Ahmad Ibn Iyas Al-qurtubi

Ahmad Ibn Iyas Al-qurtubi – [Ini adalah artikel baru tentang masalah pertukaran bacaan Q24:27, dan banyak sumber lainnya disertakan dalam masalah ini]

Pada akhir tahun 632ah pemimpin Muslim menghadapi tantangan keagamaan pertamanya. Selama Pertempuran Ridda terjadi pertempuran berdarah di Kekhalifahan Rashidun di wilayah Al-Yamama antara kekuatan pemimpin Muslim Abu Bakar dan Musaylimah, seorang yang memproklamirkan diri sebagai nabi. Setelah pertempuran ini, seorang pria yang khawatir, Umar Al-khattab, mendatangi pria Abu Bakr dan mendesak agar Al-Qur’an dikumpulkan agar dapat dilestarikan. Alasannya atas permintaan ini adalah kenyataan bahwa “sejumlah besar Qurra” tewas dalam perang dan fakta bahwa satu ayat hilang karena pembacanya meninggal [1]. Abu Bakar awalnya bingung karena merasa jika Nabi Muhammad tidak melakukan hal seperti itu, tentu beliau tidak berhak melakukannya. Dia akhirnya menyetujui gagasan Umar dan mengutus Zayd Bin Thabit untuk melakukan pekerjaan itu. Zayd, seperti Abu Bakar, mengira dia tidak berhak melakukan hal ini, namun dia kemudian setuju, dengan mengatakan bahwa akan lebih mudah untuk memindahkan salah satu gunung. Ia kemudian meneliti masyarakat, mencari bagian fisik Alquran serta membacanya “dari hati masyarakat”. Setelah dia menulisnya, dia tinggal bersama Abu Bakar sampai dia meninggal, kemudian dia pergi menemui Umar sampai dia meninggal, kemudian dia pergi ke putri Umar, Hafsa [2]. Namun, ini bukanlah akhir dari permasalahan.

Ahmad Ibn Iyas Al-qurtubi

Tantangan besar kedua bagi komunitas Muslim terkait pengajian muncul sekitar 15 tahun kemudian pada tahun 650. Selama perang di Armenia dan Azerbaijan, tentara berdebat mengenai pembacaan beberapa kalimat mana yang benar. Pada saat itu, tempat yang berbeda mengikuti bacaan orang yang berbeda. Di Syam dan Damaskus, mereka mengikuti bacaan para sahabat Upai Bin kab. Di Kufah mereka mengikuti sahabat Abdullah b. Masud, dan di Basra mereka mengikuti sahabat Abu Musa Al-Ashari [3]. Komandan pertempuran, Hudayfa b. Yaman takut akan hal ini dan memaksa pemimpin Muslim Utsman untuk menetapkan teks untuk mengakhiri konflik dan menyatukan masyarakat. Utsman setuju dan meminta Hafsa untuk mengirimkan salinan pribadi yang dibuatnya bertahun-tahun yang lalu. Kemudian dibentuklah panitia yang dipimpin oleh Zayd Thabit dan tiga orang dari suku Quraisy (kerabat Muhammad): Abdullah b. Az-Zubayr, Sayd b. Al-As dan `Abd Al-Rahman b. Haritu b. Hisham. Orang-orang ini akan menulis Al-Qur’an dalam satu kitab yang utuh, kemudian Utsman memerintahkan untuk membakar seluruh bacaan Al-Qur’an [4]. Namun hal ini sebagian besar tidak terjadi, Abdullah b. Masud menolak teks resmi tersebut dan menyuruh masyarakat Kufan ​​​​untuk menyembunyikan bacaannya dari pemerintah [5]. Aturan-aturan kecil dibuat dari salinan master ini dan dikirim ke masjid-masjid pusat di berbagai daerah.

Baca juga  Tuliskan Dampak Negatif Internet Bagi Kehidupan Sosial Budaya

Studies In Early Hadith Literature

Seperti yang diharapkan banyak orang, tidak semua orang menyukai atau setuju dengan bacaan tradisional. Ibnu Masud dan kaum kufah sebagaimana telah kami sebutkan sebelumnya menolak bacaan tersebut, sehingga hampir berujung pada peperangan [6]. Namun, sebagian besar serangan tersebut tidak bersifat publik atau bersifat mengancam, meskipun terdapat ketidaksepakatan dengan data resmi. Salah satu hal yang tidak dapat dicapai oleh pembakaran Al-Qur’an adalah menghilangkan Al-Qur’an “dari hati manusia” dan oleh karena itu dimungkinkan untuk membaca perbedaan-perbedaan ini dari keseluruhan perbedaan Surah [7 ], penghapusan [8], penambahan [ 9 ], urutan kata. [10] dan kata-kata perubahan [11] menjadi hidup, disampaikan oleh para murid pembaca.

Dilihat dari adanya bacaan umum ini, umat Islam berpendapat bahwa bacaan tersebut tidak sepenuhnya tertulis. Contoh sempurna dari hal ini adalah arsitek proyek: Utsman sendiri; yang dalam banyak tradisi mengatakan bahwa ada kesalahan namun percaya bahwa “orang Arab akan menemukan kebenaran dalam bahasa mereka” [12]. Tentu tidak mengherankan jika terjadi kesalahan dalam proyek ini, terutama mengingat semua Varian Codex yang diterbitkan.

Salah satu kesalahan yang disebutkan dalam teks Islam terdapat pada Q24: 27. Amandemen ini mungkin salah satu yang paling sering terjadi dalam teks Islam. Kalimat yang dimaksud berbunyi:

Amandemen ini diusulkan memiliki kemungkinan besar kebenarannya oleh sebagian besar sarjana masa kini; Profesor Devin J. Stewart mengutip Noldeke dalam Geschichte des Qorans dan Goldziher dalam Die Richtungen Der islamischen Koranauslegung sebelum dia mendukung amandemen tersebut “karena seseorang akan meminta izin sebelum masuk; “Pemahaman” akan terjadi kemudian, setelah seseorang diundang” [13]. Karya Noldekes pada edisi kedua diselesaikan oleh Friedrich Schwally, Gotthelf Bergsträber dan Otto Pretzl juga mendukung [14]. Hythem Sidky, editor- Ketua IQSA, mendukung gagasan bahwa bacaan umum mungkin merupakan kesalahan para juru tulis: “Siapa pun yang mengedit teks Arab modern pasti berurusan dengan korupsi, atau tasṣḥīf. Kedua kata itu sinonim. […] .Yang diperlukan hanyalah sedikit waktu untuk mewujudkannya”[15].

Baca juga  Tujuan Awal Mempelajari Beladiri Pencak Silat Adalah

Al Hasan Ibn Ali Pdf

Saya katakan permintaan ini sangat mungkin karena kesamaan kata dan bacaan serta hiasan yang tinggi. Menarik juga untuk dicatat bahwa bagian 59 dari bab yang sama menggunakan amandemen yang diusulkan [16]. Bukti kuat lainnya mengenai hal ini adalah bacaan umat Islam awal.

Edisi ini diberikan dan dibaca oleh banyak umat Islam awal, yang pertama saya lihat di sini adalah sahabat besar Abdullah b. Abbas (3bh-68) dikenal dalam tradisi Islam sebagai pendiri studi Al-Quran. Ia dikenal sebagai “penafsir Al-Qur’an” oleh Abdullah b. Masud [17], “lautan ilmu” [18] dan “orang yang belajar dari umat”. Sastra Islam penuh dengan pujian dari umat Islam awal [19], dan Nabi Muhammad sendiri biasa berdoa kepada Tuhan agar memberinya “pengetahuan dan penafsiran” Al-Qur’an [20 ].

Pembacaan تستائنوا dicatat oleh Jalal Al-Din Al-Suyuti (w.911) dalam tafsir Al-Qur’annya Al-Durr Al-Manthur dari Abdullah b. Abbas [21] mengutip sebagai sumbernya Abu Jafar Muhammad b. Jarir Al-Tabari (w.310), Sayd b. Mansur Al-Makki (w.227), Shu’ab Al-Iman oleh Ahmad b. Al-Husain Al-Bayhaqi (w.427), Ibnu Abi Hatim Al-Razi (w.327), Muhammad b. Abdullah al-Hakim al-Nishapuri (321-405), Mukhtarah Al-Diya’ Al-Maqdisi (537-643) serta catatan Muhammad b. Yusuf Al-Firaybi (120-212), Abd b. Humayd Al-Samarqandi (170-an-249) [22] dan Muhammad b. Abraham b. Al-Mundhir Al-Naysaburi (w.318) [23] dan buku yang hilang Al-Masahif Ibn Al-Anbari (271-328) [24]. Tujuh sumber meriwayatkan pendapat Ibnu Abbas mengenai amandemen ini dan ayat umum.

Kumpulan narasi pertama dari Ibnu Abbas berasal dari Sayd b. Jubayr Al-Kufi Al-Makki (45-94). Sayd mempunyai reputasi terkemuka di kalangan ulama hadis, yang disebutkan dalam enam kanonik. Dia dikenal sebagai ulama terkemuka Al-Qur’an pada abad pertama dan Ibnu Abbas menganggapnya sebagai perluasan ilmunya, menunjukkan bahwa ketika orang-orang Kufah datang kepada Ibnu Abbas untuk meminta Fatwa, dia akan mengatakan kepada mereka “Apakah Sayd b. Jubayr bersama kami?” karena Sayd adalah seorang Kufani. Sayd adalah penulis karya tafsir yang disusun atas permintaan Khalifah Abd Al-Malik yang sayangnya sudah tidak ada lagi [25]. Semua laporan dari Sayd kecuali satu yang berasal dari Abu Bishr Jaffar b. Wahshiyyah Al-Basri. Abu Bishr diterima secara luas sebagai perawi yang dapat diandalkan dan juga dianggap sebagai “orang paling dapat diandalkan yang mengutus Sayd Jubayr” [26]. Dari Abu Bishr, lima orang melapor kepadanya.

Baca juga  Ikan Bergerak Dengan

Stories Of The Sahabah

Laporan pertama yang kita lihat adalah dari Abu Bishr Shubah b. Hajjaj Al-Basri sebagaimana terdapat dalam tafsir agung Ibnu Jarir Al-Tabari [27]. Shuba diterima secara luas di kalangan ulama hadis. Beliau merupakan salah satu pionir gerakan hadis pada abad kedua Irak dan sangat vokal menentang penciptaan hadis. Transmisi Shubah memuat dua versi berbeda dari laporan Abu Bishr. Versi pertama diberikan kepada Muhammad jaffar alias Ghundar yang merupakan perawi Syu’bah terbaik. Dia belajar dengannya selama dua puluh tahun dan menulis semua laporannya dan buku ini adalah buku Suba yang paling otentik. Ibnu Mubarak (w.181) berkata: “Jika manusia tidak sepakat terhadap sebuah hadis dari Syu’bah, maka kitab Ghundah yang akan memutuskan di antara mereka” [29]. Dari dia hingga Muhammad b. Bashar, seorang spesialis pemberitaan dari Basra dan mengumpulkan laporan dari daerah tersebut hingga ibunya meninggal. Dia adalah salah satu dari dua guru Tabaris yang paling penting di Basrah, tempat kita menemukan hadis dan dia memiliki reputasi yang sangat baik sebagai ahli hadis [30]. Tampaknya ini adalah salah satu rangkaian narasi paling otentik dari Sayd b. Ada Jubayr [31].

Anda tidak dapat melakukan apa pun untuk membantu Anda mendapatkan perawatan yang tepat. ا الآية واقل الآية وامقل Muhammad.

Ahmad ibn fadlan, ahmad ibn tulun, imam ahmad ibn hanbal, musnad ahmad ibn hanbal