Apa Simbol Yang Memperkuat Keberagaman Suku Bangsa Di Indonesia

Apa Simbol Yang Memperkuat Keberagaman Suku Bangsa Di Indonesia – Anak-anak melihat lambang burung Garuda Pancasila di Desa Pancasila, Karang Tengah, Kota Tangerang pada Selasa (6/1/2021). Kegiatan tersebut antara lain gotong royong membersihkan desa dan mensosialisasikan penanaman nilai-nilai Pancasila di kalangan warga. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

, Jakarta – Bhinneka Tunggal Ika adalah semboyan bangsa Indonesia yang tertulis pada lambang negara Garuda. Bhinneka Tunggal Ika mempunyai arti yang berbeda-beda, namun tetap satu.

Apa Simbol Yang Memperkuat Keberagaman Suku Bangsa Di Indonesia

Semboyan ini menggambarkan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Slogan ini juga dapat menjadi pembelajaran bagi masyarakat Indonesia untuk selalu menghargai perbedaan yang ada.

Bahan Ajar 1

Seperti diketahui, banyak perbedaan yang ada di masyarakat Indonesia. Perbedaan tersebut meliputi perbedaan budaya, bahasa, ras, suku, agama dan kepercayaan.

Namun perbedaan tersebut menjadikan Indonesia sebagai negara yang sangat indah. Jalinan keimanan mampu membuat ikatan persaudaraan antar manusia semakin erat.

Di sisi lain, semboyan Bhinneka Tunggal Ika mempunyai arti yang sangat penting bagi masyarakat Indonesia. Apa yang dimaksud dengan Binneka Tunggal Ika?

Berikut rangkuman Makna Bhinneka Tunggal Ika bagi Masyarakat Indonesia yang penting untuk Anda ketahui, seperti diberitakan

Pengertian Etnosentrisme: Faktor Penyebab, Dan Dampaknya!

Para perajin menyelesaikan proses pengecatan patung Garuda Pancasila di Jalan Bali Raya, Jakarta, Kamis (1/10/2020). Akibat dampak Covid-19 produksi patung lambang negara Republik Indonesia mengalami penurunan dan ditutup selama 3 bulan pada awal pandemi. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Bhinneka Tunggal Ika mempunyai arti yang berbeda-beda, namun satu hal, maksudnya walaupun Indonesia terdiri dari suku-suku yang berbeda, dengan budaya dan adat istiadat yang berbeda-beda, serta beberapa pulau yang berada dalam wilayah negara Indonesia, namun merupakan satu kesatuan yang utuh, yaitu Bangsa dan Negara Indonesia.

Keberagaman tersebut bukanlah suatu perbedaan yang kontras, melainkan suatu kesatuan yang sungguh-sungguh memperkaya hakikat dan makna persatuan bangsa dan negara Indonesia.

Pada tanggal 28 Oktober 1928, terjadilah wujud lahirnya persatuan dan kesatuan Indonesia di tengah banyaknya keberagaman, yaitu dengan Acara Sumpah Pemuda. Konferensi Janji Pemuda ini beranggotakan pemuda dan pemudi Indonesia dari berbagai daerah.

Kanwil Kemenag :: Sumatera Selatan

Wujud konkrit dari lahirnya persatuan dan kesatuan Indonesia yang mempunyai suku bangsa yang berbeda-beda adalah dengan lahirnya Janji Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928, yaitu :

Baca juga  Manfaat Sosiologi Dalam Pembangunan Pada Tahap Evaluasi Adalah

Salah satu hasil kerajinan lambang Garuda Pancasila di bengkel rumah, Jakarta, Kamis (13/8/2020). Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto menjelaskan anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (NEP) berupa bantuan kepada UKM tercatat sebesar Rp 32,5 triliun pada 3 Agustus 2020 (merdeka.com/Imam Buhori)

Bhinneka Tuggal Ika merupakan semboyan negara Indonesia sebagai landasan tercapainya persatuan dan kesatuan Indonesia. Setiap warga negara dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari, seperti:

1. Hidup saling menghormati antara satu masyarakat dengan masyarakat lainnya tanpa memandang suku, agama, bahasa, adat istiadat, warna kulit, dan lain-lain.

Apa Saja Upaya Yang Bisa Dilakukan Untuk Mengatasi Masalah Keberagaman Di Indonesia? Materi Ppkn

2. Menumbuhkan kesadaran sikap menjaga Binneka Tunggal Ika agar kebhinekaan bangsa tidak menimbulkan berbagai macam kekacauan atau sikap yang hanya mementingkan diri sendiri atau daerah sendiri tanpa mempedulikan kepentingan bersama.

Seorang pria memegang burung Garuda Pancasila di atas mobil bermotif Ulos Mandailing yang akan digunakan untuk upacara pernikahan sah Kahiyang-Bobby di Medan, Senin (20/11). (Liputan6.com/JohanTallo)

Saat ini banyak masyarakat yang menilai persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia sudah terpuruk. Penyebabnya adalah kesenjangan sosial, kesenjangan ekonomi, kondisi politik pemerintahan yang tidak stabil dan dampak negatif globalisasi.

Globalisasi membawa budaya-budaya baru yang membuat susunan budaya masyarakat menjadi lebih kompleks atau rumit. Banyak budaya baru yang datang dan diadopsi sehingga menimbulkan penyimpangan budaya.

Pengertian Suku Bangsa: Pembentukan, Konsep, Dan Ciri Cirinya

Oleh karena itu, semboyan negara Bhinneka Tunggal Ika akan tetap relevan selamanya dalam kehidupan bernegara di Indonesia yang multikultural. Ketimpangan sosial, ketimpangan ekonomi, perbedaan suku, agama, ras, dan antargolongan tidak boleh dijadikan sebagai pembeda.

Globalisasi yang pesat memasuki Indonesia harus dihadapi secara selektif dengan mengedepankan bangsa Indonesia sebagai bangsa yang satu, satu bangsa, satu tanah air dan satu bahasa yaitu Indonesia.

Oleh karena itu, kita sebagai generasi penerus bangsa harus mempunyai semangat untuk menjaga keutuhan bangsa dalam bingkai Bhinneka Tunggal Ika.

Enam+ 01:07 VIDEO: Keren! Haas F1 Team meluncurkan mobil barunya, VdF 24 untuk Formula 1 musim depan

Jenis Jenis Ras Dan Suku Bangsa Di Indonesia, Sosiologi Kelas 8 Smp

Pegang Hak Pilih Pemilu 2024, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Tangerang Daftarkan E-KTP Ribuan Narapidana 5 Menit Lalu

Hasil BRI Liga 1: Riyan Ardiansyah, Alfeandra Dewangga Cetak Brace, PSIS hajar Arema FC di Gianyar

Hasil PLN Mobile Proliga 2023 Hari Ini: Firma Fastron Pertamina Jakarta di Puncak, Tuan Rumah BJB Tandamata Libas Bandung

VIDEO: Jakarta BNI 46 PLN Mobile Proliga 2023 menutup babak pertama dengan kemenangan atas Bank Palembang Sumsel Babel, Jakarta Dengan memahami makna lambang Garuda Pancasila, Anda akan lebih paham tentang landasan utama negara Indonesia untuk hidup dan bertahan. Garuda Pancasila adalah lambang negara Indonesia dengan semboyan Binneka Tunggal Ika.

Baca juga  Performance Adalah

Makna Pancasila Sebagai Sumber Dari Segala Sumber Hukum

Makna Lambang Garuda Pancasila dilihat dari asal usul burung Garuda pilihannya, ciri khas warnanya yang keemasan, penambahan perisai, tulisan Bhinneka Tunggal Ika dan lima lambang perisai. Tidak hanya burungnya saja, masing-masing bulu memiliki arti khusus dan ekor juga.

Pada lambang bintang, rantai, pohon beringin, kepala banteng, padi dan kapas tertanam nilai-nilai Pancasila. Hal inilah yang menjadikan makna lambang Garuda Pancasila dari segala lambang cukup mendalam bagi masyarakat Indonesia sehingga layak dijadikan landasan negara.

Sejumlah peserta akan menaiki mobil berhiaskan burung Garuda di Jl Malioboro, Yogyakarta, (1/6/2016). Pawai tersebut digelar dalam rangka memperingati hari lahir Pancasila. (Nen Harjanto)

Dasar negara Indonesia adalah Pancasila yang dilambangkan dengan burung Garuda. Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia menyebutkan dari laman kemlu.go.id bahwa UUD 1945 menjelaskan Lambang Negara Indonesia adalah Garuda Pancasila dengan semboyan “Bhinneka Tunggal Ika”.

Bhinneka Tunggal Ika Artinya Berbeda Beda Tetapi Tetap Satu, Ketahui Sejarahnya

Dibuat sebagai simbol nasional, tidak hanya sekedar dideklarasikan. Lambang Garuda Pancasila mempunyai makna yang menjadikannya landasan yang kuat. Burung Garuda melambangkan kekuatan. Oleh karena itu, makna lambang Garuda Pancasila dapat disebut sebagai kekuatan terbesar di Indonesia dalam melengkapi kehidupan berbangsa dan bernegara.

Tak hanya burung Garuda, makna lambang Garuda Pancasila juga bisa diartikan dari warna dan simbol lain yang tersemat di dalamnya. Arti dari lambang Garuda Pancasila adalah warna emas pada burung Garuda melambangkan kejayaan. Perisai yang diletakkan di tengah menjadikan makna lambang Garuda Pancasila sebagai pertahanan sesungguhnya bangsa Indonesia.

Garuda Pancasila adalah burung Garuda yang dikenal melalui mitologi kuno. Burung Garuda dijadikan lambang negara untuk menunjukkan bahwa Indonesia adalah bangsa yang besar dan negara yang kuat. Warna emas yang dijadikan warna burung Garuda merupakan representasi keagungan dan kejayaan Indonesia.

Selain burung Garuda, ada lima simbol lain yang dapat memperkuat kesesuaiannya menjadi simbol nasional yang diangkat sebagai pedoman. Simbol-simbol tersebut adalah bintang, rantai, beringin, kepala banteng, padi dan kapas. Makna dari lambang Garuda Pancasila ini cukup dalam.

Ucapan Selamat Hari Kesaktian Pancasila 1 Oktober 2023

Salah satu hasil kerajinan lambang Garuda Pancasila di bengkel rumah, Jakarta, Kamis (13/8/2020). Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto menjelaskan anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (NEP) berupa bantuan kepada UKM tercatat sebesar Rp 32,5 triliun pada 3 Agustus 2020 (merdeka.com/Imam Buhori)

Garuda Pancasila adalah burung Garuda yang dikenal melalui mitologi kuno. Burung Garuda dijadikan lambang negara untuk menunjukkan bahwa Indonesia adalah bangsa yang besar dan negara yang kuat. Warna emas yang dijadikan warna burung Garuda merupakan representasi keagungan dan kejayaan Indonesia.

Baca juga  Tuliskan Macam Macam Teknik Pertanyaan

Arti lambang Garuda Pancasila adalah paruh, cakar, sayap, dan ekor burung garuda yang melambangkan kekuatan pembangunan dan energi yang sangat besar. Setiap sayapnya terdapat 17 bulu yang melambangkan Hari Kemerdekaan Indonesia. Ada 8 bulu untuk memperingati bulan Agustus. Di bawah jambul atau di pangkal ekor terdapat 19 bulu dan 45 bulu di bagian leher untuk memperingati tahun kemerdekaan.

Pada kedua kaki burung Garuda terpasang pita bertuliskan ‘Bhinneka Tunggal Ika’. Arti lambang Garuda Pancasila pada semboyan ini berasal dari buku Sutasoma karya Empu Tantular. Makna “Bhinneka Tunggal Ika” berbeda-beda namun tetap satu. Bangsa Indonesia mempunyai perbedaan agama, suku, adat istiadat, seni dan budaya, namun tetap menjadi bangsa yang mempunyai kebudayaan nasional dan bahasa nasional.

Bahan Ajar T5 St1 Pb4 Cover Revisi

Para perajin menyelesaikan proses pengecatan patung Garuda Pancasila di sebuah industri rumahan di Jalan Bali Raya, Jakarta, Kamis (1/10/2020). Selama pandemi, para perajin mengaku hanya bisa membuat sebanyak 15 patung Garuda Pancasila per hari sesuai pesanan. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Bintang emas merupakan lambang sila pertama Pancasila yang berbunyi “Iman kepada Tuhan Yang Maha Esa”. Lambang bintang mempunyai arti cahaya yang diturunkan Tuhan Yang Maha Esa kepada umat manusia.

Kemudian, lambang bintang emas berlatar belakang hitam melambangkan warna alam, berkah dari Tuhan Yang Maha Esa, sumber segala sesuatu di muka bumi ini.

Rantai emas merupakan simbol dari sila kedua yang berbunyi “Kemanusiaan yang Langsung dan Beradab”. Batang lambang ini berbentuk kotak dan lingkaran yang saling menyambung.

Apa Arti Pancasila Bagi Bangsa Indonesia?

Rantai berbentuk persegi panjang melambangkan laki-laki, sedangkan rantai melingkar melambangkan perempuan. Kemudian rantai-rantai yang menghubungkan satu sama lain melambangkan hubungan timbal balik antara pribadi, antara laki-laki dan perempuan.

Pohon beringin merupakan simbol dari sila ketiga yang berbunyi “Persatuan Indonesia”. Pohon beringin yang akarnya menjulur ke bawah diartikan sebagai tempat berlindung.

Oleh karena itu, Pancasila menjadi dasar negara ibarat tempat berlindung bagi masyarakat Indonesia agar terlindungi dan merasa aman. Pohon beringin juga mempunyai akar yang kuat melambangkan persatuan bangsa Indonesia.

Sedangkan dahan pohon beringin melambangkan berbagai suku, keturunan dan agama yang ada di Indonesia. Meski berbeda, mereka tetap bersatu sebagai bangsa Indonesia yang bernaung di bawah bendera Pancasila.

Ldii Menilai Pancasila Memperkuat Ajaran Islam Yang Inklusif

Kepala banteng merupakan simbol dari sila keempat Pancasila yang berbunyi “Rakyat berpedoman pada kebijaksanaan dalam musyawarah perwakilan”.

Banteng diartikan sebagai hewan sosial yang suka berkumpul dan berkelompok. Ketika banteng berkumpul, mereka menjadi lebih kuat dan sulit menyerang lawan Anda.

Jadi lambang kepala banteng melambangkan budaya masyarakat Indonesia yang suka bertemu, berdiskusi dan mufakat. Kepala banteng adalah contoh keputusan manusia yang harus diambil dengan tegas.

Beras dan kapas merupakan simbol dari sila kelima atau terakhir yang menyatakan “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”.

Kisah Di Balik Devosi Kebangsaan “maria Bunda Segala Suku”

Keberagaman suku bangsa dan budaya indonesia, keberagaman suku bangsa di indonesia, keberagaman suku bangsa dan budaya di indonesia, keberagaman suku di indonesia, penyebab keberagaman suku bangsa dan budaya di indonesia, contoh keberagaman bangsa indonesia, keberagaman budaya bangsa indonesia, jelaskan penyebab keberagaman suku bangsa dan budaya di indonesia, keberagaman bangsa indonesia adalah, keberagaman suku bangsa, keberagaman suku bangsa dan budaya di sekitar peserta didik, penyebab keberagaman suku bangsa di indonesia