabkan demonstrasi di ibu kota. Para pengunjuk rasa terluka dan terbunuh di Phnom Penh, di mana dilaporkan ada 20.000 pengunjuk rasa, dan beberapa dari mereka berkelahi dengan polisi antihuru-hara.

Rekomendasi Hotel Murah Di Phnom Penh, Kamboja!

Ketika ia mengambil alih kekuasaan pada tahun 1985, Hun Sen, yang berasal dari latar belakang petani sederhana, baru berusia 33 tahun dan dipandang oleh beberapa orang sebagai diktator lama.

Baca juga  Artinya Bersyukur

Sejak tindakan keras terhadap oposisi politik dan kebebasan pers pada tahun 2017, Kamboja digambarkan sebagai negara satu partai.

Perdana Menteri Hun Sen bertemu dengan Presiden AS Joe Biden pada KTT ASEAN pada 12 November 2022 di Phnom Penh.

Hubungan luar negeri Kamboja ditangani oleh Kementerian Luar Negeri di bawah Prak Sokhon. Kamboja adalah anggota PBB, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional. Kamboja adalah anggota Bank Pembangunan Asia (ADB) dan ASEAN dan bergabung dengan WTO pada tahun 2004. Pada tahun 2005, Kamboja berpartisipasi dalam KTT Asia Timur di Malaysia.

Mengenal Kamboja Dari Masa Ke Masa Di Tengah Pusat Ibu Kota

Dengan banyak negara tetangganya di Asia dan pemain penting selama perundingan damai Paris, seperti Amerika Serikat, Australia, Kanada, Tiongkok, Uni Eropa (UE), Jepang, dan Rusia.

Meskipun kekerasan pada tahun 1970an dan 1980an telah berlalu, sengketa perbatasan antara Kamboja dan negara tetangganya masih ada. Perebutan beberapa pulau lain dan perbatasan dengan Vietnam telah memicu ketegangan antara kedua negara. Konflik perbatasan dengan Thailand karena kurangnya sumber daya untuk tentara perbatasan Kamboja telah menyebabkan ketidakamanan sejak tahun 1962.

Kamboja dan Tiongkok membina hubungan mereka pada tahun 2010. Sebuah perusahaan Tiongkok, dengan dukungan dari Tentara Pembebasan Rakyat, membangun pelabuhan laut dalam sekitar 90 km (56 mil) di lepas pantai Kamboja di Teluk Thailand di wilayah Koh Kong ; Pelabuhannya cukup dalam untuk digunakan oleh kapal pesiar, kapal kargo besar, dan kapal perang. Dukungan diplomatik Kamboja sangat berharga dalam upaya Beijing merebut wilayah sengketa di Laut Cina Selatan. Karena Kamboja adalah anggota ASEAN dan, menurut aturan ASEAN, “pertentangan dari anggota mana pun dapat memancing pendapat anggota mana pun,” Kamboja adalah agen diplomatik Tiongkok sebagai penyeimbang negara-negara Asia Selatan yang memiliki hubungan dekat. ke Amerika Serikat. .

Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara, dan Gendarmerie Kerajaan Kerajaan Kamboja merupakan angkatan bersenjata Kerajaan Kamboja, di bawah komando Kementerian Pertahanan Nasional yang dipimpin oleh Perdana Menteri Kamboja. Raja Norodom Sihamoni adalah panglima Angkatan Bersenjata Kerajaan Kamboja (RCAF), dan perdana menteri negara itu, Hun Sen, memegang posisi panglima tertinggi.

Daftar 195 Negara Di Dunia Beserta Nama Ibu Kotanya

Pengenalan sistem komando yang direformasi pada awal tahun 2000an adalah kunci pertama reformasi militer Kamboja. Kementerian Pertahanan telah membentuk tiga departemen utama di bawah Markas Komando Tinggi (HCHQ) dan bertanggung jawab atas logistik dan keuangan, logistik dan layanan teknis, serta layanan pertahanan.

Jenderal Tea Banh adalah Menteri Perlawanan Nasional. Banh menjabat menteri pertahanan sejak 1979. Chay Saing Yun dan Por Bun Sreu adalah Wakil Menteri Pertahanan.

Baca juga  Contoh Peran Indonesia Dalam Asean Pada Bidang Politik Adalah

Pada tahun 2010, Angkatan Bersenjata Kerajaan Kamboja memiliki sekitar 102.000 tentara aktif (200.000 tentara cadangan). Pengeluaran militer Kamboja berjumlah 3% dari PDB nasional. Gendarmerie Kerajaan Kamboja memiliki lebih dari 7.000 personel. Tugas sipilnya termasuk menjamin keselamatan dan ketertiban umum, menyelidiki dan mencegah kejahatan terorganisir, terorisme dan kejahatan terorganisir lainnya; untuk melindungi properti publik dan pribadi; untuk membantu warga sipil dan responden lainnya selama keadaan darurat, bencana alam, kerusuhan sipil dan konflik bersenjata.

Hun Sen telah membangun tentara yang kuat di Kamboja, termasuk Pengawal Praetorian yang “dikenal menyaingi kemampuan tentara reguler negara itu” dan dikatakan digunakan oleh Hun Sen untuk menekan politik oposisi.

Daftar Nama Provinsi Dan Sukunya

Kamboja dibagi menjadi 20 provinsi (khett) dan 4 ibu kota (krong). Wilayah Kamboja dibagi menjadi distrik (srok), kotamadya (khum), distrik besar (khett) dan kepulauan (koh).

Ketika Republik Demokratik berkuasa, perekonomian Kamboja terpuruk. Namun pada tahun 1990-an, Kamboja menunjukkan kemajuan ekonomi. Pendapatan per kapita mengalami peningkatan yang signifikan di Kamboja, namun peningkatan tersebut relatif kecil dibandingkan negara lain di kawasan ASEAN. PDB meningkat sebesar 5,0% pada tahun 2000 dan 6,3% pada tahun 2001. Pertanian merupakan sumber utama perekonomian masyarakat, khususnya masyarakat pedesaan.

Keruntuhan ekonomi selama krisis keuangan Asia tahun 1997. Investasi asing dan pariwisata anjlok, kekacauan ekonomi menyebabkan kekerasan dan kerusuhan di Kamboja.

Mayoritas penduduk Kamboja beragama Buddha, disusul agama kecil lainnya seperti Islam, agama tradisional (agama rakyat), Kristen dan lain-lain.

Daftar Nama Negara Dan Ibu Kotanya, Siswa Catat Ya!

Kebudayaan di Kamboja sangat dipengaruhi oleh agama Buddha Theravada. Dengan terciptanya Angkor Wat. Kamboja juga memiliki acara budaya lainnya, seperti Festival OmTeuk Bonn, sebuah festival balap kapal pesiar yang diadakan setiap bulan November. Orang Kamboja juga menyukai sepak bola.

Dari kiri atas: Sup (kari Samlar); Sambal Prahok Kelapa (Prahok K’tis); nomor banhchok; dan Samlar Kako

Seperti di negara-negara Asia Tenggara lainnya, nasi merupakan makanan pokok. Ikan dari Sungai Mekong dan Danau Tonlé Sap merupakan bagian penting dari makanan. Pasokan ikan dan produk ikan untuk pangan dan perdagangan sampai dengan tahun 2000

Masakan Kamboja kaya akan rempah-rempah, sup, dan mie. Bahan utamanya adalah jeruk purut, serai, bawang putih, ikan, kecap asin, asam jawa, jahe, saus tiram, santan, dan lada hitam. Beberapa Hangang spesial adalah Num Banh Chok (ป้าย้ยม), Ikan Amok (บับต้วิม) dan Aping (บับตับตั้). Negara ini memiliki beragam makanan

Kunci Jawaban Ips Kelas 6 Sd Kurikulum Merdeka, Mengenal Nama Nama Ibukota Provinsi Di Indonesia

Nama ibukota new zealand, ibukota negara kamboja adalah, nama ibukota kalimantan, kamboja ibukota, nama ibukota papua nugini, nama ibukota australia, nama ibukota thailand, nama ibukota sulawesi, nama ibukota kanada, nama ibukota kalimantan selatan, ibukota kamboja adalah, nama provinsi dan ibukota