Budaya Myanmar

Budaya Myanmar – Gambar dataran arkeologi Bagan seluas 42 km2 menangkap imajinasi saya. Menara dan kubah dari 2.000 candi dan stupa mengintip di atas pohon cinta berwarna merah jambu. “Kita harus pergi ke Myanmar!” saya mengumumkan. Mereka ingin lebih tepatnya, melihat tempat ini yang belum pernah saya dengar.

Mungkinkah sang fotografer menggunakan filter merah jambu dan beberapa teknik luar biasa untuk menciptakan efek ini, atau memang nyata?

Budaya Myanmar

Kami memutuskan untuk berlibur kecil-kecilan, tidak ada kota di Myanmar, hanya ada dua tempat, Zona Arkeologi Bagan dan Danau Inle.

Photoblog: A Perfect First Day In Burma

Bagan adalah kerajaan yang makmur antara abad ke-11 dan ke-13, dan para biksu serta cendekiawan datang dari seluruh Asia untuk belajar kedokteran, filsafat, hukum, dan agama. Marco Polo mengunjungi kota ini dalam perjalanannya dan menggambarkannya sebagai “sebuah kota yang dihiasi dengan emas hidup dan lonceng yang berdentang serta suara gemerisik jubah biksu”. Kekaisaran tiba-tiba berakhir ketika bangsa Mongol menyerbu dan kuil serta pagoda mereka terbengkalai. Beberapa candi besar “dipertahankan” selama berabad-abad dengan mengapur lukisan rumit dan indah di bawahnya. Bagan memiliki jumlah kuil Buddha terbesar di dunia, tetapi telah ditolak status Warisan Dunia UNESCO karena sebagian besar renovasi modern menggunakan bahan modern, bukan yang kuno.

Kami melakukan tur wisata biasa pada hari pertama kami mengunjungi kuil-kuil besar dan terkenal dan mengalami berbagai emosi. Pagoda emas Schwezigon mengecewakan karena semua kilau itu memang emas, tetapi daun emas yang terkelupaslah yang membuat pagoda itu terlihat jelek. Kami bersenang-senang membunyikan lonceng di luar pagoda. Kami menghabiskan beberapa waktu di depan Buddha Kassapa yang diukir dengan rumit di Kuil Ananda, menyaksikan ekspresi wajahnya berubah dari tersenyum menjadi tegas saat kami mengubah sudut pandang kami. Kuil Manhua menarik karena dipenuhi dengan tiga Buddha besar yang membuatnya sulit untuk masuk ke kaki Buddha saat mengenakan tas punggung. Untuk mengakhiri hari, kami menaiki tangga ke Pagoda Schwesandaw untuk pemandangan dataran yang spektakuler saat matahari terbenam. Pengalaman itu diperkaya oleh turis dan biksu Buddha yang datang untuk menikmati pemandangan dan melantunkan doa saat matahari terbenam.

Baca juga  Contoh Limbah Keras Anorganik Adalah

Kami menyewa e-sepeda dari hotel dan menjelajahi beberapa pagoda dan reruntuhan yang lebih kecil di dekatnya. Merasa seperti penjelajah pemberani yang mengambil kuil-kuil yang sepi di dataran, kami terkejut menemukan Buddha tersenyum yang terpelihara dengan baik di dalam kuil pertama yang kami singgahi.

Aureum Palace Hotel Bagan membangun menara jelek sebagai gantinya, tetapi seluruh keluarga menikmati matahari terbenam di puncak dengan pemandangan dataran yang indah.

Suku Bamar, Suku Bangsa Terbanyak Yang Hidup Di Myanmar

Apakah fotografer mengubah fotonya? Tidak, dengan senang hati saya katakan bahwa Bagan memiliki cahaya cinta alami yang memancarkan kehangatan dan kesejahteraan.

Kami mengambil penerbangan tiga puluh menit ke Danau Inle yang seperti negara lain dibandingkan dengan dataran Bagan. Dalam perjalanan ke hotel kami berhenti di tempat-tempat menarik di sepanjang jalan termasuk pasar lokal yang penuh dengan orang. Kami melihat proses pembuatan payung kertas, mulai dari pembuatan kertas hingga pembuatan gagang bambu. Gambaran yang akan selalu ada dalam pikiran kita adalah Biara Shwe Yuanghwe milik kaum muda Buddhis. Kami berjalan menaiki tangga menuju biara kayu jati yang unik, sedikit tentatif, merasa bahwa kami tidak boleh mengganggu tempat yang damai ini. Anak laki-laki kecil dengan kepala gundul dan jubah merah tua duduk bersila di lantai, berjemur di bawah sinar matahari pagi dari jendela oval, melantunkan pelajaran mereka. Para pengunjung bukanlah gangguan, tetapi kucing-kucing kecil yang berkeliaran di antara para biksu muda merupakan gangguan yang disambut baik oleh anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun.

Kami berulang kali terpikat oleh kecantikan wanita Myanmar yang, meskipun miskin, berpakaian indah dengan warna-warna cerah dan rok lilit cantik yang disebut Longyis. Untuk melindungi kulit mereka, mereka menggiling kulit pohon Thanaka dan mencampurnya menjadi pasta yang mereka gunakan sebagai tabir surya. Saya dibujuk oleh seorang pedagang kaki lima di luar salah satu kuil kecil untuk mencoba Thanaka dan selera humornya yang bagus menjadikannya pertemuan yang istimewa. Orang Myanmar adalah orang yang sopan, ramah tamah dan sangat bersedia untuk mencoba menyenangkan mereka. Karena pariwisata adalah industri muda, orang-orang bukanlah pengusaha yang tangguh dan menjengkelkan ketika mereka mencoba menjual produk mereka. Sebaliknya, ada cara yang sangat lembut yang mengarah ke keadaan yang benar-benar rileks.

Baca juga  Faktor Yang Mempengaruhi Pelapukan Dalam Mengubah Bentuk Muka Bumi Adalah

Konon masyarakat Ntha di Danau Nle dilarang oleh raja setempat untuk tinggal di tanah tersebut dan itulah sebabnya mereka menetap di danau tersebut. Mereka membangun rumah di atas kayu gelondongan di danau dan menanam makanan mereka di taman terapung yang terbuat dari bambu dan rumput air. Tanaman utamanya adalah tomat manis yang dijual di seluruh negeri. Kami menghabiskan satu hari dengan seorang pemandu di atas kapal mengunjungi setiap desa untuk melihat bagaimana orang-orang ini hidup dengan cara yang unik. Setiap desa didedikasikan untuk kerajinan dan kami mengunjungi pandai perak, pandai besi, pembuat kapal, pembuat tembakau Cheroot dan penenun. Penenun menggunakan batang bunga teratai merah muda yang jika dipatahkan memperlihatkan serat yang dikumpulkan dan dipintal bersama untuk membuat sutra Teratai. Sutra teratai kemudian ditenun dengan sutra polos untuk membuat Longyi yang indah dan pakaian lainnya.

Myanmar Pages 1 2

Saat perahu kami berpindah dari satu desa ke desa lain, kami melihat kantor pos di atas panggung dan taman kanak-kanak di atas panggung. Vendor berbaris menjual souvenir dan bunga. Kami melewati jalan-jalan berair di desa nelayan, desa termiskin, tempat gadis-gadis muda duduk di tangga rumah mereka dan berbagi lelucon, seorang wanita berlutut di air mencuci rambutnya, dan yang lain membersihkan ikannya untuk dimakan. memasak.

Inthar Heritage House adalah restoran pegunungan, galeri seni, dan kandang kucing Burma yang dibuka untuk umum. Kucing-kucing ini secara historis dipelihara oleh keluarga kerajaan dan merupakan penjaga kuil. Perkawinan silang dengan kucing lain menyebabkan keturunan Burma sejati menghilang di Burma pada tahun 1930-an. Namun, dalam proyek reintroduksi kucing Burma di Burma, kucing asli Burma telah diidentifikasi di Inggris dan Australia dan dibawa kembali sebagai bibit. Setelah bermain dengan kucing-kucing penyayang ini, nikmati semangkuk Mie Shan tradisional; sup lezat yang diisi dengan mie dan sayuran hijau. Itu sangat enak, bahkan, saya makan sarapan di hotel setiap hari setelah itu.

Kami menyewa sepeda dari hotel kami (mereka hanya memiliki sepeda ukuran dewasa dan kami memperbaiki kursi untuk anak-anak) dan pergi ke Red Mountain Wine Farm untuk makan siang. Itu adalah perjalanan sepeda yang menyenangkan melalui kota-kota dan saya bisa melihat rumah dan bangunan dengan lebih lambat. Kami menikmati mencicipi anggur dan makan siang yang menghadap ke danau.

Baca juga  Kura Kura Bernapas Dengan

Myanmar adalah tempat yang harus dikunjungi lebih cepat daripada nanti, karena saat ini masih alami. Ada bukti bahwa ketika orang berpenghasilan sedikit, mereka akan meninggalkan cara tradisional membangun rumah dengan bambu dan memilih ubin yang tidak diperlukan untuk pekerjaan, dan ini akan mempengaruhi keindahan rumah.

Nay Pyi Taw, Myanmar. 2nd Apr, 2014. Artists From China Perform During A Series Of

Jika Anda mencari pengalaman autentik murni yang beragam dan mengasyikkan, Myanmar tidak akan mengecewakan.

Waktu terbaik untuk berkunjung: November hingga Februari (Danau Inle lebih sejuk daripada daerah lain di negara ini karena ketinggiannya)

Kami tinggal di Istana Aureum di Bagan dan Danau Inle Istana Aureum. Keduanya dirancang dengan baik. Ada upaya untuk mendorong wisatawan menggunakan hotel kecil daripada hotel pemerintah yang besar. Balon Ratusan dilepas pada festival udara tradisional di Yangon, Myanmar (13/4). Festival tahun ini digelar untuk menyabut tahun baru khas Myanmar. (Foto AP/Thein Zaw)

குத்து கும் கேம் குர்கை berjaga dilokasi festival udara tradisional di Yangon, Myanmar (13/4). Selama festival yang penuh warna ini, warga dan turasaman saling siram air dengan bara dan alat lainnya. (Foto AP/Thein Zaw)

Tarian Tradisional Buka Festival Air Tahunan Di Myanmar

Sejumla wanita samarukan tari tradisional saat upacara pendeng festival air tradisional di Yangon, Myanmar (13/4). Festival ini terkenal dengan tari-tarian tradisional Khas Myanmar. (Foto AP/Thein Zaw)

Rombongan dari Etnis Rakhine melakukan tarian Tradisional saat upacara pembukaan festival dalam semangat tradisional di Yangon, Myanmar (13/4). Tradisi siram air ini meaninya rinsih dosa dan ugandas untuk menyabut tahun yang baru. (Foto AP/Thein Zaw)

Rombongan dari Etnis Kachin melakukan tarian tradisional saat upacara predana air festival di Yangon, Myanmar (13/4). Festival ini merupakan kesempatan bagi pengunjung untuk menikmati budaya Myanmar. (Foto AP/Thein Zaw)

Sejumla wanita dari Etnis Pa-O kakasi pakaian tradisional saat upacara pembukaan festival dalam semangat tradisional di Yangon, Myanmar (13/4). Festival ini terkenal dengan tari-tarian tradisional Khas Myanmar. (Foto AP/Thein Zaw)

Prihatin Konflik Myanmar, Indonesia Dorong Pertemuan Asean

Sejumla jalan di Ibu Kota yang kerap macet naatan sepi saat ini

Myanmar video, myanmar, myanmar rohingya, budaya negara myanmar, wisata myanmar, budaya pwe di myanmar, mogok myanmar, sosial budaya myanmar, myanmar airlines, budaya tradisional myanmar, myanmar today, ruby myanmar