Kerjasama Asean Di Bidang Ketenagakerjaan Adalah

Kerjasama Asean Di Bidang Ketenagakerjaan Adalah – Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan Anwar Sanusi memaparkan perjanjian kerja sama antara negara-negara ASEAN dengan tiga negara dalam aliansi, Tiongkok (RRT), Jepang, dan Korea, di bidang ketenagakerjaan. Perluasan kerja sama ini disepakati dalam Rapat Kepala Staf Gabungan (SLOM+3) ke-19, rapat gabungan di Jakarta hari ini.

Anwar melalui keterangan tertulis, Jumat (10/9/2021) mengatakan, “Dari diskusi pertemuan SLOM Plus Three, Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan sangat terbuka terhadap banyak peluang kerja sama di berbagai bidang pekerjaan.

Kerjasama Asean Di Bidang Ketenagakerjaan Adalah

Anwar menganalisis, Tiongkok merupakan salah satu negara yang berhasil mengelola dan bertahan dari epidemi ini, termasuk dari segi ekonomi. Menurutnya, Indonesia bisa mengikuti pendekatan tersebut.

Menaker Sambut Baik Hasil Konferensi Perburuhan Internasional Ke 111 Untuk Indonesia

Terkait kerja sama, Anwar menambahkan, kerja sama masih terus dilakukan penelitian untuk meningkatkan daya saing sumber daya manusia ASEAN. Kerjasama ini diwujudkan melalui Program Responsive Technical and Vocational Teaching and Training (TVET) antara Korea dan Filipina, Thailand dan Vietnam.

“Saya berharap momentum SLOM+3 ini dapat kita manfaatkan dengan sebaik-baiknya dalam dua tahun ke depan, demi kemajuan ASEAN secara keseluruhan dan kemajuan lapangan kerja di Indonesia,” ujarnya.

Sementara itu, Direktur Departemen Kerja Sama Kementerian Ketenagakerjaan M. Arief Hidayat mengatakan, hasil pembahasan SLOM+3 akan dibahas dan disetujui pada Forum ASEAN Labour Ministers Meeting+3 (ALMM+3) tahun depan. Hal ini dilakukan untuk mempererat kerja sama ASEAN dengan ketiga negara mitranya.

Informasi, Pertemuan Pejabat Senior ASEAN +3 ke-19 dihadiri oleh perwakilan Tiongkok Hezu Ma, perwakilan Jepang Hirashima Masakuni, dan perwakilan Korea Kil Joon Noh.

Bpjs Ketenagakerjaan Jalin Kerja Sama Dengan Koni Beri Perlindungan Untuk Atlet

Dalam pertemuan tersebut, Hezu Ma meminta ASEAN untuk terus memperkuat proyek kerja sama, termasuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) atau ASEAN Occupational Safety and Health (ASEAN-OSHNET) di sektor industri. Selain itu, Hezu ma juga merekomendasikan penguatan kerja terkait pasar tenaga kerja internasional dan kerja sama dalam menangani epidemi di dunia kerja.

Sementara itu, Ibu Hirashima Masakuni ingin berpartisipasi dalam menciptakan landasan baru bagi hubungan perburuhan serta mengurangi penggunaan anak-anak di pertanian miskin. Ia juga mendorong industrialisasi sektor pertumbuhan terpadu kedua dan peningkatan standar K3 di sektor konstruksi.

Baca juga  Dasa Dharma Pramuka 1-10

Di sisi lain, Kil Joon Noh juga mendukung berbagai kerja sama regional. Hal ini termasuk proyek berbagi informasi penelitian untuk meningkatkan sistem pendidikan dan pelatihan kejuruan bagi Petugas K3 di Kamboja, Laos, Myanmar dan Vietnam (CLMV) Jakarta, – Negara-negara ASEAN sepakat untuk mendorong transisi dari pekerjaan informal ke pekerjaan formal. Hal itu disampaikan Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan RI (Sekjen Kemnaker) Anwar Sanusi saat menghadiri ASEAN Senior Labour Officials Meeting (SLOM) di Filipina, Selasa (25 Oktober 2022).

“Inilah konteks penerapan rencana aksi regional Deklarasi Vientiane tentang transisi dari pekerjaan informal ke formal untuk mempromosikan pekerjaan yang layak di ASEAN. Ada tiga bidang penting, delapan strategi dan empat belas proyek untuk melaksanakan rencana aksi tersebut,” kata Anwar Sanusi.

Asean Sepakati Kerja Sama Manajemen Ketenagakerjaan

Tiga bidang hasil utama, lanjutnya, mencakup penguatan kebijakan, program dan strategi untuk mendorong transisi dari pekerjaan informal ke formal; meningkatkan pengumpulan data, penelitian dan analisis untuk mendukung pengembangan kebijakan dan program; serta memperkuat kemampuan untuk mendukung kebijakan, program dan strategi yang responsif.

“Kami juga membuat delapan strategi yang akan digunakan dalam transisi dari pekerjaan informal ke lapangan kerja. Beberapa ide tersebut kemudian diikuti oleh proyek dalam implementasinya,” kata Anwar.

Sementara itu, metode pertama dari delapan metode tersebut adalah mendorong penghapusan pemerkosaan, pekerja anak, kekerasan di tempat kerja, dan segala bentuk diskriminasi. Kedua, mendorong kerja sama dan berbagi praktik dan pengalaman terbaik di antara negara-negara anggota ASEAN untuk memfasilitasi transisi dari pekerjaan informal ke formal di semua sektor perekonomian, khususnya di daerah pedesaan.

“Rencana ketiga adalah mendorong penelitian dan berbagi pengetahuan di antara negara-negara ASEAN mengenai praktik terbaik dalam mendorong transisi dari pekerjaan informal ke formal,” jelasnya. ”.

Kementerian Komunikasi Dan Informatika

Lanjut Sekjen Kemnaker, strategi keempat adalah meningkatkan kapasitas dan berbagi pengalaman baik khususnya dalam pengembangan karir, pengembangan keterampilan dan keselamatan kerja.

Kelima, mengambil langkah-langkah yang tepat di tingkat nasional untuk meningkatkan akses terhadap pekerjaan yang layak, peluang usaha, pengembangan keterampilan, kondisi kerja yang baik dan keamanan finansial untuk berkontribusi terhadap pembangunan yang adil, berkelanjutan, dan pertumbuhan inklusif di ASEAN. Keenam, memperkuat undang-undang dan program pengembangan sumber daya manusia untuk meningkatkan ketersediaan dan kualitas pendidikan dan pelatihan kejuruan.

“Rencana Ketujuh adalah untuk memasukkan masalah ketenagakerjaan ke dalam undang-undang dan program nasional untuk mendorong kewirausahaan, usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dan jenis usaha lainnya dengan meningkatkan akses terhadap informasi yang relevan tentang undang-undang, layanan keuangan, dukungan dan peluang pasar, ” dia menjelaskan.

Baca juga  Sama Sama Bahasa Jepang

Anwar menambahkan saran terakhir yaitu memperkuat kebijakan dan program serta mendorong kerja sama dan kolaborasi antar perusahaan, pekerja independen, dan kelompok serikat pekerja untuk mendukung pekerja di sektor informal.

Kerjasama Asean: 1. Kerja Sama Asean Di Bidang Ekonomi

Terkait implementasi rencana yang telah ditetapkan, ASEAN saat ini sedang melaksanakan 6 proyek untuk mengubah pekerja informal menjadi pekerja formal.

“Jadi ada 6 proyek yang sudah selesai, 6 proyek sedang dilaksanakan dan 2 proyek masih direncanakan. “Totalnya empat belas,” katanya.

Anwar menambahkan, selain proyek-proyek tersebut, ASEAN juga memiliki studi regional final mengenai jumlah pekerjaan informal untuk mendukung promosi pekerjaan yang baik di ASEAN.

“Studi ini merupakan salah satu kegiatan implementasi Deklarasi Vientiane tentang transisi dari pekerjaan informal ke formal untuk mempromosikan lapangan kerja berkelanjutan di ASEAN yang disepakati oleh para pemimpin ASEAN pada KTT ASEAN. ASEAN (KTT) ke-28 dan ke-29 telah berlangsung pada bulan September 2016. ,” dia berkata.

Asean Bahas Peningkatan Kerja Sama Iptek Dan Inovasi

Sekadar informasi, SLOM dihadiri oleh pejabat regional ASEAN yang berasal dari Brunei Darussalam, Filipina, Indonesia, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand, dan Vietnam. (ARMAN R)

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan kami dan praktik data dalam Kebijakan Privasi kami. Upaya penguatan kerja sama antar negara ASEAN dibangun melalui Tiga Pilar ASEAN dalam rangka Komunitas ASEAN pertama yang terus berkembang, yaitu kerja sama politik-keamanan, ekonomi, dan sosial. -sektor sektor ekonomi.

Pada pilar sosial, komunitas ASEAN akan bekerja sama untuk mengatasi berbagai tantangan di bidang kependudukan, kemiskinan, ketenagakerjaan, dan kesehatan masyarakat.

Untuk meningkatkan daya saing regional, ASEAN berkomitmen untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan kualitas lingkungan. ASEAN membuka peluang besar bagi seluruh warga negara anggotanya untuk mengakses berbagai bidang seperti pendidikan, kebudayaan, ilmu pengetahuan dan teknologi, kesehatan, dan lingkungan hidup.

Kemnaker Resmikan Seleknas Calon Kompetitor Asc Ke–xiii Resmi Dibuka

Di bidang politik dan keamanan, ASEAN terus berupaya meningkatkan kualitas layanan publik dengan memperkuat kekuasaan pemerintah dan melibatkan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan.

Komunitas ASEAN dapat lebih mengenali keberagaman budaya negara-negara anggotanya, saling menghormati identitas nasional masing-masing dan mewujudkan komunitas Asia Tenggara yang aman, damai, dan sejahtera bagi generasi mendatang.

Konferensi Tingkat Menteri ASEAN tentang Perempuan yang pertama di Vientiane, Laos, pada tanggal 16 Oktober 2012, mengadopsi Deklarasi Vientiane tentang Mempromosikan Perspektif Gender dan Kerja Sama Perempuan ASEAN untuk Stabilitas Regional. Pernyataan Komitmen ASEAN terhadap Pembangunan:

Selain itu, AMMW telah memberi wewenang kepada ASEAN Committee on Women (ACW) untuk melaksanakan deklarasi ini melalui kerja sama dan koordinasi dengan organisasi terkait, seperti ASEAN Summit on the Environment (ASOEN) dan Commission ASEAN on Disaster Management (ACDM). Dengan berperan dalam integrasi ASEAN, Indonesia dapat memperkuat posisi tawarnya. Pada pilar politik dan keamanan, secara historis Indonesia merupakan negara pendiri ASEAN sehingga mempunyai pengaruh politik yang kuat. Selain itu, militer Indonesia dinilai paling kuat di ASEAN.

Baca juga  Tuliskan Contoh Sikap Tanggung Jawab Yang Mencerminkan Sila Ke-1

Kerjasama Fungsional Asean

Pilar sosial budaya mengklasifikasikan Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk besar dan era industri yang semakin meningkat. Secara budaya, Indonesia memiliki budaya yang paling beragam dan kaya di antara negara-negara ASEAN sehingga menjadi daya tarik yang penting.

Pada pilar ketiga perekonomian, tingkat pertumbuhan Indonesia masih tinggi dan produk manufaktur yang dihasilkan memiliki daya saing yang baik. Pada pilar perekonomian ini, koperasi dapat dijadikan program yang menarik karena kelas menengah merupakan salah satu faktor pendukung perekonomian.

Anda sebagai pemimpin negara harus terus menyempurnakan setiap pilarnya. Pengembangan tersebut mencakup revitalisasi struktur politik, penegakan hukum dan militer, integrasi visi budaya dan spiritual, peningkatan kesejahteraan sosial serta penguatan perekonomian dan daya saing produk kami. menghadapi risiko krisis ekonomi global dan peningkatan daya saing global.

Keputusan ini diambil oleh delegasi negara-negara ASEAN pada pertemuan Kerja Sama Manajemen Ketenagakerjaan ASEAN yang diselenggarakan Kementerian Tenaga Kerja dan Migrasi di Yogyakarta pada Senin-Selasa (9-10 Mei).

Pelatihan Kompetensi Vokasi Dan Profesi

Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan mengatakan: “Para delegasi sepakat untuk mendorong kerja sama antara pengusaha, serikat pekerja dan pemerintah untuk meningkatkan kesehatan pekerja dan keluarga melalui dialog sosial dan didasarkan pada saling pengertian dan kepercayaan”. PHI dan Jamsos) Kementerian Tenaga Kerja dan Migrasi. Myra M. Hanartani saat jumpa pers di Kantor Kementerian Tenaga Kerja dan Migrasi, Selasa.

Delegasi tersebut juga mengatakan akan meminta pemerintah masing-masing negara untuk memfasilitasi dan menyediakan lingkungan kerja yang baik dengan mempromosikan kepastian hukum dan konstitusi mengenai kesehatan sosial dan menghargai penggunaan kerja sama bilateral.

Selain itu, peserta konferensi meminta ILO untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi penelitian, memberikan pelatihan dan bantuan teknis kepada negara-negara anggota ASEAN di bidang kerja sama perburuhan.

Myra Hanartani mengatakan lokakarya ini diselenggarakan dalam rangka implementasi ASEAN Guidelines on Labor Relations Management yang diterima negara-negara anggota ASEAN melalui pertemuan Menteri Perburuhan ASEAN di Hanoi, Vietnam pada Mei tahun 2010.

Untirta Dan Bpjs Ketenagakerjaan Jalin Kerja Sama

Pertemuan tersebut dihadiri oleh delegasi negara-negara ASEAN beserta anggota Pemerintah, pengusaha dan serikat pekerja. Anggota ASEAN adalah Filipina, Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Brunei Darussalam, Vietnam, Laos, Myanmar dan

Kerjasama asean di bidang perdagangan, kerjasama asean di bidang pendidikan, kerjasama asean di bidang budaya, kerjasama asean di bidang pariwisata, kerjasama asean di bidang olahraga, kerjasama asean di bidang, kerjasama asean di bidang industri, kerjasama asean di bidang keamanan, bidang bidang kerjasama asean, kerjasama bidang ekonomi asean, kerjasama asean di bidang politik, kerjasama asean di bidang ekonomi