Brainly Pp Couple

Brainly Pp Couple – Bagi banyak eksekutif, pandemi virus corona adalah krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya. Lima contoh kepemimpinan dapat membantu Anda merespons secara efektif.

Artikel ini adalah yang pertama dari seri yang menyatukan pemikiran dan pengalaman kolektif kami tentang lima tindakan untuk membantu para pemimpin mengatasi pandemi dan pemulihan. Artikel terpisah membahas konfigurasi melalui jaringan perintah. Ini menunjukkan pengekangan yang disengaja dan optimisme yang terbatas. untuk membuat keputusan dalam kondisi ketidakpastian; mengungkapkan empati; Berkomunikasi secara efektif.

Brainly Pp Couple

Pandemi virus corona telah memberikan tuntutan khusus kepada para pemimpin dalam bisnis dan seterusnya. Korban kemanusiaan yang disebabkan oleh COVID-19 menyebabkan ketakutan di kalangan pekerja dan pemangku kepentingan lainnya. Wabah massal dan ketidakpastian menyulitkan manajemen untuk merespons. Memang, epidemi memiliki karakteristik krisis “skala horizontal”. Peristiwa tak terduga atau rangkaian peristiwa yang sangat besar dan cepat yang mengakibatkan disorientasi, kehilangan kendali, dan tekanan emosional yang intens.1 Arnold M. Howitt dan Herman B. Leonard, “Facing Imminent Danger: High Performance in Emergency Preparedness and Response. ” Deborah E. Gibbons, ed., Communicable Crises: Prevention, Response, and Recovery in the Global Arena, edisi pertama, Charlotte, NC: Information Age Publishing, 2007.

Reviving The Grocery Industry: Six Imperatives

Menyadari bahwa perusahaan sedang mengalami krisis adalah hal pertama yang harus dilakukan oleh para pemimpin. Ini adalah tahap yang sulit, dan ini sangat sulit di awal krisis yang muncul entah dari mana dan dari keadaan umum yang mengaburkan sifatnya.2 Arnold Howitt dan Herman B. Leonard, eds., Managing Crises: Responses to. Keadaan Darurat Besar, edisi pertama Washington, DC: CQ Press, 2009. Contoh krisis tersebut termasuk epidemi SARS tahun 2002-03 dan pandemi virus corona saat ini. Mengantisipasi krisis yang bergerak lambat membutuhkan para pemimpin untuk mengatasi kecenderungan ke arah normal. Hal ini dapat menyebabkan meremehkan kemungkinan krisis dan dampaknya.3 Nahman Alon dan Haim Omer, “The Continuity Principle: An Integrated Approach to Disaster and Trauma,” American Journal of Community Psychology, 1994, Volume 22, Number 2, hal. 273–87.

Ketika para pemimpin mengenali krisis, mereka dapat memulai tindakan pencegahan. Namun, mereka tidak dapat menanggapi keadaan darurat rutin dengan mengikuti rencana yang telah ditulis sebelumnya. Dalam krisis di mana keakraban dan ketidakpastian berlaku, respons yang efektif seringkali spontan.4 Arnold Howitt dan Herman B. Leonard, eds., Managing Crises: Responses to Large-Scale Emergencies, edisi pertama, Washington, DC: CQ Press, 2009. Dapat membantu dengan berbagai tindakan, mulai dari relokasi sementara (seperti menerapkan kebijakan kerja dari rumah) serta penyesuaian praktik bisnis yang sedang berjalan (seperti mengadopsi alat baru untuk mendukung kolaborasi). Simpan setelah krisis.

Baca juga  Berikut Yang Bukan Termasuk Contoh Batuan Beku Adalah

Yang dibutuhkan pemimpin di saat krisis bukanlah rencana respons yang telah ditentukan sebelumnya, melainkan sikap dan pola pikir untuk melihat ke depan tanpa bereaksi berlebihan terhadap situasi kemarin. Artikel ini mengeksplorasi lima perilaku dan pola pikir yang menyertainya yang dapat membantu para pemimpin mengelola pandemi virus corona dan krisis di masa mendatang.

Yang dibutuhkan pemimpin di saat krisis bukanlah rencana respons yang telah ditentukan sebelumnya, melainkan sikap dan pola pikir untuk melihat ke depan tanpa bereaksi berlebihan terhadap situasi kemarin.

How The Plastic Bottle Went From Miracle Container To Hated Garbage

Di saat krisis, para pemimpin harus meninggalkan keyakinan bahwa respons dari atas ke bawah akan membawa stabilitas. Dalam keadaan darurat sehari-hari, sebuah perusahaan tipikal mungkin mengandalkan struktur perintah-dan-kontrol untuk mengeksekusi respons tertulis untuk mengelola operasinya. Namun dalam krisis yang ditandai dengan ketidakpastian, para pemimpin menghadapi tantangan yang tidak biasa dan kurang dipahami. Beberapa eksekutif di tingkat tertinggi organisasi tidak dapat mengumpulkan informasi atau membuat keputusan dengan cukup cepat untuk merespons secara efektif. Pemimpin dapat memobilisasi organisasi dengan lebih baik dengan menetapkan prioritas yang jelas untuk tanggapan dan memberdayakan orang lain untuk menemukan dan menerapkan solusi yang selaras dengan prioritas tersebut.

Pemimpin dapat menyatukan tim mereka untuk memfasilitasi penyelesaian dan eksekusi masalah yang cepat dalam situasi yang penuh tekanan dan kacau. Meskipun jaringan tim adalah konstruksi yang terkenal, relatif sedikit perusahaan yang memiliki pengalaman mengimplementasikannya, sehingga perlu disoroti. Jaringan tim terdiri dari kumpulan kelompok yang sangat mudah beradaptasi yang disatukan oleh tujuan bersama dan bekerja sama sebagai individu yang bekerja bersama dalam tim yang sama (pameran).5 Tantum Collins, Chris Fussell, Jenderal Stanley McChrystal, dan David Silverman, Tim dari Tim: Aturan Keterlibatan Baru untuk Dunia yang Kompleks, edisi pertama , New York, NY: Portfolio/Penguin, 2015.

Bagian dari jaringan mencari tindakan yang terjadi di luar operasi bisnis reguler. Lainnya mengidentifikasi dampak krisis pada aktivitas kerja sehari-hari dan melakukan penyesuaian, seperti membantu karyawan menyesuaikan diri dengan norma kerja baru. Dalam kebanyakan kasus, jaringan komando mencakup pusat saraf terintegrasi yang mencakup empat bidang: perlindungan tenaga kerja, stabilisasi rantai pasokan, keterlibatan pelanggan, dan pengujian stres keuangan (lihat “Tanggapan Virus Corona: Pusat Saraf yang Paling Tidak Layak” untuk detailnya). .

Baca juga  Uraikan Mengenai Cara Melakukan Ayunan Satu Kaki Ke Depan Bergantian

Dalam kebanyakan kasus, jaringan komando berisi pusat saraf terintegrasi yang mencakup empat bidang: perlindungan tenaga kerja, stabilisasi rantai pasokan, keterlibatan pelanggan, dan pengujian stres keuangan.

Employee Handbook :: Human Resources :: Swarthmore College

Terlepas dari ruang lingkup fungsional, jaringan tim yang efektif memiliki sejumlah karakteristik. Mereka mencakup beberapa area. Pengalaman menunjukkan bahwa krisis mewakili tingkat kerumitan yang membutuhkan keterlibatan spesialis di berbagai bidang. Mereka dirancang untuk bergerak. Tidak cukup hanya mencari pendapat dari seorang ahli. Para ahli harus mengumpulkan informasi, mengembangkan solusi, menerapkannya, dan memperbaikinya seiring berjalannya waktu. Dan saat tim mempelajari lebih lanjut tentang krisis, tim beradaptasi, mengonfigurasi ulang, memperluas, atau menyusut saat situasi berubah.

Pemimpin harus mendorong kolaborasi dan transparansi di seluruh jaringan tim. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mendistribusikan kekuatan dan berbagi informasi. Artinya, bagaimana seharusnya tim itu sendiri berfungsi. Pada saat krisis, insting seorang pemimpin mungkin untuk mengkonsolidasikan otoritas pengambilan keputusan dan mengontrol informasi untuk menyediakan informasi yang perlu diketahui. Jika tidak, kami akan mendorong tim untuk mengikutinya.

Bagian penting lain dari peran seorang pemimpin adalah mempromosikan keamanan psikologis sehingga orang dapat secara terbuka mendiskusikan ide, pertanyaan, dan kekhawatiran tanpa takut akan akibatnya, terutama di lingkungan yang emosional dan tegang yang menjadi ciri krisis. Hal ini memungkinkan jaringan tim melakukan diskusi yang sehat untuk memahami situasi dan cara menghadapinya.

Manajemen puncak organisasi harus bersedia untuk sementara mengalihkan beberapa tanggung jawab dari hierarki kontrol-perintah ke jaringan tim, sementara juga memberdayakan orang lain untuk mengelola banyak aspek respons krisis organisasi. Ini tentang memberdayakan kita untuk membuat dan melaksanakan keputusan tanpa meminta persetujuan. Salah satu fungsi penting manajemen senior adalah membangun arsitektur pengambilan keputusan yang cepat sehingga tanggung jawab menjadi jelas dan orang yang tepat di berbagai tingkatan membuat keputusan.

Healthy Fast Food

Pemimpin senior juga harus memberdayakan orang yang tepat untuk membuat keputusan tanggap krisis di seluruh jaringan tim mereka. Pengambil keputusan harus dapat belajar dan menyesuaikan diri dengan cepat tanpa bereaksi berlebihan atau melumpuhkan organisasi karena potensi kesalahan. Saat krisis dimulai, pemimpin senior harus menunjuk pembuat keputusan untuk memimpin respons krisis. Namun, seiring berjalannya krisis, pemimpin respons krisis baru akan muncul secara alami dalam struktur jaringan komando, dan pemimpin respons krisis ini mungkin tidak selalu eksekutif senior.

Baca juga  Sebutkan Tiga Manfaat Keberagaman Karakteristik Individu

Pengalaman dalam keadaan darurat sehari-hari mungkin merupakan kualitas paling berharga yang dibawa oleh seorang pemimpin. Namun dalam krisis berskala lanskap baru, identitas menjadi hal yang paling penting. Pemimpin yang menanggapi krisis harus mampu menyatukan tim di sekitar tujuan bersama dan mengatur pertanyaan untuk diselidiki. Yang terbaik menunjukkan beberapa fitur. Salah satunya adalah “pengekangan yang disengaja”, kemampuan untuk keluar dari situasi sulit dan berpikir jernih tentang bagaimana keluar darinya.6 Helio Fred Garcia, “Effective Leadership Crisis Response”, Strategy & Leadership, 2006, Volume 34, Number 1 , halaman 4-10. Kesejukan yang disengaja paling umum terjadi pada orang yang rendah hati, tetapi bukan orang yang tidak berdaya dan membumi.

Karakteristik penting lainnya adalah kepercayaan diri yang dipadukan dengan “optimisme terbatas” atau realisme. Pada awal krisis, kredibilitas bisa hilang jika seorang pemimpin terlalu percaya diri, meskipun keadaannya jelas sulit. Pemimpin lebih efektif dalam mengungkapkan keyakinan bahwa organisasi mereka akan menemukan jalan keluar dari situasi yang sulit, serta menunjukkan bahwa mereka memahami ketidakpastian krisis dan mulai merespons dengan mengumpulkan lebih banyak informasi. Optimisme akan lebih berguna setelah krisis.

Manajemen puncak organisasi harus bersedia untuk sementara mengalihkan beberapa tanggung jawab dari hierarki kontrol-perintah ke jaringan tim, sementara juga memberdayakan orang lain untuk mengelola banyak aspek respons krisis organisasi. Ini tentang memberdayakan kita untuk membuat keputusan dan mengambil tindakan tanpa meminta persetujuan.

Coronavirus (covid 19) Parenting Tips

Menunggu semua fakta muncul sebelum memutuskan apa yang harus dilakukan adalah kesalahan umum lainnya yang dilakukan para pemimpin selama krisis. Karena krisis melibatkan banyak hal yang tidak diketahui dan kejutan, faktanya mungkin tidak jelas dalam jendela pengambilan keputusan yang diperlukan. Namun, pemimpin tidak boleh hanya mengandalkan intuisi. Pemimpin menghadapi ketidakpastian dan ketidakamanan dengan lebih baik.

(Sudah

Pp wa couple pasangan, pp couple terpisah, pp couple terbaru, pp couple sahabat perempuan, gambar pp wa couple keren, pp wa couple pacar anime, pp wa couple lucu, pp couple pacar, couple pp sahabat, pp anime couple sama pacar, stiker pp wa couple, pp wa couple pacar terpisah