Contoh Seni Rupa Modern

Contoh Seni Rupa Modern – Seni rupa modern adalah seni rupa yang tidak terbatas pada tradisi, standar, atau praktik apa pun di suatu daerah yang berupaya mengembangkan seni rupa berdasarkan filsafat, ilmu pengetahuan, dan kaidah seni yang lebih maju. Istilah “modern” dalam seni rupa diasosiasikan dengan seni yang tradisi masa lalunya dikesampingkan untuk mendorong eksperimen demi kemajuan seni (Gombrich, 1958, p. 419).

Menurut periodisasi, seni rupa modern adalah istilah yang digunakan untuk mengkategorikan berbagai karya seni yang diciptakan pada tahun 1860-an hingga 1970-an (Atkins, 1990, p. 102).

Contoh Seni Rupa Modern

Namun apakah ini berarti seni rupa modern lebih baik dibandingkan seni tradisional? Jika “modern” berarti yang terbaru atau termaju, lalu mengapa jangka waktunya dibatasi? Jadi jika seni modern memang merupakan karya yang lebih maju, apa yang membuat seni modern inovatif?

Seni Rupa Murni

“Modern” secara harafiah berarti “terbaru” atau “terbaru”, semua seni adalah modern pada masanya. Seniman selalu mencoba metode dan teknologi baru dalam karyanya. Teknologi dan media terkini selalu membuka kemungkinan munculnya bentuk seni baru.

Padahal, pemanfaatan teknologi baru juga menjadi salah satu cara yang membuka peluang terbentuknya budaya baru, seperti bagaimana budaya seni muncul. Oleh karena itu, eksperimen terus-menerus dan mencoba hal-hal baru merupakan bagian penting dari evolusi dunia seni.

Namun jika semua karya seni sudah menjadi modern, lalu karya manakah yang disebut karya modern? Saat ini, mungkin salah satu karya paling inovatif yang baru dipamerkan adalah karya seni modern. Namun apakah pabrik tersebut akan tetap modern dalam 100 tahun? Bagaimana dengan karya-karya lama yang terkesan memanfaatkan inovasi, dibandingkan karya-karya yang kini dianggap inovatif dan baru?

Salah satu cara untuk menyelesaikan berbagai ambiguitas tersebut di atas adalah dengan menekankan batasan waktu terhadap karya yang disebut sebagai karya modern. Masa ini harus mempunyai batas-batas yang jelas mulai dari kemunculannya yang pertama hingga akhirnya. Oleh karena itu, sebagian ahli memandang periode seperti tahun 1860-an hingga 1970-an sebagai kemunculan dan berakhirnya era seni rupa modern. Setelah tahun 1970-an, perkembangan seni rupa diyakini telah memasuki babak baru, yaitu seni rupa post modern (setelah modernisme) atau seni rupa kontemporer (saat ini).

Seni Rupa Murni Adalah Karya Mengutamakan Keindahan, Berikut Contohnya

Seni modern juga merupakan istilah yang digunakan untuk mengklasifikasikan karya seni yang mulai meninggalkan standar lama dan tidak lagi dianggap kontemporer. Hal ini dimulai dengan munculnya aliran seni Impresionis dan berakhir sekitar tahun 1970 (dari Pop Art hingga Minimalis).

Baca juga  Genotipe Yang Heterozigot Sempurna Ditunjukkan Oleh Nomor

Claude Monet adalah tokoh utama Impresionisme, namun nyatanya Edouard Manet adalah tokoh terpenting yang memprakarsai transisi ke seni modern. Ia menolak begitu saja penggunaan teknik Impresionis yang dianggap sebagai aliran seni pertama dalam kategori seni modern. Manet memilih teknik yang dikembangkannya sendiri dan masih mirip dengan realisme.

Secara khusus, periode seni rupa modern di Barat dimulai ketika Manet melukis “Déjeuner sur l’Herbe” pada tahun 1863. Gambar ini ditolak sepenuhnya oleh lembaga seni negara saat itu:

Selain itu, subjek atau tema yang dipilihnya juga kontroversial, karena ia melukis subjek sehari-hari yang dianggap tidak menarik dan tidak pantas untuk digambarkan. Sebaliknya, seniman lain selalu menggambarkan berbagai motif indah: pemandangan alam, wanita cantik, bahkan keluarga bangsawan dengan pakaian mewah.

Pengertian Seni Rupa 2 Dimensi Dan Contohnya

Hal ini menjadikan Edouard Manet sebagai tokoh penting dalam transisi dari realisme ke impresionisme. Sebab salah satu ide dasar Impresionisme sudah terdapat dalam lukisannya.

Ketika penonton seni akhirnya siap menerima perubahan, teknik melukis Manet dipuji karena sapuan kuasnya yang berani dan ekspresif yang lebih mencerminkan emosi manusia. Perspektifnya yang sengaja salah juga memberikan nilai lebih pada gambar dan merupakan salah satu keunggulan lukisan dibandingkan fotografi. Pemilihan subjek juga dilakukan dengan hati-hati agar masyarakat kelas menengah ke bawah tidak didiskriminasi sebagai model atau subjek lukisannya.

Dalam lukisannya ini, Manet sengaja memasukkan sosok laki-laki ke dalam cermin bar. Karakter tidak boleh ditekankan ketika perspektif yang benar digunakan. Namun penambahan sosok tersebut membuat karya tersebut menjadi penuh teka-teki dan menimbulkan pertanyaan: “Apakah sosok tersebut tidak benar-benar ada dan hanya ada di benak sang model perempuan?” – Bar di Folies Bergere Edouard Manet, gambar asli diperoleh melalui wikipedia.com

Pendekatan Manet adalah contoh bagus mengenai jenis pekerjaan yang dianggap modern. Bagaimana eksperimennya membawa perubahan positif yang mampu membawa dunia seni rupa ke tingkat yang lebih baik. Pendekatannya terhadap karya adalah salah satu ciri seni modern.

Seni Lukis Modern Lukisan

Manet menggunakan teknik baru, tema baru dan mencari cara lain untuk mengungkapkan pernyataannya dengan cara yang khas (berani mengurangi keakuratan perspektif). Selain periodisasi waktu yang jelas, pendekatan Manet dapat dianggap sebagai salah satu ciri karya seni modern. Oleh karena itu, banyak ahli yang meyakini Manet adalah bapak seni modern.

Baca juga  Arti Jablay

Berdasarkan penuturan singkat Manet di atas, kita dapat menyimpulkan beberapa ciri dan ciri utama seni rupa modern. Berikut penjelasan mengenai hakikat seni rupa modern.

Ciri-ciri atau hal-hal yang membedakan seni rupa modern dibandingkan dengan seni masa lainnya adalah sebagai berikut.

Di masa lalu, pada masa kekaisaran absolut dan zaman keemasan agama di Barat, bentuk seni yang megah dan monumental, mural besar, serta arsitektur istana dan gereja yang megah dan mewah menonjol. Patung-patung yang dipahatnya juga berukuran besar dan terbuat dari bahan yang tidak murahan seperti marmer dan lain-lain. Hal ini membuat seniman tidak mungkin menciptakan karya seninya secara mandiri.

Bentuk Realistik Potret Diri Soenarto Pr

Hanya seniman dengan status dan koneksi tertentu, yang disponsori atau ditugaskan oleh lembaga mapan, yang karyanya diakui oleh publik atau dunia seni pada umumnya. Jadi institusi-institusi ini (kerajaan, gereja, aristokrasi) menentukan arah pergerakan dunia seni. Oleh karena itu, karya seni sangat penting dalam memajukan lembaga-lembaga tersebut.

Dimulainya Revolusi Perancis pada tahun 1789 menandai berakhirnya dan berkuasanya feodalisme. Pengaruhnya juga terasa di belahan dunia lain, khususnya di kawasan barat. Revolusi ini rupanya tidak hanya membawa perubahan dalam kehidupan sosial dan politik, namun juga mempengaruhi dunia seni. Dengan berakhirnya feodalisme, maka berakhir pula pengaruh kerajaan dan lembaga-lembaga tingkat tinggi lainnya terhadap kehidupan dan perkembangan seni rupa.

Faktanya, terdapat keretakan yang signifikan dalam hubungan antara gereja dan seniman pada masa Rainesan. Hal ini disebabkan menurunnya fungsi dan daya tarik gereja dalam masyarakat sejak masa Renaisans. Di sisi lain, hal ini juga karena dunia seni telah menemukan alternatif lain untuk menarik pengunjung. Yaitu dari para raja dan bangsawan yang sebagai gubernur dan pemilik tanah mampu memberikan modal finansial untuk karya seniman. Oleh karena itu, seniman bisa menjadi individu yang relatif bebas dan tidak harus hanya menggunakan tema keagamaan dalam karyanya.

Seniman mulai melepaskan diri dari kerajaan karena tidak lagi hanya berfungsi sebagai perajin, tetapi menjadi individu yang sejajar dengan pekerjaan profesional lainnya. Perlahan-lahan muncullah kelompok baru di masyarakat yaitu kelompok seniman.

Contoh Karya Seni Rupa Murni Beserta Gambarnya Yang Wajib Diketahui Siswa

Mereka melukis bukan karena diminta, tetapi karena ingin menciptakan seni, seni untuk pengembangan seni. Pada masa inilah dimulailah sejarah seni rupa modern yang ditandai dengan isolasi diri yang dilakukan oleh berbagai organisasi dan pihak pada saat itu. Salah satu kelompok seni inovatif yang muncul dan berhasil adalah kaum Impresionis.

Baca juga  Fungsi Sanitasi Dalam Pemeliharaan Jangkrik Adalah

Karena berupaya memajukan dunia seni, kaum Impresionis peka terhadap perkembangan kontemporer. Mereka menilai karya realistik sudah tidak relevan lagi dengan kemajuan teknologi fotografi. Mereka mencari keunggulan lain seni lukis untuk bersaing dengan fotografi, antara lain:

Sebuah organisasi yang disponsori oleh pemerintah Perancis untuk memilih karya yang layak untuk dipamerkan. Nama gerakan ini berasal dari karya Claude Monet “Impression, Sunrise” dalam pameran independen asosiasi senimannya di Paris.

Karya tersebut mendorong kritikus Louis Leroy untuk menulis ulasan negatif, yang diterbitkan di LeCharivari. Leroy mengatakan, karyanya sebagai lukisan yang belum selesai, tanpa detail, tidak realistis dan hanya bersifat impresi (hanya tampak realistis jika dilihat dari kejauhan).

Ragam Seni Rupa Berdasarkan Dimensi, Fungsi, Dan Masa

Pada akhirnya, karya kaum Impresionis mendapat penerimaan di kalangan penonton seni. Karya-karya mereka menarik perhatian banyak kritikus seni, yang memuji mereka karena berkontribusi terhadap perkembangan seni lukis, terutama dalam persaingan dengan fotografi.

Seniman dari berbagai dunia pun datang ke Paris untuk mempelajari jenis seni modern ini. Impresionisme membuka jalan bagi munculnya aliran seni modern lainnya.

Setelah gerakan Impresionis, aliran seni modern lainnya muncul dan berkembang. Beberapa diantaranya sedang berdialog satu sama lain. Ada aliran-aliran yang saling berkembang, namun juga saling bertentangan. Berikut ini adalah tabel periodik seni rupa Barat modern.

Gustave Courbet, pionir realisme Perancis, pernah berharap museum tetap tutup setidaknya selama 20 tahun agar seniman muda tidak punya kesempatan untuk berdialog dengan karya-karya di dalamnya. Ia berharap apa yang diciptakan orang lain tidak mempengaruhi generasi pelukis selanjutnya. Meski tergolong seniman post-modern, ia juga mewakili sikap modern yang berupaya menghilangkan pengaruh tradisi, yang dikhawatirkan akan menghambat kreativitas dan inovasi seniman. Ide tersebut mungkin terdengar terlalu radikal, namun begitulah sikap seniman modern yang kemudian dinilai oleh seniman post-modern.

Lukisan Karya Jackson Pollock

Sikap inilah yang membedakan seniman modern dan tradisional. Sikap batin yang selalu menginginkan sesuatu yang baru dan berbeda dari yang lain. Kreativitas sangat penting dalam seni modern, dan dalam kreativitas ini kualitas orisinalitas, kepribadian individu, kesegaran, dll berkembang Dengan melakukan apa pun yang diperlukan dan terus bereksperimen. Seniman modern sangat mengapresiasi dan menganut nilai-nilai tersebut, yang secara singkat dapat disebut sebagai nilai kebaruan.

Tapi apa itu orisinalitas? Bukankah manusia adalah makhluk yang meniru? Semua yang kita lakukan merupakan tiruan dari apa yang pernah dilakukan orang lain (misalnya orang tua). Apakah memang ada yang asli?