Komunitas Yang Ditanam Di Minahasa Adalah

Komunitas Yang Ditanam Di Minahasa Adalah – Penginjilan di tanah Minahasa dimulai pada abad ke-16 oleh Portugis. Ketika rencana Sultan Hairun untuk menaklukkan daerah Sulawesi Utara muncul, Portugis setelah mengetahui rencana tersebut menyusul sultan dengan mengadakan ekspedisi ke Sulawesi. Seorang misionaris, Pastor Magellan, juga ikut serta dalam perjalanan mereka. Pada tahun 1563 mereka datang ke Manado tua. Pastor Magellan menggunakan dua minggu ini untuk mengajar orang-orang di sana tentang poin-poin utama iman Kristen, di mana ajarannya disesuaikan dengan kemungkinan materi penduduk. Sekitar 1.500 orang dibaptis, termasuk raja. Sering dikatakan bahwa peristiwa ini merupakan permulaan gereja Kristen di Minahasa dan Sangir-talaud.

Setelah Portugal, dalam perkembangan misi lain dari abad ke-17, banyak sekali pendeta Protestan dari Belanda yang datang ke Minahasa dalam rangka pelayanannya kepada para pekerja VOC. Dengan masuknya VOC ke tanah Minahasa, maka pekerjaan dakwah yang dilakukan oleh para misionaris Katolik tidak lagi bebas, sehingga banyak penduduk yang memeluk agama Protestan. Misionaris Katolik di Minahasa diusir karena dianggap mata-mata Portugis. Pada tahun 1663, Ds. Burun datang ke Minahasa dan menjadi pelopor penginjilan pada zaman VOC dan kemudian banyak sekali yang datang seperti Ds. Isaac Huisman dan Ds. Fransiscus Dionisius yang meninggal pada tahun 1674. Lalu datanglah Pastor Montanus, Ds. G.Peregrinus. Abad ke-18, berturut-turut muncul Ds. Arnoldus Brants, Ds. George Hendric Werndley, Ds. Rousselet dan Ruben Adams.

Komunitas Yang Ditanam Di Minahasa Adalah

Evangelisasi oleh para pendeta VOC tidak berlangsung. Ini karena Minahasa hanyalah persinggahan para pendeta VOC. Penginjilan berkelanjutan yang dimulai oleh Johann F. Riedel dan Johann G. Schwars pada abad ke-19 menandai dimulainya gelombang pertama penginjilan yang dipelopori oleh NZG. Kedatangan penginjil NZG di Minahasa dibagi menjadi empat gelombang, yaitu:

Komitmen Pupuk Kaltim Lindungi Sumber Mata Air Di Festival Medhayoh

Gereja di Minahasa pada tahun 1800-1880 penginjilan Protestan di Minahasa diprakarsai oleh Joseph Kam, yang membuka jalan penginjilan bagi zending. Joseph Kam adalah pendeta dari satu-satunya gereja Protestan di Indonesia timur, jadi dia juga bertanggung jawab atas gereja-gereja di Sulawesi Utara. Pada tahun 1817, Josep Kam mengunjungi daerah Sulawesi Utara dan atas usahanya mendatangkan seorang guru dari Ambon dan meminta NZG untuk mengirimkan utusan baru. Pada tahun 1822, dua zending dikirim ke Minahasa dan ditempatkan di dua jemaah yang ada, namun mereka mengeluhkan keadaan mereka karena ditentang oleh anggota jemaah yang ada dan meninggal sebelum bisa berbuat sesuatu yang berarti.

Baca juga  Buatlah Gambar Garis Yang Membentuk Sudut 115 Derajat

Pemerintah kemudian mengutus seorang pendeta ke Manado, yaitu Hellendoorn, antara tahun 1827 dan 1839. Dalam menjalankan tugasnya, Hellendoorn dapat dikatakan sebagai pelopor sejati upaya penginjilan, karena dalam pelayanannya ia mendirikan banyak sekolah, melakukan perjalanan ke daerah terpencil, dan terus-menerus meminta NZG untuk mengirimkan misionaris. Atas permintaannya pada tahun 1831, setelah mendapat arahan dari Joseph Kam di Ambon, NZG mengirim Riedel dan Schwarz ke Minahasa. Riedel dan Schwarz tiba di Manado pada tanggal 12 Juni 1831. Tanggal ini kemudian digunakan untuk memperingati penginjilan dan pendidikan Kristen di Minahasa.

Johann F. Riedel Meski tiba di Manado pada 12 Juni 1831, Riedel kemudian datang dan menetap di Tondano pada 14 Oktober 1831. Ketika Riedel tiba di Tondano, sudah ada sekitar 100 orang yang mengenal agama Kristen. Kegiatan penginjilan Riedel dimulai dengan menarik perhatian ke sekolah-sekolah yang ada. Hal itu dilakukannya untuk mengajarkan ketertiban, kebersihan dan kesusilaan masyarakat di Tondano yang diajarkannya melalui ajaran agama Kristen. Dia juga berurusan dengan semakin dekat dengan penduduk desa. Ia menjadikan rumahnya tempat untuk bertemu dan berbincang tentang kehidupan sehari-hari, serta mengundang kunjungan ke keluarga yang ada.

Keramahtamahan Riedel terhadap penduduk setempat membuatnya akrab dengan mereka dan dengan keakraban itu ia mulai mengajarkan agama Kristen kepada mereka. Pendekatan dan pengajaran Riedel berdampak positif karena semakin banyak orang menghadiri kebaktian yang diadakan di rumahnya. Apalagi dalam bidang pendidikan, semakin banyak anak-anak yang rajin bersekolah. Kebaktian tersebut sangat digemari oleh warga setempat karena selain kebaktian pagi juga diadakan kebaktian doa yang disebut kopian, sehingga Riedel memanfaatkan kesempatan tersebut dengan mengadakan kelompok belajar Alkitab pada hari Senin dan Kamis.

Sinergi Angkasa Pura I Dengan Pangkalan Udara Sam Ratulangi Tanam 300 Pohon Buah Buahan

Selain itu, pendidikan yang diberikan juga semakin baik. Ajaran Riedel memotivasi banyak orang untuk dibaptis. Sebelum dibaptis, mereka terlebih dahulu harus mengikuti pelajaran khusus setiap malam, di mana Riedel memberikan instruksi yang bertujuan mengarahkan seseorang kepada Tuhan. Dalam setiap ajaran Riedel, tidak lepas dari warna atau corak pietisme.

Pengabdian yang dilakukan oleh Riedel selama hampir 30 tahun ini tentunya membuahkan hasil yang sangat memuaskan walaupun sempat ditegur oleh pihak NZG karena menganggap sangat mudah untuk mengkristenkan orang namun apa yang dilakukan oleh Riedel tentunya dapat dikatakan sebagai prestasi yang membanggakan karena selama ini pelayanannya ia membaptis 9.341 orang dan 3.851 anggota jemaat. Apalagi, pada tahun 1849, 665 orang dibaptis. Pada tanggal 12 Oktober 1860, Riedel meninggal dunia dan dimakamkan di Tondano.

Baca juga  Nama Dataran Rendah Di Pulau Bali

Johann G. Schwarz Seperti halnya Riedel, mereka yang ditugaskan oleh NZG untuk bertugas di Minahasa yang menganut kepercayaan suku akan mempelajari budaya dan bahasa Minahasa terlebih dahulu untuk menyelesaikan tugas ini. Sesampainya di Minahasa, Schwarz bertempat tinggal di kantor, yang kemudian pindah ke Langowan. Dalam pekerjaan penginjilannya, pendekatannya yang ramah terhadap penduduk setempat membuatnya sangat mudah dihubungi pada saat itu. Selain itu, Schwarz menggunakan bahasa atau kata-kata dalam pelayanannya yang tentunya mudah dipahami oleh masyarakat setempat dan tanpa mengikuti sistem baku.

Di tahun-tahun berikutnya, dia perlahan mulai menyusun buku yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan profesi iman Kristen. Dalam pelaksanaan pendidikannya, Schwarz menggunakan sistem anak angkat dan murid. Sehingga dengan cara ini beliau dapat memperkenalkan peradaban, ilmu pengetahuan dan dakwah secara lebih luas. Pembangunan gedung sekolah dimulai oleh Schwarz setelah beberapa tahun pelayanannya, dengan bantuan yang memungkinkan untuk menginjili dari dalam sekolah, sehingga melalui siswa saat ini mereka akan menjadi alat untuk penginjilan orang tua mereka, jadi bahwa mereka akan menjadi orang Kristen.

Pohon Mangrove Ditanam Di Pantai Likupang

Schwarz benar-benar memprioritaskan mendidik orang muda untuk menjadi penggerak utama bersama mereka di bidang penginjilan. Dapat dikatakan wilayah pelayanan Schwarz lebih luas dibandingkan dengan Riedel yang hanya melayani di Tondano. Selain menginjili di Langowan, ia juga menginjili di Kakas, di mana ia juga memberikan pendidikan dan magang kerja pertukangan bagi warga saat ini dan memperhatikan kesehatan. Tidak hanya Kakas, tetapi juga berdakwah di Ratahan dan mendirikan sekolah di sana. Ia gagal membangun sekolah di daerah Belang karena daerah itu dikuasai Islam. Kebaktian penginjilan Schwarz juga diadakan di Tompaso, Kawangkoan, dan bahkan di Manado, Kema, dan Likupang.

Dalam penginjilan Schwarz, jumlah orang yang dibaptis tidak sama dengan Riedel dalam 10 tahun pertama pekerjaan mereka. Dalam upaya penginjilannya, dia kemudian membaptis setelah tiga tahun pelayanan dan itupun hanya empat orang, sembilan tahun kemudian lebih dari 300 orang, dua belas tahun kemudian 1.800 orang. Selisih jumlah ini sangat ditentukan oleh pola pelayanan yang dilakukan oleh keduanya. Schwarz berbeda dengan Riedel, yang sangat dipengaruhi oleh Pietisme, karena dia memperkenalkan sistem Presbiterian ke dalam pelayanannya. Mereka yang ingin dibaptis tunduk pada tiga syarat umum, yaitu:

Baca juga  Perbedaan Sifat Bahan Lunak Tanah Liat Dengan Lilin Adalah

Namun, dalam hal membangun jemaat dan sekolah, termasuk luas wilayah pelayanan, Schwarz justru lebih unggul. Selain penginjilan, Schwarz berhasil membangun peradaban yang baik bagi masyarakat Langowan dan sekitarnya. Dia meninggal di Langowan pada tanggal 1 Februari 1859.

Keberhasilan penginjilan Riedel dan Schwarz tentunya tidak lepas dari kemurahan hati masyarakat setempat yang membantu dalam pekerjaan mereka. Orang-orang muda yang hidup dan dididik oleh zendeling juga berperan dalam penginjilan orang lain di Minahasa. Dalam wujud pengabdian misi mereka yang paling menonjol dibalik keberhasilan misi tersebut, mereka mengajarkan pertukangan, pertanian, kesehatan, pendidikan dan membangun keterampilan pembudayaan yang baik di tanah Minahasa.

Polri Peduli Penghijauan, Polsek Toulimambot Tanam Bibit Pohon Mahoni

Implikasi bagi GMIM Momentum memperingati 190 tahun penginjilan dan pendidikan Kristiani di negeri Minahasa, GMIM berbahagia karena injil sudah ditabur, tumbuh dan berbuah di negeri Minahasa, dan sekarang kita sedang menuai buahnya untuk sementara, demikian tidak mungkin Tou Minahasa melupakan peran Roh Kudus yang membawa Misionaris ke tanah Minahasa. Ada pepatah bijak: bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak melupakan sejarahnya dan tidak melupakan pahlawannya. Demikian pula, Gereja besar adalah Gereja yang tidak melupakan sejarahnya dan penginjilnya.

Harus diakui bahwa GMIM saat ini sedang menuai buah Evangelisasi dan Pendidikan Kristiani yang telah ditabur, dipupuk dan digarap tanpa lelah oleh para Misionaris yang berani meninggalkan “zona nyaman” di negaranya. Mereka tidak hanya meninggalkan negerinya dengan segala kemakmuran dan kemewahannya untuk datang ke tanah Minahasa, tetapi juga untuk mati. Nederlandsch Zendeling Genootschap (NZG) sebagai lembaga misionaris dari Belanda pada tahun 1829 mengirimkan dua pekerja misi yang datang ke tanah Minahasa, Johann F. Riedel dan Johann Gottlib

Anggrek yang ditanam di tanah, jenis bunga yang bagus ditanam di pot, pohon yang cocok ditanam di depan rumah, buah yang ditanam di pot, tanaman yang cocok ditanam di depan rumah, tanaman yang mudah ditanam di polybag, bunga yang cocok ditanam di depan rumah, tanaman yang bisa ditanam di air, tanaman hias yang bisa ditanam di air, tanaman yang bisa ditanam di hidroponik, tanaman yang bisa ditanam di pot, sayuran yang bisa ditanam di polybag