Dekade Baru Seni Rupa Timur Dimulai Pada Abad Ke

Dekade Baru Seni Rupa Timur Dimulai Pada Abad Ke – Patung Pieta di Basilika Santo Petrus di Vatikan adalah mahakarya Michelangelo Buonarroti (1475-1564) yang ia ciptakan selama Zaman Keemasan Renaisans.

Ini menginspirasi semangat, iman, dan tradisi melalui penggambaran Perawan Maria dan Yesus Kristus yang elegan. lebih dari lima abad yang lalu,

Dekade Baru Seni Rupa Timur Dimulai Pada Abad Ke

Selama berabad-abad, dunia terpesona oleh seni inovatif Michelangelo. Bekerja di berbagai media, seniman asal Italia ini adalah seniman Renaisans sejati yang menghasilkan karya-karya kelas dunia antara lain

Menggambar Ekspresi Modul Pelatihan Guru

Representasi apa pun (terutama pahatan) dari Perawan Maria yang menopang tubuh putranya, Yesus. Menurut Alkitab, Yesus disalibkan karena dia mengaku sebagai Anak Allah. Meskipun Maria mencium putranya yang telah meninggal tidak ditulis secara eksplisit di dalam Alkitab, adegan ini terbukti menjadi tema populer di kalangan seniman selama berabad-abad setelah diperkenalkan oleh pematung Jerman.

Pada 1400 tradisi telah mencapai Italia – di mana seniman Renaisans menyesuaikannya dengan bentuk patung marmer – dan Michelangelo membubuhkan tanda tangannya pada mahakaryanya – tidak seperti sebelumnya.

Menjelang akhir abad ke-15, seniman muda Florentine Michelangelo di Ludovico Buonarroti Simoni sudah menjadi seniman yang disegani. Ia dikenal karena kemampuannya menggambar dan memahat tokoh-tokoh alkitabiah dengan anatomi yang tepat dan realistis.

Selama ini Michelangelo melakukan sejumlah pekerjaan di Florence, Italia bersama Medici. Pada tahun 1490-an, Michelangelo meninggalkan Firenze dan melakukan perjalanan ke Venesia, Bologna, dan kemudian ke Roma, kota tempat tinggalnya antara tahun 1496-1501.

Lompatan Kaligrafi Islam Di Nusantara

Kemudian, kuburannya digali. Kardinal Prancis, yang melayani Gereja Katolik di Roma, ingin kematiannya dikenang selamanya. Untuk mencapai tujuannya, dia meminta Michelangelo untuk membuat monumen di makamnya dengan menggunakan motif yang populer di Eropa utara saat itu, momen tragis Perawan Maria menopang Yesus setelah diturunkan dari salib.

Memang, deskripsi khusus dari proyek Michelangelo adalah untuk menciptakan “karya marmer terindah di Roma, sebuah karya yang tidak dapat dilakukan oleh seniman lain”. Sementara pematung lain menolak permintaan seperti itu, Michelangelo yakin dia bisa menyelesaikan tugas itu.

Pada 1498 Michelangelo mulai mengerjakan patung itu. Dia mengukirnya dari satu lempengan marmer Carrara dari Tuscany. Media ini dihargai karena kualitas dan popularitasnya di kalangan seniman Renaisans.

Michelangelo menggunakan marmer Carrara, batu putih dan biru, yang telah menjadi media yang disukai para pematung sejak Roma kuno, dan menurut Michelangelo, marmer Carrara adalah bahan terbaik untuk membuat patung.

Baca juga  Tentukan Volume Bola Berikut 10 Cm

Indonesiana Vol.13 Kilau Budaya Indonesia By Indonesiana Majalah

Lukisan “Potret Michelangelo” oleh Jacopino del Conte, disimpan di Casa Buonarroti. Reproduksi oleh Robert Adhi Ksp dari The Renaissance: Art and Architecture in Europe in the 15th and 16th Century.

Michelangelo telah lama dikreditkan dengan “perkawinan” cita-cita kecantikan Renaisans klasik dengan pose naturalisme yang disukai. Pengaruh Renaisans lainnya adalah struktur berbentuk piramid, terdiri dari kepala Maria hingga ke lengan dan pakaian.

Anda akan melihat bahwa kepala Mary terlihat lebih kecil dibandingkan dengan tubuhnya yang lebih besar. Saat mendesain volume Maria, Michelangelo tidak bisa memaksakan proporsi yang realistis dan membuatnya memeluk putranya yang sudah dewasa. Jadi Michelangelo memperbesar Maria – penyangga patung itu. Michelangelo mengukir lembaran lembut pakaiannya untuk “menyembunyikan” Mary.

Bunda Maria digambarkan menopang tubuh Yesus yang baru saja diturunkan dari salib dan sebelum dibawa ke makam. Itu adalah momen penting dalam kehidupan Perawan Terberkati, yang dikenal sebagai

Viking Sebagai Cara Berpikir Yang Ketinggalan Zaman Dan Berbahaya

Subjek ini mungkin sudah tidak asing lagi bagi banyak orang, tetapi pada akhir abad ke-15 subjek ini lebih banyak dijelaskan di Prancis dan Jerman daripada di Italia.

Itu adalah karya seni terutama pada masa Renaisans karena pada saat itu patung polimorfik sangat langka. Kedua sosok (Yesus dan Maria) dipahat untuk mengungkap komposisi piramidal yang bersatu – sesuatu yang juga dihargai oleh seniman Renaisans lainnya seperti Leonardo da Vinci.

Ini sebenarnya menunjukkan bahwa proporsi mereka tidak terlalu normal. Meski kepala mereka tampak proporsional, tubuh Perawan Maria tampak lebih besar dari tubuh Yesus. Maria terlihat sangat tinggi sehingga jika dia berdiri, dia akan terlihat lebih tinggi dari putranya.

Alasan Michelangelo melakukan ini adalah untuk mengizinkan Maria menggendong Yesus di pangkuannya. Jika tubuhnya terlihat lebih muda, akan lebih sulit bagi Maria untuk hamil dengan pria dewasa. Karena itulah, Michelangelo merancang pakaian di atas lututnya menjadi “lautan” gorden berlipit yang membuat Maria tampak lebih tinggi.

Sejarah Asia Timur

Di sini, Michelangelo menunjukkan bakatnya sebagai pematung marmer. Setelah selesai, patung marmer tersebut menyerupai kanvas karena banyaknya lipatan, lekukan, dan lekukan yang terlihat alami.

Bakat Michelangelo dalam memahat gorden marmer dilengkapi dengan kepiawaiannya dalam menciptakan sosok tubuh Kristus dan Maria, yang keduanya menampilkan kelembutan, meski adegannya tragis – terutama ketika Maria dihadapkan pada kenyataan kematian putranya.

Michelangelo menggambarkan Kristus dalam tidur nyenyak, tanpa darah, memar setelah berjam-jam disiksa dan menderita. Tangan kanan Maria tidak langsung menyentuh tubuh Kristus, melainkan memegang kain yang menutupi tubuhnya. Ini menunjukkan kekudusan tubuh Kristus.

Baca juga  Nama Tanaman Obat Ciri-ciri Fisik Bagian Yang Dimanfaatkan Kegunaan

Secara keseluruhan, keduanya cantik dan sempurna meski menderita. Ini mencerminkan kepercayaan High Renaissance pada cita-cita Neo-Platonis bahwa keindahan di bumi mencerminkan keindahan Tuhan sehingga sosok-sosok cantik ini mencerminkan keindahan ilahi.

Patung Pieta, Mahakarya Michelangelo Yang Berusia Lebih Lima Abad

Setelah pekerjaan selesai, kritik muncul atas bagaimana Michelangelo menggambarkan Perawan Maria terlihat lebih muda, bahkan sangat muda, sehingga dia tidak terlihat seperti ibu dari seorang putra berusia 33 tahun.

Michelangelo membela pilihannya dan memberi tahu penulis biografinya Ascanio Condivi: “Apakah kamu tidak tahu bahwa wanita murni terlihat lebih segar daripada tidak murni? Wanita murni mempertahankan kecantikannya lebih lama. Bunda Maria tidak akan menua seperti wanita lain pada umumnya.”

Karya seniman lain. Jika diperhatikan lebih seksama, tanda tangan seniman ini tampak berupa tulisan pada pita diagonal yang melintang di tubuh Perawan Maria.

Ini adalah kehalusan sempurna dalam artikulasi kepala, dan harmoni dalam persendian, lengan, kaki, dan tubuh, dengan denyut dan pembuluh darah yang sangat cocok. Di tangan Michelangelo, mahakarya ini dibuat dengan sempurna. Ini adalah sebuah keajaiban, dari sebuah batu marmer tak berbentuk berubah menjadi sebuah mahakarya. Cinta dan hasrat Michelangelo untuk karya ini sedemikian rupa sehingga ia meninggalkan namanya di peti yang membungkus dada Perawan Maria.

Radical Curiosity: In The Orbit Of Buckminster Fuller

Sejarawan seni abad ke-16 Giorgi Vasari menjelaskan mengapa Michelangelo menandatanganinya. Vasari menjelaskan alasan prasasti ini dalam salah satu bagiannya di Michelangelo.

Suatu hari, Michelangelo memasuki gedung tempat patung itu berada dan menemukan banyak pengunjung dari Lombardy, yang memberi penghormatan atas karyanya. Salah satu dari mereka bertanya kepada orang lain yang melakukan pekerjaan, seorang individu:

Dari Milan. Di dekatnya, Michelangelo berdiri diam tetapi memikirkan sesuatu yang aneh saat dia mengaitkan karyanya dengan orang lain.

Suatu malam, dia mengunci diri di sana, lalu mengukir namanya di patung Peeta. Namun Michelangelo kemudian menyesali kesombongan karyanya dan memutuskan untuk tidak menandatangani karya lagi.

Perempuan, Seni, Dan Pesantren

Ketika pekerjaannya selesai pada tahun 1499, Pieta mendapat pujian dari pelukis, arsitek, penulis, sejarawan, dan penulis biografi kontemporer Giorgio Vasari, di antara pengagumnya yang paling setia.

Tertulis di

Langit-langit Kapel Sistina oleh Michelangelo. Reproduksi oleh Robert Adhi Ksp dari The Renaissance: Art and Architecture in Europe in the 15th and 16th Century

Dia memperkenalkan nama Michelangelo yang baru berusia 24 tahun. Reputasinya tumbuh karena kecintaan publik terhadap patung tersebut

Baca juga  Ruang Lingkup Fisika

Pedoman Katekese 2020

Menjadi saksi seberapa baik karyanya diterima oleh seniman dari berbagai generasi, beberapa di antaranya di abad ke-16. Michelangelo hidup sampai usia 88 tahun dan memiliki periode apresiasi publik atas karya-karyanya.

Sangat pribadi? Seperti banyak karya seniman lainnya, karya Michelangelo mewujudkan cita-cita Renaisans, terutama menunjukkan ketertarikan pada alam.

Patung “David” yang dibuat oleh Michelangelo pada tahun 1501-1504 berada di Galleria dell’Accademia, Florence, Italia. Reproduksi oleh Robert Adhi Ksp dari The Renaissance: Art and Architecture in Europe in the 15th and 16th Century

Selama High Renaissance (1490-1527), seniman Italia mulai menolak bentuk seni abad pertengahan yang tidak realistis demi pendekatan yang lebih naturalistik. Di garis depan tren ini, Michelangelo menciptakan patung yang berfokus pada keseimbangan, detail, dan pendekatan yang hampir manusiawi.

Uc News Archives

Ini dengan sempurna mencerminkan cita-cita Renaisans. Untuk keseimbangan, Michelangelo membuat patung itu menjadi piramida. Populer dalam seni lukis dan pahatan Renaisans, komposisi piramida—teknik artistik menempatkan pemandangan atau subjek dalam segitiga imajiner—membantu pemirsa mengamati karya seni dengan mengarahkan mata ke komposisi. Siluet ini juga menunjukkan stabilitas, yang disampaikan oleh Michelangelo melalui penggunaan gorden tebal yang menutupi sosok besar Mary.

Itu menemukan tempat permanen dan menonjol di Basilika Santo Petrus hingga hari ini. Wisatawan yang berkunjung ke Vatikan dapat melihat mahakarya Michelangelo.

Tetapi kerusakan yang paling serius disebabkan ketika, pada Hari Pentakosta tahun 1972, ahli geologi Hungaria Laszlo Toth yang menganggur melompati pagar St. Dengan 12 pukulan, lengan kiri Maria terkilir dan ujung hidung, pipi kiri, dan mata kirinya rusak.

Pihak berwenang Vatikan memilih untuk tidak menuntut Toth – yang kemudian diketahui memiliki gangguan mental – atas perusakan karya seni yang tak ternilai ini. Tetapi pengadilan Rumania menganggapnya sebagai “orang yang berbahaya secara sosial” dan membawanya ke rumah sakit jiwa selama dua tahun. Setelah dibebaskan, Toth dikirim kembali ke negaranya.

Komunisme Indonesia: Jalan Parlementer Yang Sarat Marabahaya

Sekarang bagian dari maknanya, yang berbicara tentang kekerasan di zaman modern kita. Kedua, usulan untuk memperbaiki patung tetapi dengan “retakan” yang terlihat untuk mengenang serangan brutal tersebut. Namun, pada akhirnya, Vatikan memilih untuk melakukan restorasi secara halus, sehingga pengunjung tidak akan mengetahui bahwa patung tersebut telah rusak secara brutal.

Dan menyatukannya kembali. Di laboratorium darurat yang didirikan di sekitar patung, para pekerja menghabiskan waktu lima bulan untuk mengidentifikasi potongan-potongan kecil seperti kuku, kemudian menggunakan lem tak terlihat dan debu marmer untuk merekatkan kembali potongan-potongan kecil itu ke patung.

Di antara kerusakan

Sejarah seni rupa abad 19, seni rupa abad pertengahan, kuliah seni rupa, contoh rpp seni rupa, medium seni rupa, seni rupa jawa timur, aliran seni rupa abad ke 20, seni rupa abad ke 19, lowongan guru seni rupa, seni rupa abad ke 20, karya seni rupa lukisan, seni rupa abad 20