Kepala Negara Kamboja

Kepala Negara Kamboja – , Phnom Penh – Seorang kepala sekolah di Kamboja adalah orang pertama yang dituduh melakukan penistaan ​​terhadap raja atau

Polisi mengatakan Kheang Marine, 50 tahun, ditahan di provinsi Kampong Thom di Kamboja tengah pada hari Sabtu, 12 Mei 2018, karena komentarnya yang meremehkan yang dibuatnya di Facebook.

Kepala Negara Kamboja

Seorang juru bicara pengadilan mengatakan Angkatan Laut Kheang kemudian didakwa pada Minggu 13 Mei. Dia memiliki hingga lima tahun penjara. Pria itu saat ini berada di balik jeruji besi dalam penahanan.

Kasad Terima Medali Kehormatan Negara Kamboja

Kasus itu muncul saat Kamboja memulai perayaan tiga hari yang menandai ulang tahun ke-65 Raja Norodom Sihamoni pada Senin.

Kelompok hak asasi memperingatkan bahwa undang-undang semacam itu bisa menjadi alat bagi pemerintah untuk membungkam individu yang sering mengkritik monarki.

Kamboja memiliki kepala negara yang dikenal sebagai Raja Norodom Sihamoni. Namun, kepala pemerintahan negara tersebut dipimpin oleh Perdana Menteri Hun Sen yang dianggap memerintah secara otoriter – di mana ia kerap menggunakan undang-undang tertentu untuk menganiaya lawan politiknya.

Sam Rainsy (kanan) dengan tokoh oposisi Kamboja Kem Sokha. Keduanya adalah pejabat partai oposisi CNRP dan memimpin oposisi politik terhadap rezim Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, yang dituduh sebagai diktator (diberikan melalui Phnom Penh Post)

Ringkasan Tentang Asean Dikonversi

Raja Sihamoni, yang naik takhta pada tahun 2004, dianggap sebagai kepala negara simbolis Kamboja dan tidak ada hubungannya dengan kontroversi dan dinamika politik yang terjadi di negaranya.

Monarki Kamboja telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir di bawah Hun Sen, perdana menteri yang telah berkuasa selama 33 tahun.

Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah yang kuat telah menargetkan saingan politik dan oposisi, LSM dan media independen menjelang pemilu pada bulan Juli 2018.

* Fakta atau hoax? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silahkan WhatsApp Cek Fakta nomor 0811 9787 670 dengan mengetikkan kata kunci yang diinginkan.

Durian Kamboja Jadi Perbincangan Kepala Negara Asean

Jadwal BRI Liga 1 20 Agustus 2023: Persija vs Arema FC, PSIS vs Persib Live di Indosiar dan VidioNorodom Sihanouk (Khmer: ন্র্ট্দ্ম স্রুগ 2 Oktober – 1 23 Oktober – 3 23 Oktober) – 32 Oktober – 15 Oktober Raja 1 Abad ke 19 55 dan 1993 hingga 2004. Dia dipanggil oleh orang Kamboja Samdech Euv (Khmer: สัมวัย, Raja-Ayah). Semasa hidupnya, Negara Kamboja banyak mengalami perubahan bentuk pemerintahan, mulai dari Protektorat Perancis di Kamboja (sampai tahun 1953), Kerajaan Kamboja Pertama (1953-1970), Republik Khmer (1970-1975), Demokrat. Kamboja (1975–1979), Republik Rakyat Kamboja (1979–1993) dan akhirnya Kerajaan Kedua Kamboja (1993–9).

Baca juga  Tujuan Penulisan Teks Laporan Hasil Observasi Adalah

Norodom Sihanouk dilantik sebagai raja pada tahun 1941 di bawah pemerintahan kolonial Perancis. Setelah Perang Dunia II, ia berkampanye untuk kemerdekaan negaranya dari kekuasaan Perancis, hingga akhirnya merdeka pada tahun 1953. Pada tahun 1955, Sihanouk mengundurkan diri dan menyerahkan jabatannya kepada ayahnya Norodom Suramarit dan bergabung dengan gerakan politik Sangkum. Partai Sangkum memenangkan pemilihan umum 1955, dan Sihanouk diangkat menjadi Perdana Menteri Kamboja. Setelah ayahnya meninggal pada tahun 1960, Sihanouk mengusulkan amandemen konstitusi untuk menjadi kepala negara Kamboja, posisi yang dipegangnya hingga tahun 1970. Dari tahun 1955 hingga 1970, Sihanouk memerintah Kamboja di bawah pemerintahan satu partai karena penyelesaian perbedaan. dalam pandangan politik antara Partai, Demokrat dan Pracheachon. Meskipun ia secara resmi mengambil sikap netral dalam hubungan luar negeri, pada kenyataannya ia lebih tertarik pada negara-negara komunis, terutama Tiongkok, dibandingkan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya yang anti-komunis.

Pada bulan Maret 1970, Sihanouk digulingkan oleh Lon Nol dan Sisowath Sirik Matak, untuk mendirikan Republik Khmer. Ia melarikan diri ke Tiongkok dan Korea Utara untuk membentuk pemerintahan di pengasingan dan gerakan pemberontakan yang masing-masing dikenal sebagai Pemerintahan Kerajaan Persatuan Nasional Kamboja (GRUNK) dan Front Persatuan Kamboja. Sebagai pemimpin GRUNK, Sihanouk memperjuangkan dukungan bagi Khmer Merah, yang memerangi Republik Khmer selama Perang Saudara Kamboja. Ketika Khmer Merah menang, maka terbentuklah rezim baru yaitu Kamboja Demokratik. Pada rezim tersebut, Sihanouk kembali ke Kamboja dan secara simbolis menjadi kepala negara. Posisi ini tidak bertahan lama, karena hubungannya dengan Khmer Merah sedang renggang. Pada tahun 1976, Sihanouk mengundurkan diri dan diperintahkan menjadi tahanan rumah hingga tahun 1979, ketika pasukan Vietnam menyerbu dan mengusir Khmer Merah dari Phnom Penh. Sihanouk pergi ke pengasingan lagi. Pada tahun 1981 ia mendirikan partai pemberontak bernama FUNCIPPEC. Tahun berikutnya, Sihanouk diangkat sebagai presiden Koalisi Pemerintahan Demokratik Kamboja (KPKD), yang beranggotakan tiga faksi pemberontak anti-Vietnam – FUNCINPEC, Khmer Merah dan Front Pembebasan Nasional Rakyat Khmer (FPNRK).

Ketika Blok Timur runtuh pada akhir tahun 1980an, perundingan informal diadakan untuk mengakhiri pertempuran antara Republik Rakyat Kamboja (PRK) dan faksi pemberontak di bawah naungan KPKD. Pada tahun 1990, Dewan Nasional Tertinggi Kamboja (SNC) dibentuk sebagai badan transisi untuk memperjuangkan kedaulatan Kamboja, dengan Sihanouk sebagai ketuanya. Pada tahun 1991 perjanjian damai ditandatangani, dan pada tahun berikutnya dibentuklah Otoritas Transisi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Kamboja (OTBBK). OTBBK menyelenggarakan pemilihan umum pada tahun 1993. Sebagai bentuk transisi, dibentuklah pemerintahan koalisi, dimana posisi perdana menteri dijabat oleh dua orang sekaligus, yaitu Norodom Ranardh dan Hun Sen. Pada bulan Juni 1993, Sihanouk kembali diangkat menjadi kepala negara Kamboja. Pada bulan September 1993 ia menjadi raja lagi selama pemulihan monarki Kamboja. Pada tahun 2004, Sihanouk turun tahta untuk terakhir kalinya dan menyerahkan tahta kepada putranya, Pangeran Norodom Sihamoni, yang menggantikannya sebagai raja. Ia dikenal sebagai ayah raja hingga kematiannya pada tahun 2012. Selain politik, ia juga pernah berkarir di bidang seni semasa hidupnya. Ia menulis beberapa komposisi musik, dan memproduksi 50 film antara tahun 1966 dan 2006 yang juga ia akting dan sutradarai.

Baca juga  Mengelilingi Ka'bah Di Baitullah Sebanyak Tujuh Kali Merupakan Pengertian

Aku Mempunyai Ibukota Bernama Phnom Penh, Bahasa Yang Kugunakan Khmer, Dan Aku Memiliki Mata Uang

Dinasihati oleh ahli nujum kerajaan bahwa ia akan mati muda jika dirawat oleh keluarga pihak ayah, orang tua Sihanouk menempatkannya di perawatan nenek Kosamak, Pat. Ketika Pat meninggal, Kosamak Sihanouk tinggal bersama kakeknya, Norodom Sutharot. Sutharot meninggalkan asuhan Sihanouk di bawah tanggung jawab putrinya, Norodom Ket Kanyamom.

Selama ini, ia mendapat bantuan keuangan dari kakek dari pihak ibu, Sisowath Monivong, untuk memimpin tim sepak bola dan grup pertunjukan amatir.

Ketika Raja Monivong meninggal pada tanggal 23 April 1941, Gubernur Jenderal Indochina Prancis, Jean Decoux memilih Sihanouk untuk menggantikan Raja Monivong.

Selama pendudukan Jepang di Kamboja, dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bekerja, membuat film, dan berkeliling negara.

Negara Kamboja Alun Cantip

Pada Maret 1945, tentara Jepang yang menduduki Kamboja sejak Agustus 1941 membubarkan pemerintahan kolonial Prancis. Di bawah tekanan Jepang, Sihanouk mendeklarasikan kemerdekaan Kamboja

Sebagai perdana menteri, Sihanouk mencabut keputusan yang dikeluarkan oleh perdana menteri terakhir Kamboja, Georges Gautier, untuk mengubah abjad Khmer ke bahasa Latin.

Setelah Jepang menyerah pada bulan Agustus 1945, pasukan Nasionalis yang dipimpin oleh Son Ngoc Thanh melancarkan kudeta, yang mengakibatkan pengangkatan Mac Ngoc Thanh sebagai Perdana Menteri.

Ketika Prancis merebut kembali Kamboja pada Oktober 1945, Thanh diberhentikan dari jabatannya dan digantikan oleh paman Sihanouk, Sisowath Monireth.

Sindografis: Berikut Besaran Gaji Kepala Negara Di Asia Tenggara

Monireth melakukan negosiasi untuk kemerdekaan yang lebih besar dalam menangani urusan dalam negeri Kamboja, yang akhirnya mengarah pada penandatanganan Perjanjian Modus Vivendi pada bulan Januari 1946 yang memberikan otonomi penuh kepada Kamboja di dalam Uni Perancis.

Baca juga  Ukara Lamba Yaiku

Dan pada bulan April 1946 Sihanouk memperkenalkan klausul untuk membentuk parlemen terpilih berdasarkan hak pilih laki-laki universal dan kebebasan pers.

Selama itu, Sihanouk melakukan dua perjalanan ke Saumur, Prancis, untuk pelatihan militer di Sekolah Pelatihan Cabang Kavaleri Bersenjata pada tahun 1946 dan 1948. Ia kemudian diangkat sebagai kapten pasukan cadangan angkatan bersenjata Prancis.

Pada awal 1949, Sihanouk pergi ke Paris bersama orang tuanya untuk bernegosiasi dengan pemerintah Prancis untuk meningkatkan kemerdekaan Kamboja. Perjanjian Modus Vivendi digantikan oleh perjanjian baru Perancis-Khmer, yang mengakui kemerdekaan Kamboja dari Uni Prancis.

Berjasa Tingkatkan Kerja Sama Militer Ad Kedua Negara, Kasad Terima Medali Kehormatan Negara Kamboja

Dalam praktiknya, perjanjian tersebut hanya memberikan pemerintahan sendiri yang terbatas untuk Kamboja. Kamboja diberi kebebasan untuk mengelola Kementerian Luar Negeri dan sebagian kecil urusan pertahanannya, namun sebagian besar kementerian lainnya tetap berada di bawah kendali Prancis.

Akibatnya, anggota parlemen dari Majelis Nasional mulai menyerang pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Penn Nouth karena kegagalannya menyelesaikan masalah keuangan dan korupsi negara. Legislator oposisi, dipimpin oleh Yem Sambaur, yang meninggalkan Partai Demokrat pada November 1948,

Dan dia diangkat sebagai penggantinya, tetapi pengangkatannya tidak berjalan baik dengan anggota Partai Demokrat, yang meminta Sihanouk untuk membubarkan majelis nasional dan mengadakan pemilihan.

Dan dia mengambil alih pemerintahan hingga dua tahun kemudian diadakan pemilihan berdasarkan dekrit yang dia keluarkan. Dalam pemilu tersebut, Partai Demokrat menang.

Pemimpin Kamboja Akan Lakukan Kunjungan Kontroversial Ke Myanmar

Pada bulan Oktober 1951, Mac Ngoch Thanh kembali ke Kamboja untuk disambut oleh 100.000 pendukung, sebuah sambutan yang dilihat Sihanouk sebagai penghinaan terhadap pemerintahannya sebagai raja.

Pada bulan Juni 1952 Sihanouk menggulingkan Perdana Menteri dari Partai Demokrat Huy Kanthoul dan mengangkat dirinya sendiri sebagai Perdana Menteri. Beberapa hari kemudian, Sihanouk secara pribadi mengungkapkan kekesalannya kepada Jaksa Agung AS, Thomas Gardiner Corcoran, bahwa demokrasi parlementer tidak cocok untuk Kamboja.

Pada Januari 1952, Sihanouk mengangkat kembali Penn Nouth sebagai perdana menteri sebelum berangkat ke Prancis. Sihanouk kemudian menulis surat meminta Presiden Prancis Vincent Auriol untuk memberikan kemerdekaan penuh kepada Kamboja, dengan alasan tumbuhnya sentimen anti-Prancis di kalangan rakyat Kamboja.

Auriol meneruskan permintaan Sihanouk kepada Komisaris Prancis untuk Wilayah Seberang Laut, Jean Letourneau, yang langsung menolak proposal tersebut. Belakangan, Sihanouk pergi ke Kanada dan Amerika Serikat untuk melakukan wawancara radio guna menjelaskan masalah di negaranya. Dia memanfaatkan sentimen anti-komunis saat ini di negara-negara tersebut dengan mengatakan bahwa Kamboja ditentang

Politikpemerintahandi Negara Kamboja

Gambar bendera negara kamboja, luas negara kamboja, wisata negara kamboja, bendera negara kamboja, profil negara kamboja, tempat wisata di negara kamboja, mata uang negara kamboja, nama kepala negara kamboja, bentang alam negara kamboja, negara kamboja, gambar peta negara kamboja, gambar negara kamboja