Contoh Teori Konflik

Contoh Teori Konflik – Konflik dan kekerasan merupakan fenomena sosial yang dapat terjadi pada masyarakat. Oleh karena itu, pada artikel sosiologi kali ini kita akan membahas tentang teori kekerasan sosial. Ayo Belajar! —

Ketika mendengar kata “konflik dan kekerasan sosial”, apa yang terlintas di benak Anda? Dalam sosiologi, pembahasan mengenai konflik ini masih jauh dari selesai. Kita tentu tahu bahwa masyarakat tidak selalu harmonis. Sedih ya? Apakah menurut Anda konflik tersebut begitu buruk sehingga tidak seharusnya terjadi? Jika iya, mungkin sekaranglah saatnya mengkaji konflik secara sosiologis.

Contoh Teori Konflik

Seperti yang sering kita lihat di media dan kehidupan nyata, kekerasan merupakan bentuk lanjutan dari konflik sosial. Dalam kehidupan sehari-hari, kekerasan identik dengan menyakiti orang lain dengan sengaja. Kekerasan seperti ini disebut juga kekerasan langsung.

Contoh Konflik Ideologi Di Indonesia Beserta Uraiannya Singkat Dan Jelas

Saling pukul merupakan ekspresi konflik atau perselisihan antar pihak yang berseberangan. Jadi, secara sosiologis, konflik sosial adalah konflik yang berusaha dihilangkan oleh masing-masing pihak.

Jadi, sekarang mari kita bicara tentang kekerasan. Konflik sosial yang berlarut-larut tanpa penyelesaian menimbulkan keadaan baru yaitu kekerasan. Secara definisi, kekerasan adalah tindakan seseorang atau sekelompok orang yang mengakibatkan cedera atau hilangnya nyawa orang lain atau dapat mengakibatkan kerusakan fisik terhadap harta benda atau harta benda orang lain.

, tetapi juga mencakup kegiatan seperti membatasi, mengurangi atau menghilangkan hak orang lain, mengintimidasi, mencemarkan nama baik dan meneror. Kekerasan ini disebut juga kekerasan tidak langsung.

Secara sosiologis, kekerasan dalam suatu lingkungan sosial dapat terjadi karena individu atau kelompok mengabaikan norma dan nilai sosial yang ada di masyarakat. Melihat perlunya penjelasan ilmiah mengenai kekerasan di masyarakat, beberapa ahli telah menciptakan teori tentang proses terbentuknya kekerasan sosial di masyarakat.

Peksos Bambang Rustanto: Teori Konflik Dan Keserasian Sosial

Jadi kita sudah tahu apa itu konflik dan kekerasan. Sekarang mari kita bahas beberapa teori konflik. Oleh karena itu, sangat penting bagi kita untuk menggunakan teori tersebut sebagai sudut pandang, melihat berbagai konflik yang terjadi di masyarakat. Karena kasus konflik bisa berbeda-beda, maka teori yang mempelajarinya juga berbeda. Mari berdiskusi!

Pertama, kita membahas teori konflik berdasarkan pemikiran Karl Marx. Kita tentu mengetahui bahwa sebagian besar pemikiran Karl Marx didasarkan pada kelas-kelas yang didasarkan pada kepemilikan alat-alat produksi atau aspek ekonomi. Begitu pula dengan konflik atau masalah sosial.

Baca juga  Salam Penutup Yang Digunakan Untuk Surat Niaga Adalah

Menurutnya, salah satu penyebab konflik terbesar adalah penerapan sistem kapitalis. Dalam sistem ini, pemilik modal atau kelompok borjuis mengalami konflik melalui ketimpangan dengan kaum proletar atau kelas pekerja.

Dalam sistem kapitalis, kelompok borjuis ingin mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya sehingga memicu perlawanan dari kaum proletar atau buruh yang menuntut keadilan dalam upah dan kesejahteraan. Jadi, menurut Karl Marx, konflik sosial adalah.

Manajemen Konflik Rangkuman: Definisi Dan Teori Teori Konflik

Oke, selanjutnya kita akan membahas pemikiran Antonio Gramsci. Dibandingkan dengan Marx yang konfliknya fokus pada aspek ekonomi, Pak Gramsci fokus pada budaya dan politik atau aspek kekuasaan.

Oleh karena itu, kata Gramsci, konflik sosial bisa muncul karena hegemoni. Hei, tapi apa itu hegemoni? Jadi, hegemoni adalah kekuasaan yang dijalankan melalui kekerasan untuk membangun ideologi dan budaya yang diinginkan oleh partai yang berkuasa. Jika Anda masih bingung, Anda bisa mengambil contoh cara kekerasan yang digunakan Adolf Hitler dalam membangun ideologi fasis di Jerman, atau ideologi komunis yang tidak bisa diberantas di Korea Utara akibat kekerasan para pemimpin negara tersebut.

Oleh karena itu, ketika masyarakat mempunyai hegemoni, mereka mengatur apa yang dianggap ideal. Tapi siapa yang bisa menjalankan hegemoni ini? Jadi, kata Gramsci, hegemoni itu bisa dilakukan oleh beberapa pihak.

Pertama, otoritas. Mulai dari eksekutif, legislatif, hingga angkatan bersenjata atau militer. Pihak lainnya adalah kelompok masyarakat sipil, seperti kelompok organisasi masyarakat atau ormas.

Pengertian Konflik Menurut Para Ahli, Faktor Penyebab, Jenis, Dan Dampak Yang Dihasilkan

Bagaimana masyarakat sipil dapat melakukan hal yang sama? Gramsci mengatakan hal ini bisa dilakukan dengan kehadiran kelompok atau organisasi masyarakat sipil. Pada umumnya mereka berperan sebagai perantara antar kekuatan yang ada dalam memperluas pengaruhnya. Hal ini seperti bersikap pro-kemapanan dan memusuhi kelompok masyarakat lain yang kritis terhadap pemerintah. Dapatkah Anda membayangkan hal ini terjadi dalam hidup kita?

Jadi bagaimana Anda menggunakan teori Gramsci untuk melihat kasus-kasus konflik? Oleh karena itu, melalui konsep hegemoni Gramsci, kita dapat menganalisis contoh-contoh konflik yang melibatkan pemerintah dan rakyatnya.

Contohnya adalah pembungkaman kebebasan berpendapat bagi orang-orang yang kritis terhadap pemerintah. Oleh karena itu, melalui hegemoni, penguasa dapat mempertahankan kekuasaan dengan membungkam kebebasan berpendapat atau mengkritiknya. Akibat hegemoni tersebut, konflik sosial dapat menimbulkan ketidakadilan terhadap mereka yang tidak mempunyai kekuasaan.

Baiklah, setelah membahas teori konflik Marx dan Gramsci, akhirnya kita sampai pada teori konflik menurut Lewis A. Coser.

Baca juga  Bahan Yang Digunakan Untuk Menggambar Pada Zaman Purba Adalah

Macam Macam Konflik Lengkap Beserta Penjelasan Dan Contohnya Di Masyarakat

Kembali saat kita menyimpulkan bahwa mr. Marx dan Tuan. Gramsci melihat konflik sangat rentan terhadap ketidakadilan, terutama bagi masyarakat yang tidak memiliki modal atau kekuasaan, menurut Coser konflik justru dipandang memiliki fungsi. untuk komunitas. Jadi bagaimana bisa ada fungsinya? Coba kita pahami dulu ya?

Jadi, menurut Pak Coser, teori ini dianggap konflik fungsional. Artinya, perspektif yang melihat konflik bisa bersifat fungsional, namun bisa juga disfungsional. Apa bedanya?

Oke, itu fungsional, artinya konflik bisa mempunyai fungsi bagi masyarakat, seperti memperkuat persatuan kelompok, dan juga sebagai sarana untuk melawan ketidakadilan sehingga mendorong perubahan.

Oleh karena itu, penolakan buruh terhadap tuntutan upah yang adil sebenarnya merupakan fungsi dari penguatan solidaritas antar kelompok dan mungkin juga merupakan upaya untuk menuntut keadilan. Konsepnya kaya, orang bersatu karena punya musuh bersama, jadi

Mengenal Teori Konflik Realistis, Ini Informasi Lengkapnya

Oleh karena itu, jika misalnya banyak kasus korupsi dan aparat penegak hukum mulai bertindak tegas, hal ini bisa membawa perubahan yang baik, yakni pemerintah memberantas praktik korupsi.

Pada saat yang sama, menurut Coser, konflik juga dianggap memiliki sisi disfungsional atau merusak keharmonisan masyarakat. Misalnya seperti konflik antar kelompok

Sepak bola tentunya juga dapat berdampak buruk dalam jangka panjang hingga merusak persatuan masyarakat. Akibatnya, kita merasa tidak aman, bukan?

Setelah membahas konflik tersebut, kita tahu pasti konflik tersebut akan berakhir di mana. Ya, benar, kekerasan. Kekerasan sendiri terjadi karena beberapa faktor yang mempengaruhinya. Terdapat tiga faktor penyebab yaitu faktor individu, faktor kelompok, dan dinamika kelompok. Yuk, simak masing-masing penjelasannya!

Pdf) Konflik Peran Gender Pada Pria

Perilaku agresif seseorang dapat berujung pada kekerasan. Menurut teori ini, faktor yang menyebabkan terjadinya perilaku kekerasan adalah faktor pribadi dan sosial. Faktor pribadi antara lain gangguan jiwa seperti psikopati, stres, depresi, dan efek obat. Sedangkan faktor sosial meliputi konflik rumah tangga, faktor budaya dan media massa.

Menurut teori ini, individu cenderung membentuk kelompok dengan mengutamakan identitas berdasarkan kesamaan ras, agama, atau etnis. Identitas kelompok yang cenderung muncul ketika seseorang berinteraksi dengan orang lain dapat menimbulkan konflik antar identitas kelompok yang berbeda dan kemudian menjadi penyebab terjadinya kekerasan.

Contohnya adalah perkelahian antar suporter suatu klub sepak bola pada suatu pertandingan di dalam stadion. Selain itu, terdapat kekerasan rasial yang terjadi di Afrika Selatan dan Amerika terhadap warga kulit hitam, serta di Indonesia pada kerusuhan Mei 98 yang merupakan kekerasan terhadap etnis Tionghoa.

Kekerasan dapat terjadi karena hilangnya rasa memiliki terhadap suatu kelompok. Hal ini dapat diartikan bahwa perubahan sosial terjadi dengan sangat cepat dalam masyarakat, dan sistem sosial serta nilai-nilai sosial tidak dapat meresponnya dengan cepat.

Baca juga  Berbagai Model Rumah Adat Di Indonesia Dapat Kita Jumpai Di

Teori Konflik Lewis A Coser: Pengertian, Jenis, Fungsi Positif

Contohnya adalah masuknya perusahaan-perusahaan internasional ke pedalaman Papua yang membawa serta teknologi, perilaku, dan nilai-nilai yang berbeda. Hal ini menciptakan keterasingan dan rasa memiliki pada penduduk lokal, sehingga menimbulkan resistensi terhadap otoritas.

Berdiskusi langsung dengan tutor yang dapat dipercaya dan bergabung dalam kelompok belajar semua teman se-Indonesia hanya di Brain Academy Online situasi sosial yang dapat memicu konflik. Konflik didorong oleh perbedaan interaksi interpersonal, seperti perbedaan ciri fisik, pengetahuan, adat istiadat, kepercayaan, dan lain sebagainya. Tahukah anda apa itu konflik sosial? Di bawah ini penjelasan lebih jelas mengenai konflik sosial.

DEFINISI KONFLIK SOSIAL Konflik sosial dalam masyarakat sangat beragam, baik antar individu dengan individu, antara individu dengan kelompok, maupun antar kelompok dengan kelompok. Konflik berasal dari bahasa Latin mengkonfigurasi yang berarti saling bertabrakan. Beberapa pendapat para ahli mengenai pengertian konflik sosial antara lain:

A. Soerjono Soekanto Konflik adalah suatu proses sosial dimana individu atau kelompok orang berusaha mencapai tujuannya dengan cara menantang pihak lain dengan ancaman dan/atau kekerasan.

Bagaimana Perbandingan Teori Konflik? Kunci Jawaban Ips Kelas 10 Halaman 80

B. Robert M.Z. Konflik Lawang merupakan perebutan nilai, status dan kekuasaan, dimana tujuan mereka tidak hanya mencari keuntungan saja, namun juga menaklukan pesaingnya.

C. Konflik Berstein merupakan konflik atau perbedaan yang tidak dapat dihindari. Konflik ini dapat memberikan dampak positif maupun negatif ketika berinteraksi dengan orang lain.

Dalam konflik sosial, terdapat beberapa pendapat yang diungkapkan oleh tokoh. Pandangan ini mencoba mengidentifikasi konflik sosial. Pada uraian berikut ini, Anda dapat membaca beberapa pendapat tentang konflik sosial yang dikutip dari Haryanto (2011).

Pandangan ini menjelaskan bahwa konflik merupakan sesuatu yang buruk, negatif, merugikan dan harus dihindari. Konflik ini merupakan akibat disfungsional dari kurangnya komunikasi antarpribadi dan keterbukaan masyarakat.

Blake And Mouton’s Managerial Grid

Pandangan ini menyatakan bahwa konflik dipandang sebagai suatu peristiwa alam yang terjadi dalam kelompok atau organisasi dalam masyarakat. Pasti ada perbedaan dalam suatu kelompok atau organisasi yang dapat memicu konflik. Oleh karena itu, konflik hendaknya dijadikan motivasi untuk melakukan perubahan pada suatu kelompok atau organisasi.

Pandangan ini cenderung mendorong konflik dalam kelompok atau organisasi. Menurut pandangan ini, konflik harus dijaga agar dapat menumbuhkan sikap kritis, kreatif, dan bersemangat dalam suatu kelompok atau organisasi.

Pandangan ini menjelaskan bahwa konflik tidak bisa dihindari. Hal ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti struktur organisasi, perbedaan

Teori tentang konflik, teori struktural konflik, pengertian teori konflik, teori konflik sosiologi, teori konflik sosial, contoh teori konflik dalam kehidupan sehari hari, teori konflik, teori konflik dialektika, teori manajemen konflik, teori konflik karl max, buku teori konflik, teori konflik max weber