Apple Merilis MacOS Big Sur 1173, Meningkatkan Ikon Favorit Safari

Apple telah merilis pembaruan macOS Big Sur 11.7.4 yang memperbaiki ikon yang hilang di Safari Favorit. Selain itu, sepertinya tidak ada tambalan keamanan yang tersedia di pembaruan.

Menurut balitteknologikaret.co.id, pada Kamis (2023-02-16) macOS Big Sur awalnya dirilis pada tahun 2020. Namun Apple tetap memberikan update dari waktu ke waktu.

macOS Big Sur 11.7.4 terbaru tidak memiliki pembaruan keamanan CVE terkait. Jadi sepertinya Apple hanya memberikan perbaikan untuk bug yang sudah ada sebelumnya.

Pembaruan macOS Big Sur 11.7.4 merupakan tanggapan atas keluhan dari pengguna yang sebelumnya memperbarui sistem operasi perangkat mereka ke macOS Big Sur 11.7.3, di mana ikon di favorit Safari buram atau hilang. Jadi, mendapatkan pembaruan ini dari Apple akan memperbaiki masalah ini.

Jika tidak, pembaruan ini mungkin berisi peningkatan stabilitas dan kinerja yang biasanya ditemukan dalam pembaruan yang lebih kecil.

Pengguna yang tidak dapat memperbarui macOS Big Sur karena memiliki versi Mac yang lebih lama akan melihat opsi untuk memperbarui secara manual di System Preferences.

Pembaruan otomatis diaktifkan secara default, tetapi beberapa pengguna mungkin ingin menonaktifkannya untuk menghindari pembaruan buggy. Anda harus memperbarui perangkat Anda secara manual dengan cara ini.

Meskipun pembaruan yang diluncurkan di macOS Big Sur 11.7.4 terlihat kecil, pembaruan stabilitas ini penting untuk dipasang di perangkat Anda. Jadi siapa pun yang memiliki perangkat yang menjalankan macOS Big Sur bisa mendapatkan pembaruan ASAP.

Rumor mengatakan bahwa Apple akan meluncurkan MacBook Air 15 inci baru pada bulan April. Ini berdasarkan informasi yang dirilis oleh analis industri panel layar Ross Young.

Mengutip Android Headlines Rabu (15 Februari 2023), Young mengatakan, “Produksi panel layar untuk model MacBook Air 15 inci saat ini sedang berlangsung.

Baca juga  Which One Of The Following Expressions Is Regarded As Greeting

Rilis pada bulan April dapat dilihat dengan sangat cepat karena panel masih dalam produksi. Namun Apple biasanya mengadakan acara sekitar bulan Maret atau April untuk mengumumkan produk yang akan dirilis pada musim semi.

Rilis ini biasanya menyertakan warna baru untuk iPhone seperti ungu dan hijau dalam beberapa tahun terakhir. Juga selama ini, Apple merilis strap baru untuk Apple Watch dan banyak fitur lainnya.

Jadi, tentunya tidak mengherankan jika Apple merilis MacBook Air 15 inci sekitar waktu itu.

Dalam transisi saat ini ke Apple Silicon, Apple kehilangan pijakan di lini laptopnya. Pengguna yang menginginkan laptop lebih besar dari 14 inci harus membeli laptop MacBookPro 16 inci yang ditenagai oleh chip M2 Pro. Produk ini dijual dengan harga sekitar $3.000 USD.

Sekarang, dengan berita bahwa Apple memperkenalkan MacBook Air 15 inci, mungkin beberapa masalah yang dituntut konsumen untuk model laptop yang lebih besar akan teratasi.

Apalagi laptop ini bisa dijual kurang dari $2.000, apalagi setelah Apple menggunakan chip M2 di produk laptopnya.

Karena MacBook Air 15 inci dijadwalkan akan dirilis pada April tahun depan, perangkat tersebut kemungkinan besar akan tetap menggunakan chip M2 atau pindah ke chipset yang lebih baru, M3. Selain itu, chipset M3 sekarang hampir siap dan akan menggunakan proses 3nm generasi berikutnya dari TSMC.

Mungkin juga Apple memilih untuk mengumumkannya pada konferensi pengembang WWDC Juni mendatang. Apple terkadang meluncurkan perangkat di WWDC, tetapi tidak selalu.

Sebelumnya, Apple mengumumkan jajaran MacBook Pro 14 inci dan 16 inci baru yang menampilkan chipset M2 Pro dan M2 Max. Model MacBook Pro dengan chip M2 Pro hadir dengan CPU 12 inti, GPU hingga 19 inti, dan memori 32 GB.

Baca juga  Dampak Negatif Bioteknologi Haruslah Tetap Diwaspadai Sebab

Di sisi lain, model dengan chipset M2 Max dilengkapi dengan GPU 38-core dan mendukung memori hingga 96GB. Apple telah mematok harga MacBook Pro 14 inci dengan M2 Pro mulai dari $1.999 (sekitar Rs 30 juta) dan model 16 inci mulai dari $2.499 (sekitar Rs 38 juta).

Kedua model MacBook Pro tersedia online sekarang dan akan mulai tiba di Apple Store pada 24 Januari 2023.

Apple mengklaim bahwa MacBook dengan chip M2 Pro dan M2 Max ideal untuk pengguna yang membutuhkan perangkat keras yang kuat di berbagai bidang, seperti seni dan sains untuk pengembangan aplikasi.

Bagi mereka yang terbiasa menggunakan perangkat berbasis chipset Intel, Apple membanggakan bahwa Anda akan melihat perbedaan besar dalam performa, masa pakai baterai, dan konektivitas secara keseluruhan.