Bilangan Oksidasi Unsur Cr Dalam Senyawa Na2cr2o7 Adalah

Bilangan Oksidasi Unsur Cr Dalam Senyawa Na2cr2o7 Adalah – −4, −2, −1, 0, +1, +2, +3, +4, +5, 6 (tergantung pada bilangan oksidasinya, bersifat eksoasam, basa, atau amfoter)

Kromium adalah unsur kimia dengan simbol Cr dan nomor atom 24. Unsur ini merupakan unsur pertama pada golongan 6. Logam abu-abu seperti baja, mengkilat, keras dan rapuh.

Bilangan Oksidasi Unsur Cr Dalam Senyawa Na2cr2o7 Adalah

Yang membutuhkan banyak pemolesan, tahan aus dan memiliki titik leleh yang tinggi. Nama unsur ini berasal dari kata Yunani χρῶμα chrōma yang berarti warna.

Oksida Dan Senyawa Cr

Paduan ferrokromium diproduksi secara komersial dari kromit melalui reaksi silikotermal atau aluminotermik dan logam kromium dengan pemanggangan dan pencucian diikuti dengan reduksi menggunakan karbon dan kemudian aluminium. Logam krom sangat berharga karena ketahanan korosi dan kekerasannya yang tinggi. Perkembangan terpenting dari penemuan ini adalah bahwa baja dapat dibuat sangat tahan terhadap korosi dan noda dengan menambahkan logam kromium untuk membentuk baja tahan karat. Baja tahan karat dan pelapisan krom (pelapisan kromium) bersama-sama mencakup 85% penggunaan komersial.

Ion kromium trivalen (Cr(III)) merupakan nutrisi penting pada manusia dalam jumlah kecil untuk insulin, gula, dan metabolisme lipid, meskipun hal ini masih diperdebatkan.

Meskipun logam kromium dan ion kromium(III) dianggap tidak beracun, kromium heksavalen (Cr(VI)) bersifat toksik dan karsinogenik. Lokasi produksi krom lama sering kali memerlukan pembersihan lingkungan.

Kromium terkenal karena sifat magnetiknya: ini adalah satu-satunya unsur padat yang menunjukkan antiferromagnetisme pada suhu kamar (dan di bawahnya). Menjadi paramagnetik pada suhu di atas 38 derajat Celcius.

Semua Tentang Kromium

Logam kromium yang tertinggal di udara terbuka dinonaktifkan melalui oksidasi, yang membentuk lapisan permukaan pelindung yang tipis. Lapisan ini merupakan struktur spinel yang tebalnya hanya beberapa molekul. Ini sangat padat dan mencegah difusi oksigen ke logam di bawahnya. Hal ini berbeda dengan oksida yang terbentuk pada permukaan besi dan baja karbon, dimana unsur oksigen terus-menerus bermigrasi ke logam di bawahnya, menyebabkan karat terus menerus.

Deaktivasi dapat ditingkatkan melalui kontak singkat dengan asam pengoksidasi seperti asam nitrat. Kromium pasif stabil terhadap asam. Pasifasi dapat dihilangkan dengan reduktor kuat yang menghilangkan lapisan oksal pelindung pada logam. Logam kromium yang telah dimurnikan mudah larut dalam asam lemah.

Baca juga  Sebutkan Dua Hikmah Beriman Kepada Hari Akhir

Berbeda dengan logam serupa seperti besi dan nikel, kromium tidak terpengaruh oleh penggetasan hidrogen. Namun, hal ini dipengaruhi oleh penggetasan nitrogen, yang bereaksi dengan nitrogen air membentuk nitrat rapuh pada suhu tinggi, yang merupakan bagian dari pengerjaan logam.

Senyawa kromium ditemukan di lingkungan sebagai hasil pelapukan batuan yang mengandung kromium dan dapat tersebar melalui letusan gunung berapi. Konsentrasi latar belakang kromium yang umum di lingkungan sekitar adalah: di atmosfer <10 ngˑm

Ph Redox Tatanama A

Sekitar dua perlima bijih dan konsentrat krom dunia diproduksi di Afrika Selatan, sementara Kazakhstan, India, Rusia, dan Turki juga merupakan produsen besar. Deposit kromit yang belum dieksploitasi melimpah, tetapi secara geografis terkonsentrasi di Kazakhstan dan Afrika bagian selatan.

Pipa Udachnaya di Rusia memproduksi spesimen logam alami. Tambang ini merupakan pipa kimberlite yang kaya akan berlian, dan lingkungan reduktifnya membantu menghasilkan unsur kromium dan berlian.

Hubungan antara kromium (III) dan kromium (VI) sangat bergantung pada pH dan sifat oksidatif situs tersebut. Di banyak tempat, Cr(III) merupakan spesies dominan.

Namun di beberapa daerah, air tanah dapat mengandung hingga 39 mikrogram per liter total kromium dan 30 mikrogram per liter kromium (VI).

Redoks Dan Termokimia

Kromium merupakan yang paling melimpah (kelimpahan alami 83,789%). Sebanyak 19 radioisotop telah diidentifikasi, yang merupakan radioisotop paling stabil

Cr dengan waktu paruh 27,7 hari. Semua isotop radioaktif yang tersisa mempunyai waktu paruh kurang dari 24 jam, dan sebagian besar kurang dari 1 menit. Unsur ini juga memiliki 2 meta isotop stabil.

Dan isotop Cr biasanya dikolokasikan (dan digabungkan) dengan isotop Mn. Situasi ini berguna dalam geologi isotop. Rasio isotop Mn-kromium memperkuat bukti

, karena energi yang lebih rendah dari konfigurasi putaran tinggi. Kromium menunjukkan berbagai tingkat oksidasi, dengan 3+ sebagai yang paling stabil. Keadaan +3 dan +6 adalah yang paling umum dalam senyawa kromium, sedangkan +1, +4, dan +5 jarang terjadi.

Modul Kimia Unsur Xii Pages 1 38

Ada banyak senyawa kromium(III) yang diketahui. Kromium (III) dapat diperoleh dengan melarutkan unsur kromium dalam asam seperti asam klorida atau asam sulfat. Ion kromium berjari-jari 63 pm hampir sama dengan Al (radius 50 pm) dan dapat saling substitusi pada beberapa senyawa seperti kromium tawas dan tawas. Jika sejumlah kecil kromium menggantikan Al dalam korundum (contohnya aluminium, Al, rubi merah muda atau rubi terbentuk, tergantung pada kandungan kromium).

Ion kromium (III) cenderung membentuk kompleks oktahedral. Warna kompleks ini ditentukan oleh ligan yang terikat pada pusat kromium. Klorium(III) klorohidrat yang tersedia secara komersial adalah kompleks [CrCl(H’ Terlalu banyak (‘”); yang berwarna hijau tua. Kerabat dekatnya memiliki warna yang berbeda: [CrCl(H’ Terlalu banyak (‘”); hijau muda dan [ Cr (H’ berlebih dari (‘”; ungu. Jika klorokromium(III) anhidrat hijau dilarutkan dalam air, larutan hijau akan berubah menjadi ungu setelah beberapa saat karena chlorella digantikan oleh air dalam lingkungan koordinasi internal. Reaksi ini adalah jenis Hal ini juga diamati dengan larutan tawas kromium dan garam kromium (III) lainnya yang larut dalam air.

Baca juga  Arti Cook Dan Warm

Kromium (III) hroxa (Cr(OH)) bersifat amfoter dan larut dalam larutan asam sebagai [Cr(H’ Too Loo (‘”) dan dalam larutan basa sebagai [Cr(OH)’ Too Loo (‘) Senyawa ini didehidrasi dengan pemanasan membentuk kromium(III)oksa(Cr) hijau, yang merupakan oksa stabil dengan struktur kristal yang sama dengan korundum.

Kromium (VI) merupakan oksidator kuat pada pH rendah atau netral. Anion terpenting adalah anion kromat (CrO) dan anion dikromat (Cr), yang berada dalam kesetimbangan:

Kromium, Mangan Dan Besi

Natrium kromat diproduksi pada skala industri dari pemanggangan oksidatif bijih kromit dengan kalsium atau natrium karbonat. Oleh karena itu, spesies dominan ditentukan oleh pH larutan berdasarkan hukum aksi massa. Perubahan kesetimbangan muncul berdasarkan perubahan warna dari kuning (kromat) menjadi jingga (dikromat), seperti ketika asam ditambahkan ke dalam larutan netral kalium kromat. Pada pH yang lebih rendah lagi, kondensasi lebih lanjut menjadi oksanion kromium yang lebih kompleks dimungkinkan.

Senyawa kromium (VI) dalam larutan dapat dideteksi dengan menambahkan larutan asam hidrogen peroksi. Terbentuk kromium (VI) peroxa (CrO) biru tua yang tidak stabil, yang dapat distabilkan sebagai hasil aduk eterik CrO5·OR2.

Asam kromat memiliki rumus hipotetis H. Penjelasan ini masih belum jelas, meskipun banyak dari kromat dan dikromat yang diketahui memiliki definisi yang jelas. Kromium(VI) oksaCrO berwarna merah tua, asam antra dari asam kromat, dipasarkan pada skala industri sebagai “asam kromat”.

Keadaan oksasi +5 hanya terdapat pada beberapa senyawa, namun merupakan zat antara dalam banyak reaksi yang melibatkan oksasi dengan kromat. Satu-satunya senyawa biner adalah kromium(V)-fluor yang mudah menguap (CrF).

Siswa Susah Diatur Ketika Belajar

). Padatan berwarna merah ini memiliki titik leleh 30°C dan titik didih 117°C. Ini dapat dibuat dengan mengolah logam kromium dengan fluor pada suhu 400 °C dan tekanan 200 bar. Peroksikromat (V) adalah contoh lain bilangan oksidasi +5. Kalium peroksikromat (K) dibuat dengan mereaksikan kalium kromat dengan hidrogen peroksida pada suhu rendah. Senyawa berwarna coklat kemerahan ini stabil pada suhu kamar tetapi terurai secara spontan pada suhu 150-170°C.

Dapat diproduksi dengan mengolah trihalase (CrX3) dengan halogen yang sesuai pada suhu tinggi. Senyawa ini rentan terhadap reaksi disproporsionasi dan tidak stabil dalam air.

Baca juga  Orang Yang Berpuasa Akan Meraih Takwa Apa Arti Takwa

Banyak senyawa kromium(II) yang diketahui, termasuk kromium(II) klora, CrCl, yang stabil dalam air dan dapat dibuat dengan mereduksi kromium(III) klora dengan seng. Larutan berair jernih yang dihasilkan stabil hanya pada pH netral.

Banyak kromokarboksilat (nama sepele untuk ion kromium(II)) yang diketahui, terutama kromostat (Cr), yang berwarna merah dan mempunyai empat ikatan.

Seri Tutorial Penyetaraan Reaksi Redoks Suasana Asam Dengan Metode Perubahan Bilangan Oksidasi Secara Lazim

Kebanyakan senyawa kromium (I) diperoleh dari oksidasi kompleks oktahedral kromium (0) yang kaya elektron. Kompleks kromium(I) lainnya mengandung ligan siklopentadienil. Menurut konfirmasi menggunakan difraksi sinar-X, ikatan rangkap lima kromium-kromium (panjang 183, 51(4)) pm juga dijelaskan.

Kromium sebagai unsur ditemukan setelah menarik perhatian dunia Barat dengan ditemukannya kristal mineral merah kromat (timbal(II) kromat) pada tahun 1761 dan awalnya digunakan sebagai pigmen. Hampir semua kromium yang ditambang secara komersial berasal dari satu sumber, bijih kromit, yaitu besi kromium (FeCr). Kromit kini menjadi sumber utama kromium untuk pigmen.

Senjata yang ditemukan di lubang pemakaman Tentara Terakota Dinasti Qin abad ke-3 SM dekat Xi’an, Tiongkok telah dianalisis oleh para arkeolog. Meskipun telah terkubur selama lebih dari 2.000 tahun, ujung baut panah perunggu kuno yang ditemukan di situs tersebut hanya menunjukkan sedikit korosi, mungkin karena perunggu tersebut sengaja dilapisi dengan lapisan tipis kromoxa.

Mineral kromium sebagai pigmen menarik perhatian dunia barat pada abad ke-18. Pada tanggal 26 Juli 1761, Johann Gottlob Lehmann menemukan mineral merah-oranye di tambang Beryozovskoe di Pegunungan Ural, yang ia beri nama timbal merah Siberia. Meskipun mineral ini disalahartikan sebagai senyawa timbal dengan unsur selenium dan besi, sebenarnya mineral ini adalah crocoite (timbal kromat) dengan rumus PbCrO.

Diktat Kimia Unsur Ok

Pada tahun 1770, Peter Simon Pallas mengunjungi tempat yang sama dengan Lehmann dan menemukan mineral timbal merah yang berguna sebagai pigmen pada cat. Kemudian penggunaan timbal merah Siberia sebagai pigmen cat menyebar dengan cepat. Pigmen kuning cerah yang terbuat dari crocoite juga menjadi populer.

Pada tahun 1797, Louis-Nicolas Wakelin menerima sampel crocoite. Dia membuat kromium trioxa (CrO) dengan mencampurkan crocoite dengan asam klorida. Pada tahun 1798, Vauquelin menemukan bahwa ia dapat memisahkan logam kromium dengan memanaskan kulit sapi dalam tungku batu bara, sehingga ia dikenal sebagai penemu kromium.

Selama tahun 1880-an, kromium digunakan terutama sebagai komponen warna dan garam penyamakan. Awalnya, kromit Rusia adalah sumber utama, namun pada tahun 1827 deposit kromit yang lebih besar ditemukan di dekat Baltimore, AS. Hal ini menjadikan Amerika Serikat sebagai produsen produk krom terbesar hingga tahun 1848 ketika deposit kromit dalam jumlah besar ditemukan di dekat Bursa, Turki.

Chrome juga dikenal berkilau saat dipoles. Digunakan sebagai pelapis untuk melindungi dan mempercantik bagian-bagian mobil, pipa ledeng, bagian furnitur, dll.

Bab Iv Larutan Elektrolit Nonelektrolit Dan Konsep Redoks