Daerah Pertanian Di Thailand Berada Di Sekitar

Daerah Pertanian Di Thailand Berada Di Sekitar – Thailand selalu menjadi tujuan wisata yang menarik karena pariwisata, budaya, dan makanannya. Namun secara historis, konsumsi alkohol tidak pernah menjadi ciri utama budaya Thailand. Masyarakat Thailand sangat menyukai bir dan alkohol.

Pada tahun 1960, salah satu kebun anggur pertama di Thailand yang menanam anggur meja didirikan. Thailand terletak antara 5-20 derajat lintang utara, sehingga seperti kebanyakan negara di Asia Tenggara, iklimnya sangat panas dan lembab. Meskipun iklimnya tropis, kondisi Thailand tidak sebaik negara-negara lain karena penyakit batang dan jamur. Selain itu, iklimnya tidak cocok untuk masa dorman tanaman anggur.

Daerah Pertanian Di Thailand Berada Di Sekitar

Namun, hambatan-hambatan ini dipandang sebagai tantangan dalam memproduksi anggur berkualitas lebih baik, dan para pembuat anggur di Thailand meresponsnya dengan mengadopsi teknologi adaptif dan teknik penanaman anggur. Saat ini, wine Thailand dikenal luas baik di dalam negeri maupun internasional, dan dianggap sebagai wine dari garis lintang baru, yang sulit diproduksi, namun memiliki hasil yang luar biasa.

Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia 2023 Gaungkan Kembali Gerakan Pulang Kampung

Pabrik anggur di Thailand utara terletak sekitar 800 kilometer utara Bangkok dan kebun anggurnya mencakup area seluas 40 hektar. Wilayah ini adalah rumah bagi kebun anggur dan kilang anggur terkenal seperti Pabrik Anggur Chateau de Loei di Bruia, Provinsi Loei, Chateau Shala One di Provinsi Phichit, dan Pabrik Anggur Mae Chan di Provinsi Chiang Rai.

Secara topografis, dataran ini berada pada ketinggian 300 hingga 600 meter di atas permukaan laut, 17-18 derajat utara garis khatulistiwa. Kondisi tanah berbeda-beda di setiap area produksi, namun mencakup campuran tanah liat merah dan batu kapur berkerikil. Selama masa panen, Januari – Maret, suhu berkisar antara 10 – 25°C, sedangkan jenis wine yang paling populer adalah Shiraz, Tempranillo, Dornfelder, dan Turif.

Khao Yai dianggap sebagai kawasan penghasil anggur paling terkenal di Thailand. Tempatnya dekat Bangkok, hanya sekitar dua setengah jam perjalanan dengan mobil. Kawasan dengan kebun anggur dan kilang anggur seluas lebih dari 240 hektar ini terletak di ketinggian 300-550 meter di atas permukaan laut, 14,3 derajat utara garis khatulistiwa.

Kondisi tanah terdiri dari tanah merah dan lempung berkapur dengan kisaran suhu 15-20°C pada masa panen Januari hingga Maret. Kebun anggur dan kilang anggur terkenal terletak di bagian barat kawasan, termasuk PB Valley dan GranMonte, sedangkan Chateau des Brumes terletak di timur. Varietas anggur paling populer di wilayah ini adalah Shiraz, Tempranillo, Chenin Blanc, Colombard, dan Cabernet Sauvignon.

Baca juga  Riset Pasar Atau Riset Pemasaran Dilakukan Untuk Mengetahui

Dampak Positif Dan Negatif Letak Geografis Asean, Siswa Wajib Tahu!

Berkendara 3 jam ke barat daya Bangkok, Anda akan menemukan kebun anggur di dekat Pantai Hua Hin. Berada pada ketinggian 150-200 meter di atas permukaan laut, kawasan ini memiliki medan datar dan pantai berpasir kasar dengan angin langsung dari laut.

Tanah dan udara laut di sini memungkinkan varietas anggur internasional tumbuh dengan baik, dan jumlah total kebun anggur dan kilang anggur di Hua Hin kini mencapai sekitar 99,5 hektar. Suhu berkisar antara 18 hingga 24 derajat Celcius selama masa panen Januari hingga Maret. Hua Hin adalah rumah bagi Siam Winery Monsoon Valley dan varietas anggur paling populer di wilayah ini adalah Colombard, Viognier, Muscat, Chenin Blanc, Sangiovese, dan Shiraz.

Pattaya adalah daerah lain di dekat laut dan 2 jam perjalanan ke tenggara Bangkok. Silverlake Vineyard merupakan kebun anggur dan penghasil wine pertama di perbukitan Pattaya dengan luas 32,86 hektar.

Pada ketinggian 110 meter di atas permukaan laut, suhu pada masa panen Januari-Maret berkisar antara 20 hingga 24 derajat Celcius dan varietas anggur yang populer adalah Shiraz, Chenin Blanc, dan Colombard.

Terungkap, Ini Penyebab Perda Lp2b Banyuwangi Tak Kunjung Selesai

Selain membuat wine dari buah anggur, pembuat wine Thailand juga membuat wine dari berbagai macam buah-buahan antara lain nanas, rosella, markisa, murbei dan lain-lain; Buah-buahan ini terkadang dicampur dengan rempah-rempah Thailand yang terbukti memiliki manfaat kesehatan.

Beberapa contohnya termasuk anggur Black Krachai, yang membantu meremajakan dan merevitalisasi tubuh, dan anggur Sandol, yang mengandung asam tanat dan antioksidan tingkat tinggi. Selain itu, berbagai jenis wine juga diproduksi di Thailand, termasuk anggur bersoda.

Kebanyakan wine Thailand dibuat untuk menghasilkan wine yang lembut, lembut, dan beraroma buah yang dapat dinikmati dengan masakan Thailand yang pedas. Anggur Thailand juga memiliki aroma yang tidak biasa. Manfaat-manfaat ini telah membantu mendorong peningkatan jumlah ekspor wine Thailand di dalam dan luar negeri. Restoran Thailand di seluruh dunia biasanya menawarkan berbagai macam wine Thailand untuk Anda nikmati.

Thailand sedikit berbeda dibandingkan negara penghasil wine lainnya, namun keunikan dan fleksibilitasnya menjadikannya salah satu kawasan wine paling menarik di dunia.

Baca juga  Cabang Ilmu Biologi Yang Khusus Mempelajari Interaksi Dalam Ekosistem Disebut

Cerita Sukses Tanaman Hortikultura Di Karawang Hasil Kerja Sama Ri Taiwan

Onf adalah seorang musafir Thailand yang jatuh cinta dengan ladang anggur sejak usia muda. Setelah bekerja di industri makanan selama bertahun-tahun, ia mulai mengenal dunia wine dan kini menjadi pecinta wine sejati yang berbagi pengetahuannya tentang wine kepada para pembacanya. Ketika perekonomian Thailand terpuruk akibat COVID-19, kepemilikan dan akses terhadap lahan sangat penting bagi kemampuan banyak komunitas untuk pulih dari krisis. Di tengah aksi protes yang sedang berlangsung, Thailand harus memutuskan bagaimana mengatasi kesenjangan kekayaan yang besar dan kebutuhan masyarakat pedesaan yang berpenghasilan rendah.

Ketika Thailand bergulat dengan dampak ekonomi akibat pandemi virus corona, perjuangan masyarakat di seluruh negeri untuk mendapatkan hak atas tanah mereka menjadi semakin penting. Setidaknya sepertiga penduduk negara ini bekerja di bidang pertanian, meskipun lebih banyak lagi yang bergantung pada lahan untuk pertanian subsisten atau pemanenan hasil hutan. Namun, banyak kelompok menghadapi ancaman terhadap kepemilikan tanah akibat kebijakan pemerintah dan pembangunan swasta. Berdasarkan beberapa perkiraan, Thailand memiliki lebih dari 8 juta orang yang tidak memiliki tanah – lebih dari 11% populasi, di negara dengan monarki terkaya kelima di dunia. Ini belum termasuk populasi diaspora Thailand yang besar – 4-5 juta orang, yang sebagian besar adalah orang Burma.

Berbulan-bulan telah berlalu tanpa adanya kasus lokal COVID-19 di Thailand dan negara tersebut kini dilanda gelombang protes pro-demokrasi, di mana para pelajar menuntut konstitusi baru dan seruan dramatis untuk mereformasi monarki negara tersebut.

Namun keberhasilan negara ini dalam memerangi pandemi ini harus dibayar mahal: laporan Bank Pembangunan Asia (ADB) baru-baru ini memproyeksikan PDB Thailand akan menyusut menjadi 8% pada tahun 2020, turun dari pertumbuhan 4-5% dalam beberapa tahun terakhir.

Soal Impor Beras 1,5 Juta Ton Halaman All

Ketimpangan ekonomi yang ekstrem di Thailand membuat masyarakat kelas atas lebih siap dan terisolasi dalam menghadapi dampak ekonomi akibat pandemi ini. Hal ini tercermin dalam sebaran kepemilikan tanah: menurut kelompok masyarakat sipil, sekitar 80% tanah di Thailand hanya dimiliki oleh 20% penduduk. Orang kaya di Thailand juga semakin kaya dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2019, 1% orang terkaya menguasai 17,5% lebih banyak kekayaan Thailand dibandingkan tahun 2000.

Di sisi lain, masyarakat Thailand yang berpenghasilan rendah mengalami kesulitan. Antara kuartal pertama dan kedua tahun 2020, jumlah orang di Thailand yang hidup dengan pendapatan kurang dari US$5,50 per hari – ambang batas Bank Dunia untuk “ketidakamanan ekonomi” – meningkat lebih dari dua kali lipat dari 4,7 juta menjadi 9,7 juta.

Baca juga  Bagaimana Cara Melakukan Lari Mengelilingi Tiga Buah Benda

Pemerintah telah memberikan bantuan sebesar 5.000 baht ($161) kepada lebih dari 15 juta orang selama beberapa bulan terakhir, meskipun hampir 29 juta orang telah mendaftar untuk program ini pada pertengahan Mei. Selain itu, pemerintah menyetujui pembayaran tunai satu kali sebesar 15.000 baht kepada 10 juta keluarga petani di negara tersebut.

Namun terlepas dari bantuan ini, banyak masyarakat pedesaan di Thailand menghadapi ancaman terhadap lahan yang mereka andalkan untuk makanan atau pendapatan dari kebijakan dan program pemerintah, sehingga mempengaruhi mata pencaharian mereka ketika perekonomian negara tersebut mendekati titik kritis.

Jalan Rusak Sebabkan Ekonomi Biaya Tinggi Dan Daya Saing Pertanian Sumut Merosot

Di provinsi Songkhla, Thailand selatan, zona ekonomi khusus (KEK) mengancam lahan dan perikanan yang menjadi andalan ribuan orang sebagai sumber pendapatan, demikian laporan Jaringan Sana Rak Din. Di tengah lockdown akibat virus corona di negara tersebut, para pengunjuk rasa berhasil menunda dengar pendapat untuk menyetujui KEK Songkla pada bulan Mei, dengan mengatakan bahwa hal tersebut akan merusak ekosistem pesisir dan membahayakan tanah serta sumber daya masyarakat setempat. KEK Songkla diperkirakan menelan biaya 19 miliar baht ($595 juta), dan para pendukungnya menyatakan bahwa hal ini akan menciptakan 100.000 lapangan kerja di wilayah tersebut.

Di provinsi Sura Thani, sebelah utara Songkhla, komunitas petani lokal menempati ratusan hektar lahan, sehingga mencegah pasokan minyak sawit ke perkebunan.

“Kami tidak punya lahan lain. Jadi pilihan apa yang kita punya – ini yang kita punya,” kata Somrudee Bundonglek, warga Khlong Sai Pattana.

Banyak petani di Surathani yang berisiko kehilangan tanahnya karena tidak bisa mendapatkan hak bersama atas tanah dari pemerintah. Seperti halnya di wilayah lain di seluruh negeri, penduduk secara tradisional bergantung pada lahan yang dikelola masyarakat yang dibagi melalui sistem kepemilikan tanah adat.

Target Produksi Beras Buyar Imbas El Nino, Tahun Depan Bagaimana?

“Para pengunjuk rasa menyadari bahwa para petani berada dalam kesulitan dan kita perlu mengubah konstitusi dan undang-undang pertanahan,” kata Bienrat Boonrit, presiden Federasi Petani Thailand Selatan di Phom Sap, Surat Thani.

“Sistem ini tidak menyelesaikan akar permasalahan, yaitu distribusi lahan yang tidak merata. Karena frustasi kita menempati lahan – tidak ada jalan lain.

Banyak orang di daerah pedesaan menghadapi pelecehan hukum karena mencoba mengklaim tanah mereka. Tahun lalu, 14 orang dari desa Sap Wai di provinsi Sayabum dihukum karena pendudukan lahan.

Sistem pertanian di thailand, teknologi pertanian di thailand, hotel sekitar kementerian pertanian, suku asmat berada di daerah, pertanian padi di thailand, daerah yang menjadi lahan pertanian di thailand, hasil pertanian di thailand, pertanian thailand, kontrakan sekitar kementerian pertanian, hasil pertanian utama thailand, lahan pertanian di vietnam berada di delta sungai, pertanian di thailand